Januari 24, 2012

Getaran Itu Aku Nikmati

Iringan suara kepingan CD yang ibunda putar pagi ini, tak hanya mendengungkan gendang telinga. Alunan nada itu membuat aku sedikit bergertar. Bukan karena aku dengar dentuman bom maha dahsyat, semburan peluru membabi buta. Tangisan anak kecil dari saudara-saudaraku di seberang negeri sana, yang mungkin pagi ini juga sedang ketakutan. Bukan itu, lalu kenapa hati ini begitu bergetar hanya ulah sebuah nada? Semakin kuat getaran itu, ketika aku dekati dan resapi. Serasa jantung ini memompa ria lebih enerjik dari biasanya. Tapi sungguh getaran itu sangat aku nikmati. Getaran yang melahirkan kidung rindu.

Ku nikmati getaran itu dengan perlahan. Sesekali menutup mata dan menghirup napas panjang, berharap getaran yang aku rasakan semakin terasa lama, tidak terputus. Tidak menjeda. 


Oh, Tuhan mata ini mulai memainkan salah satu perannya, yang jarang sekali aku saksikan sendiri. Peranan kecil namun berarti di hati. Ya mata sendu ini mulai basah, bukan karena basuhan air. Karena sejatinya aku masih terpaku oleh nada dahsyat itu. mataku basah karena getaran itu semakin kuat dan meresap ke palung hati. Getaran kerinduan, yang sempat aku lupakan, seolah aku tertampar,  bahwa saat ini aku bersalah. Bersalah pernah melupakan getaran itu. Bersalah pernah menapikkan rindu di dada.

Oh, Tuhan ke mana saja aku ini, seolah-olah telah lama aku lupakan satu-satunya kekasihku yang sejati. Padahal aku tahu demi nama Tuhan, sedikit pun dirinya tidak pernah lupa kepadaku. Betapa malunya aku Tuhan, aku lebih ingat kapan mereka di lahirkan, sorak sorai bersemangat, dalam canda tawa, suka cita, larut dalam kebahagian mereka. Kenapa aku lebih merasa bersalah ketika aku lupa hari bahagia mereka. Ya ketika sahabat-sahabatku atau orang-orang di sekelilingku bertambah usia. Seolah aku melupakan kekasihku sendiri Tuhaan.

Aku begitu Rindu, Rindu masa-masa kecilku dulu, yang selalu saja diajarkan oleh ibunda untuk selalu menyebut namanya. Dalam lantunan Shalawat. Apakah bunda sengaja hari ini, agar aku terbangun, terbangun dari sikapku yang semakin melupakannya. Atau ini hanya kebetulan? ya apapun itu sunnguh getaran itu masih aku nikmati. Menari-nari di relung hati.

Aku nikmati irama demi irama dalam kepingan CD itu, sampai habis. bait tiap bait membuat aku semakin termenung. Dalam tiap getaran namanya, untaian Shalawat, dalam cinta & rindu Sang Kekasih hati -Nya. Sungguh aku nikmati getaran-getaran itu, dengan satu Doa kelak nanti aku benar-benar bisa berjumpa dengannya. Allahumma solli wasallim wabarik 'alaih...



47 komentar:

  1. aku terharu membacanya... tentang kita merindukan masa mengingatnya....

    kadang aku sering merasa konyolll.. terang2an mengabaikan Dia, padahal aku tahu pasti kedamaian hanya terasa olehku ketika aku mengejar2 jam sembahyang.. sejauh apapun aku lari, tetap saja aku akan merindukan menangis padaNya. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah kalau ikutan terharu =)

      Hapus
  2. menyambut Maulid Nabi yaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liat tanggal kayaknya lebih tepat menutup deh... =D
      8tumben ngga ada notenya..

      Hapus
    2. bingung mau bikin note apa, tapi yang pasti kalau abis baca Sirah Nabi suka timbul perasaan kangen, terus mau nangis, kemarin baca postingan orang, dia bilang Rasulullah juga ada becandanya.. Masya Allah jadi tambah nyes gitu..

      Hapus
    3. Bersyukur hati ini masih terenyuh dan selalu akan tersipu saat membayangkan perangaimu Rasulullah =)

      Hapus
  3. hmmm.... terkadang mendengarkan senandung sholawat memamgn memberikan rasa tersendiri bgi hati yang rindu akan berjumpa dengannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaaaah itu yang sering kita rasakan, Alhamdulillah dengan itu kita msih tersadar kalau ada tempat tujuan pulang selama ini,,

      Hapus
  4. Allahumma sholli 'alaih...
    Uzay paling bisa deh bikin getaran di hati reader! Blank! Gue hanyuuuttt.... ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Shollu 'alaih... 'Alhamdulillah...
      jangan lama-lama yak terhanyutnya nanti ngga bisa pulang =D

      Hapus
    2. taelah hanyut, kalah sungai juga hihi :P

      Hapus
  5. Allahuma Shalli Wasallim wabarik alaih... :) ..

    deru kehidupan memang sering membuat kita lupa diri dan lupa daratan.. :).. tapi setidaknya kita tahu jalan untuk kembali pulang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sollu 'alaih...

      tepat sekali
      Alhamdulillah..

      Hapus
  6. getaran-getaran yang begitu memesona
    semoga terasa hingga ke relung paling dalam
    masyaAllah
    barakallahu fiik

    BalasHapus
  7. bikin nyesek. jadi ingat sang Ilahi

    BalasHapus
  8. Subhanallah, getaran-getaran lembut yang mengalahkan segala keraguan terhadap besarnya keagungan-Nya. Aku ingin dekat, sedekat-dekatnya... merasakan momen-momen indah kayak dulu,, yang gak hanya terasa pas bulan-bulan puasa ato masa kanak-kanak jamannya TPA.

    Bagus ni bang postingannya, lagi tobat ya haaa :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *jitak Youko kenapa malah dibikin makin envy.... -_______-

      Alhamdulillah..

      Hapus
  9. wahhh, manteb banget ini tulisannya sobat, sangat bermanfaat sekali..
    semoga ini bisa menjadi motivasi dan inspirasi bagi kita semua yang ada disini :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin... semoga,,,
      Alhamdulillah..

      Hapus
  10. speechless anenya. @_@

    BalasHapus
  11. wah dapat hidayah sepertinya bang uzay ini..

    BalasHapus
  12. jadi ikutan sedih nih bang :(

    BalasHapus
  13. Gw terharu bacanya, getaran merindu itu emang gak ada matinya..:)

    BalasHapus
  14. mari bershalawat atas nabi :)

    BalasHapus
  15. whew -____-
    allahummasolli a'la muhammad :)

    BalasHapus
  16. shalawat yuck baren-baren semuanya...!!!

    BalasHapus
  17. suara penyanyi di backsound nya jga bergetar
    :D

    BalasHapus
  18. wow ..
    rindu sama masa kecil ya ..

    satu kata aja deh bang Uzay ..
    bagus :)

    btw, ada hadiah buat lo bang di blog gue ..
    ambil ya .. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bisa dibilang gitu hehe...

      Waaaah mimpi apa semalam gw, bentar ye gw meluncur..

      Hapus
  19. dengan lantunan sholawat, semoga kita menjadi manusia yg lbh baik, san menjadi ummat nya yg setia, n semoga mendapatkan syafa'atnya amin....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Allahumma solli wasallim wabarik 'alaih..

      Amiiiin...

      Hapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)