Februari 26, 2012

Kisah Dion & Edel < Karang tak selama nya tegar > 2#

Kisah Dion & Edel sebelumnya :

Dion sama sekali tidak bisa memejamkan matanya, entah tanda tanya di kepalanya seolah memutar – mutar minta di kasih jawaban, tapi apa?? harus di cari kemana??, Dion memutuskan untuk sejenak keluar, sekedar mencari angin, berharap setelahnya bisa menikmati istirahat, menikmati sisa selimut malam yang sudah di siapkan Tuhan.

Saat beranjak bangun, Dion melihat Edel dan sang Nenek sudah begitu lelap, mungkin sedang menikmati mimpi nya yang indah, mimpi yang sudah lama sekali Dion tidak rasakan, bahkan ada rasa takut untuk menikmatinya, meski hanya sekedar bunga tidur. Tiba-tiba Dion melihat sebuah buku dari balik tumpukan kardus untuk selimut Edel, Dion penasaran buku apa itu, tapi Dion urungkan untuk mengambilnya takut Edel terbangun, tapi rasa penasaran ternyata lebih besar dari rasa takut itu, pelan-pelan buku itu Dion ambil, dia buka, hmph betapa kagum nya Dion melihat tulisan sebagus itu, lebih bagus dari tulisannya sendiri ketika dulu masih sekolah,

Tapi tulisan siapa kah ini??, Edel kah?? Tapi masa Edel, dia kan pernah cerita ngga pernah kenal bangku sekolahan, tanda tanya di kepala Dion semakin menumpuk, lalu sedikit demi sedikit Dion mulai membaca apa yang ada di dalam buku yang sudah mulai kecoklatan itu. Begitu indah untaian kalimat-kalimat di dalamnya, di buku itu di tulis rapi, berbagai puisi – puisi, seolah-olah ada sebagian nyawa si penulis dari perasaan dan hatinya ada di tulisan itu. Meskipun Dion tidak begitu mengerti tulis menulis, tapi Dion tau semua puisi itu curahan dari hati. Sampai ada bagian yang sangat membuat Dion tersentuh,

“ Bunda??, Ibu??, atau Mamah??
Aaah... sampai sekarang saja aku masih bingung bu, kelak kalau ketemu dengan mu harus ku panggil apa,
Sekedar tau nama mu saja aku ngga, apalagi harus membayangkan bentuk wajahmu, Tapi aku yakin wajah mu pasti cantik, semanis diri ku, kata nenek sih aku manis bu hehe..., aduuuh rasanya udah ngga sabar aku ingin bertemu dengan mu bu, aku kangen bu, kangeeeeeeeeeeen banget, tapi kapan yah?? pengen banget rasanya aku kecup telapak tangan mu seperti anak-anak lain yang hendak berangkat sekolah, makan – masakan buatan mu, disisirin rambutnya saat pagi, bunda juga pasti lagi kangen aku kan?? Tuh kan aku masih plin plan harus manggil kamu apa bu, “

Dion sejenak menarik napas panjang, seketika Dion pun teringat sosok ibunya, “ Dion Kangen Bu “ lalu meneruskan bacaanya.



“ Aku yakin Ibu itu orangnya baik, ramah, penyayang, bukan kah semua ibu emang begitu ya bu??, kata nenek sih gitu bu pada dasarnya semua Ibu itu memang baik dan penyayang, makanya aku kepingin banget cepet-cepet ketemu Ibu, pingin di peluk dan di manjain ibu, pasti hangat dan nyaman banget ya bu hikz,,, hikz,,, semoga ibu juga merasakan hal yang sama bu, aku selalu berdoa untuk kebaikan ibu, untuk kesehatan ibu, aku sayang ibu, sangat sangat sayang ibu,

salam kangen putri mu
Edelweis “

Dion terharu, ternyata di balik ketegaran Edel yang selalu di liat Dion, ngga pernah mengeluh, selalu ceria, ternyata di balik ketegaran nya ada kerinduan yang sangat dalam, mungkin lebih dalam rasa rindu nya ke Ibu nya sendiri. Dan ketika ingin meneruskan lembaran baru, tiba-tiba buku itu pindah tangan,

“ Kakak baca apa, ngga sopan, siniin buku nya “ Edel terlihat sangat marah. Lalu kembali tidur.

Dion hanya terdiam ngga bisa berkata apa-apa.  Lalu coba memejamkan mata.

******
 Keesokan harinya, Dion terbangun dengan masih menyisakan rasa kantuk, semalam benar-benar malam yang ngga berhasil Dion nikmati, ada rasa bersalah terhadap Edel karena seenak nya membaca buku yang mungkin pribadi bagi Edel,

“ Del, loe marah ya gara-gara semalam, Maafin kaka ya!! “

“ Udah ngga usah di bahas Ka, lupakan aja, tadi pagi aku udah ngambil air jadi utang kekalahan kemarin udah aku bayar “

“ Hehe gw jadi ngga enak gara-gara kesiangan, buat buku itu sekali lagi gw minta maaf, tulisan loe bagus banget Del, belajar dimana?? “

“ Nenek yang ngajarin, Ka hari ini ke terminl sendiri aja ya, Edel mau di rumah, mau nemenin Nenek, ngga apa-apa kan??”

“ Ok deh, biar gw yang jualan sendiri, gw jalan dulu ya,  jagain nenek, secepatnya gw balik “

“ Ati-ati Ka !!“ lalu Dion berlalu

******
“ Del ngga kerasa yah kamu sudah besar sekarang, rasanya baru kemarin Nenek masih gendong-gendong kamu, sekarang kamu udah gede, kamu udah cantik, pengen rasanya nenek bisa melihat kamu menikah nanti, tapi nenek udah teramat tua, jangan manja ya del, inget pesen nenek yang satu itu, jadi cewe ngga boleh cengeng, harus selalu tegar, maafin nenek ngga bisa jagain kamu lebih lama lagi, tapi nenek udah tenang sekarang setidaknya ada Dion, anak itu baik, setidaknya kamu ngga sendirian, jaga diri baik – baik ya Del, Nenek sayang banget Edel “ seketika sang nenek memeluk erat cucu yang udah 10 tahun nemenin masa tuanya,

“ Nenek ngomong apa sih Nek??, jangan bikin takut Edel dong, hikz.. hikz.. Nenek kenapa?? Edel bingung, Nenek ngga pernah cerita apa-apa sama Edel, Edel juga sayang Nenek, Edel cuma punya Nenek di dunia ini, tolong jangan bikin takut Edel Nek hikz.. hikz..“ Air mata itu pecah di pelukan hangat sang Nenek.

“ Di bilang ngga boleh cengeng Edel, udah-udah Nenek ngga apa – apa Del, ngga usah khawatir, Nenek mau Shalat dulu ya, “ sambil mencium cucunya itu..

******
Dion merasa ternyata, mondar-mandir sendirian bete juga, biasanya ada ulah jail nya Edel yang nemenin, ternyata kalau sendirian kerasa berat, “ hmph Edel emang hebat, gw salut ma loe Del!!” pujinya dalam hati kepada Edel yang Dion rasa kadang ngga sadar, betapa kuat dan dewasa nya anak itu. Mungkin karena faktor keadaan. Dion menyimpulkan sendiri kata-katanya.

“ Rokok nya Dek, sebungkus berapa?? “ di terminal tempat Dion berjualan,

“ Oh yang ini Pak?? Sebelas ribu aja “ si pembeli mengeluarkan uang dua puluh ribu rupiah.

“ Wah ada uang yang lebih kecil Pak, belum ada kembaliannya “ tutur Dion

“ Waduuuh ngga ada Dek, “ sambil telihat mencari uang dari dalam dompetnya “ Udah deh ngga apa-apa, saya sering lewat terminal ini, simpan aja dulu buat nanti beli rokok lagi tinggal saya tambahin kurangnya, udah ya saya buru-buru!! “ seketika naik Bus yang belum sempat Dion mengeluarkan kata. Tanpa sengaja kartu nama sang pembeli itu terjatuh. Lalu di simpan Dion untuk di kembalikan kalau sekiranya ketemu.

******
Di rumah sederhana itu, terlihat Edel sedang mematung, terduduk lemas, tak percaya dengan apa yang baru terjadi, sang Nenek yang baru tadi masih ngobrol dan memeluknya, kini terlihat membujur kaku dalam sujud panjangnya, sambil meneteskan air mata diatas bingkai foto, foto yang selama ini menjadi pertanyaan besar buat Edel, tak kuasa rasanya air mata Edel untuk di tahan di kelopak mata, tapi Edel udah berjanji untuk tetap tegar dan tidak jadi cewe cengeng, “ Terima Kasih Nek, nenek udah ngajarin banyak hal buat Edel tentang hidup, Edel bahagia dalam hidup Edel pernah punya nenek yang begitu peduli sama Edel, maafin Edel di usia senja nenek Edel ngga bisa bahagiain Nenek , “ sekuat tenaga Edel berusaha untuk tidak menangis.

Lalu Edel menatap foto yang selama ini bikin dirinya penasaran, disana terpampang sebuah wajah yang belum pernah Edel temui,  sosok seorang cowok kira-kira lima tahun di atas usia Edel, di balik foto itu ada sebuah kertas kucel, yang kedua kacanya penuh dengan tulisan, kaca pertama berisi tentang surat keterangan, yang kedua entah berisikan apa.

“ Del lagi dimana Del, gw pulang “ tiba-tiba suara Dion Pulang dan ngga ada jawaban dari Edel.

“ Del Nenek kenapa??” air mata yang sempat berhasil ditahan kini tumpah semua, Dion pun ikutan Shok melihat keadaan Nenek, semua ini sama sekali ngga terduga sebelumnya, padahal Dion belum sempat berucap terima kasih kepada Nenek atas kebaikannya. Rasanya semua begitu cepat bagi Dion.

Dion pun mulai membaca secarik kertas yang di berikan Edel ke tangannya. Dari satu sisi kaca kertas kucel itu terpampang jelas sebuah keterangan nama lembaga dan sebuah alamat, lengkap dengan biodata diri seorang nenek yang ternyata setelah di telusuri Dion sampai bawah, juga terdapat photo sang Nenek yang baru dia kenal ngga lebih dari seminggu itu.

Yayasan Kasih Bunda
Jl. Raya Pegangsaan timur no 15, Jakarta Selatan


BIODATA DIRI


Nama    : Reina Angara
TTL    : Kebumen, 26 Mei 1949

Dion semakin bertanya-tanya, ada hubungan apakah Sang Nenek yang baru dia tau ternyata bernama Reina itu, dengan alamat yang tertera di kertas. Lalu siapakah anak di Foto itu, anak si nenek kah?? cucunya?? Atau siapa?? Semua masih misteri bagi Dion.

“ Udah Del, jagan sedih terus, Nenek pasti ngga mau liat kita sedih, Nenek udah bahagia di alam sana, yang kita bisa lakuin sekarang cuma mengirim Do’a. gw tau alamat di kertas kucel ini, besok kita kesana “ Dion mencoba menghibur Edel, yang di balas hanya dengan anggukan.

Lanjutin nanti yee,,,

“ Kita ngga pernah tau seberapa kuat seseorang di kala sedih, dan seberapa rapuh mereka disaat berdiri, dan karang tak selamanya tegar“`

NB : Kisah hanya fiktip, tinggalkan kritik dan saran, baca dengan bijak, ambil jika ada yang baiknya, dan please jangan di copas kalau kita ingin selalu dihargai..  kita tak pernah tau seberapa berharganya sesuatu di mata orang lain yang kadang kita anggap hal sepele... makacii...

20 komentar:

  1. Neneknya meninggal? Kenapa aku justru berpikir bahwa ada sesuatu dengan seseorang yg jatuhin kartu nama tsb., sepertinya aku mulai bisa menebak jalan cerita selanjutnya hohoho Kita lihat ntar bang ujay :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi orang itu masih misteri karna tokoh disini ada tiga *Eaaaa..

      Hapus
  2. kasian dion sama edel tinggal dua batang kara huhu :'(
    subhanallah neneknya meninggal saat sujud :') *terharu

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg bikin cerita kejam banget ya zihny..

      :-P

      Hapus
  3. yampunn nenek meninggal,
    kasian dion kenapa dia selalu di tinggal orang trcintanya
    duhh terharu deh

    BalasHapus
  4. @ayusarijahad ya yang bikin cerita :-P
    mkasih udah mampir..

    BalasHapus
  5. ini yang bikin cerita siapa ?

    BalasHapus
  6. loh bang? kok meninggal aku ngrsa separuh ceritanya menggantung tanda tnya bsar loh...
    di buat lnjutanx lg donk..

    BalasHapus
  7. @Aiinizza anggriani kalau diikutin dari awal ngga gantung deh hehe.. di tunggu aja yah, mkasih udah mau mampir...

    BalasHapus
  8. Yaa neneknya meninggal :'( ni kisah kekeluargaan ya.. menarik banget :)

    BalasHapus
  9. @Youko88 Alhamdulillah kalau menarik, makasiiih..

    BalasHapus
  10. Kalau aku sih emang udah ngira neneknya bakal meniggal..
    Wih.. makin keren aja nih tulisannya, calon penulis novel nih ciee

    Bang, aku mau kasih saran nih.
    Kalau penulisan kata kerja pasif itu disambung. Misalnya dicari, dibalas, dipeluk.
    Nah, kalau menunjukkan kata keterangan dipisah, misalnya di kamar di rumah dll..

    #SensitipSamaYangGini2an :p itu sih yang aku tahu. :D

    BalasHapus
  11. @Retno Dwi Lestari Hahaha kau kesekian orang yang bilang bahasa gw berantakan, emang ngga pernah lulus dari zaman sekolahan, thanks sarannya.. akan di perbaiki di tulisan selanjutnya.. =)

    BalasHapus
  12. abang, ajarin aku nulis dong. kereeeeen tulisannya! :D ditunggu deh lanjutannya.

    BalasHapus
  13. waah lagi seru baca kenapa bersambuungg??? hehehehe terharu banget :')

    BalasHapus
  14. @dheya anggita Ditunggu aja ya kelanjutannya, Makasih Dheya udah ngikutin ceritanya.. =)

    BalasHapus
  15. @rizaaal Ayo Rizaaal kita sama-sama belajar nulis, kau lebih hebat Nak, udah ngerti Linux dsb..

    BalasHapus
  16. Di tunggu episode selanjutnya bang Uzay. Btw, tukeran banner yuk bang, banner lo udah geu pasang di blog

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)