Februari 08, 2013

Biar Aku Yang Belajar Menjadi Penanya

Sebatang pena bisa memilah-milah kertas mana yang akan ia goreskan tulisan. Memilah-milah buku mana yang akan ia jadikan kanvas untuk menggambar. Tapi tidak dengan kertas. Ia tidak bisa memilih pena seperti apa yang boleh menulis di tubuh putihnya. Kertas hanya bisa tersenyum atas takdirnya, tercipta untuk dipilih sang pena. Pena yang beruntung mendapatkannya.

sumber
Tapi lihatlah tanpa kertas, pena bukanlah apa-apa. Tanpa kertas pena tidak bisa mengabadikan kisah apa-apa. Tanpa kertas pena tidak bisa menggambar sketsa masa depannya.

Aduhai gadisku, jadilah kertas putih itu. Biar aku yang belajar menjadi penanya. Menulis impian-impian kebahagiaan. Jaga baik-baik kertas putih itu, agar tidak sembarang bernoda. Biar aku yang beruntung menjadi penanya. Pena yang akan memilah kertas terbaik untuk mengukir masa depan. Pena yang bertanggung jawab, memelihara dan menghargai kertas pilihannya.Pena yang berjodoh dengan kertas pemberian Tuhan.

*Geist!




24 komentar:

  1. ya ampun bang... keren banget...
    apalagi aku mbacanya malam-malam, lagi gundah pula. kayak ada angin segar saat mbaca post ini.
    keren banget kata-katanya

    bang, sibuk banget ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wew sengaja masang kipas angin cha :D

      Nggak terlalu juga si cuma.....

      Hapus
  2. pena juga harus dilengkapi dengan penghapus loh. jangan segan-segan minta maaf kepada sang kertas untuk setiap kesalahan yang diperbuat sang pena.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya ya bang. Pena dan kertas yang selalu menasehati ya penghapus. Dua manusia yang ditemukan dalam tali jodoh, petunjuk ALLAH yang menjadi penghapusnya. Begitu kali ya? :D

      Hapus
  3. Kalo ente jadi pena, ane tak jadi print nya bang, kan kalo ada pena pasti ada print ya ... biar nulisnya juga gak pegel :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe kalau yang ini versi modernnya ya bang? :D

      Hapus
  4. tapi sebenarnya semuanya lebih tergantung sama siapa yang menulisnya, yaitu kita sendiri :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya, sebagai aktor yang harus bertanggung jawab :D

      Hapus
  5. semoga masa depan yg gemilang bs kau torehkan dgn penamu.
    amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin. Ini doa untuk semuanya :)

      Hapus
  6. kalau kertasnya ga berwarna putih bagaimana?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itukan cuma masalah warna, jadi belum tentu bernoda.

      Hapus
  7. aamiin
    jangan kebanyakan milih-milih kertas baaaang :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Cukup satu aja yang sehati dan sejati :D

      Hapus
  8. Karena kertas dan pena saling melengkapi...

    weitsss.. baru tahu bang kalo ni blog udah dipermak abis mulai dari namanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eaaaa......

      Kemana aje???

      Hapus
    2. lagi sibuk sembunyi dari manusia, eh dunia maya maksudnya... :)

      Hapus
    3. Ah selalu begitu #eh..

      Hapus
  9. wah , sobat memang agonya kalo buat kata2 yg indah. :v

    BalasHapus
  10. e ciye ciye ciye  (o^^)oo(^^o)

    BalasHapus
  11. malming baca ini rasanya pas banget, kertas+pena kasih penghapus plus alas nya biar pas nulis kertas nya ndak sobek bang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayak pas mantap yak Niar? :D nah ditambahin biar nggak sobek :)

      Hapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)