Juli 02, 2012

BAYANG PUTIH (RUANG GELAP)

“Kaak, aku takuuuut..” rintih Anas sambil gemetaran tangannya menggenggam erat lengan Nazar yang berada lebih depan.

“Ah, manja banget lo. Baru berapa langkah saja sudah ngeluh. Ayo cepat mumpung yang lain belum pada bangun. Sedikit lagi juga sampai, gw sudah lapar tahu.” Gerutu Nazar sambil sayup-sayup telinganya menangkap suara riakan air dalam perutnya karena keroncongan, terlalu kosong. Dan suara dari perut Anas yang lebih buncit pun tak kalah nyaring.
Keduanya mulai mengendap-ngendap di bangunan megah, lapang dan gelap itu. Sebuah gedung layaknya istana negara yang sudah tua bertengger di sudut tanah yang berdiameter cukup luas. Hanya cahaya lampu taman saja yang terlihat dari balik jendela, dan itu tidak membantu apa-apa untuk menerangi langkah mereka di dalam.

“Nah ruangan yang gw dengar banyak makanannya tadi dari si mbok, ruangan yang itu tuh. Kebetulan sepertinya nggak terkunci rapat. Ingat ambil seperlunya saja, jangan sampai kekenyangan nanti kaburnya susah. Ayo! Nanti keburu subuh nih.” Lanjut Anas sambil menunjuk bagian ruangan yang tak kalah sunyi dan sepi.

“Pelan-pelan dong kak, di ruangan ini yang paling seram, ada bayangan putih yang membuat jantung gw nyaris rontok kemarin. Sumpah tempatnya serem banget. Suka ada suara-suara yang nggak ketauan asalnya. Ada yang suka gerak-gerak sendiri.” Kenang Anas ketika sempat melihat siluet putih kehitaman melayang-layang di depan matanya, saat berjalan-jalan sendirian mengikuti kemauan perutnya yang lapar semalam.

“Ah, itu paling halusinasi lo doang yang dasarnya penakut. Mana ada hantu di istana ini. Sejak gw tinggal di sini nggak pernah ketemu yang begituan. Dengar cerita dari penghuni lain pun nggak pernah.” Tegas Anas.

Nazar hanya tungak tengok untuk memastikan bayangan putih itu tidak akan dia lihat lagi di ruang yang gelap ini. Tiba-tiba bulu kuduknya mulai berdiri, suara sayup-sayup angin yang menggoyangkan daun pohon mangga di belakang gedung terdengar lebih angker. Di tambah suasana yang semakin sepi. Yang terdengar hanya sesekali suara burung malam yang mengisi sunyi.

“Tuh kak, denger barusan suara apaan.” Sepintas siluet itu hadir lagi di benak Anas. “Kak, balik saja yuk, gw takuuuut.” Rengek Anas.

“Apaan si, nggak ada apa-apa juga, bawel. Sudah lo cari di bagian sana, gw di sudut sana biar kerjaan kita cepat beres baru kita pulang.” Nazar sewot dan langung meninggalkan Anas yang masih berdiri gemetaran. “Begini nih kalau operasi ngajakin anak bau kencur. Bisanya cuma ngerepotin. Grr!”

“Kak jangan jauh-jauh kak, kaaak!” Anas gemetaran mulutnya memanggil-manggil kakaknya, tapi suara Nazar semakin hilang di telan gelap ruangan. “Kakak di ma..” suaranya terhenti ketika lagi-lagi matanya menangkap bayangan putih mendekat kearahnya, melayang-layang di udara. Wajah Anas pucat, tak mampu lagi sekedar bersuara. Dengan sisa tenaganya dia bersembunyi di balik sudut lemari piring. Menyembunyikan tubuhnya.

“Aduuuh, Nas tolongin gw Nas.. Nas..” teriakan Nazar yang tiba-tiba terjepit sesuatu. Suara Nazar makin membuat Anas ketakutan dan suara itu seketika ikut lenyap. Namun tiba-tiba ruangan menjadi terang.

“Pah, lihat sini pah, dapat satu pah.”

“Apaan sayang? Mana-mana?” suara langkah kaki menghampiri. “Waaah kena juga lo ya. Pinter kamu sayang. Syukurin tikus jelek.” Puji pemilik langkah kaki itu. Nazar terbujur kaku, lehernya terhimpit kait besi yang cukup besar. Sedangkan Anas tergeletak tak sadarkan diri karena ketakutan.


***


"Sahabat adalah hal yang sederhana,
karena kita tidak pernah mempersoalkan sebuah alasan,
 kenapa kita mulai bersahabat"





42 komentar:

  1. yah.. padahal udah seru2 pengen lihat yang hal2 gaib.. tapi ternyata...:D

    BalasHapus
  2. waaah bukan pertamax yaaa... tapi keduax... *belom baca, tinggalin jejak dulu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. okeh sekarang sesi komen, ehem.. ehem :

      emang kl perut laper ada bunyi2 riakan air ya di perut?.... buncitpun apa buncit pun?.... gambarnya bo' ga nahan, horoor.... jantung koq rontok, mang rambut :P...

      whuaa.. endingnya tak disangka2, aku kirain mereka kucing looh, ternyata tikus yaa.. terus bayangan putih itu maksudnya baju tidur si nyonya rumah yaa..

      hmm.. boleh.. boleh, aku catat sebagai Pertamax..

      "xoxo"

      Hapus
    2. Sekali komennya dateng. whahahaha lari-lari deh kritikannya....

      Hapus
    3. Kak kalau kucing kan sudah punyamu, dan gw ngga mau ikut-ikutan..
      pasti pertamax dong, secara ;P

      Ilham@ emang katanya detail pengakuannya mah..

      Hapus
  3. Kyaaaaa tadinya gak tau kalo ini bagian dari GA, dan kirain Nazar sama Anas adalah manusia. :D

    kirain juga horor, gak taunya bikin ngakak *LOL

    Sukses bang GA.nya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mereka memang manusia, sengaja ngambil nama itu.. cuma di analogikan menjadi seekor tikus..

      Hapus
  4. hahahaha aku malah garuk2 kepala mikir apa bisa ikut GA nulis fiksi kek gini ato gimana -__-

    BalasHapus
  5. bingung ane, ini cerita seram atau apa si. ko akhinya malah tikus?

    BalasHapus
  6. ah, sial. ujung-ujungnya tikus.
    haha, aku tertipu

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat kamu tertipu *ketawa jahat

      Hapus
  7. Gue sama kayak Ainisa. #kode

    BalasHapus
  8. ini berdasarkan kisah nyata ya bang???
    #tikus2 istana

    BalasHapus
  9. gue kira horor beneran bang -_-

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe kalau horor beneran nanti kamu takut ;P

      Hapus
  10. kasihan si Nazar di akhir cerita. dia meninggal kan?
    tapi cukup shocking juga saat tahu itu hanya tikus.
    haha, bisa aja nih Bang Uzay..

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya karena kejebit jebakan tikus..

      hehe namanya juga fabel bang ;D

      Hapus
  11. hahaha...:D kiraen ,, eh kiraen ,,, ngekor koment di atas .. :D

    BalasHapus
  12. Semoga manang ! tapi jangan lupa hadiah dibagi dua ya ?? :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe baru mulai bang, nanti kita palak yang punya acara aja, gimana?

      Hapus
  13. kirain pocong,kuntilanak atau apalah jenis hantunya,tp ternyata pas ending kok beda sama tebakan awal #hadehh

    BalasHapus
  14. Hihihi tikus. Aku rencananya juga mau ikut, tapi belum ada ide, Zay :D
    Goodluck yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaah pasti wury juaranya kalau soal GA, gw tunggu ya ceritanya..

      Hapus
  15. tsaaah.. kirain horor! xD
    kikiii

    aku juga nggak mau kalah ikutan GA ;D

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo buat segera ;D semangaaaaat...

      Hapus
  16. beuuuh, kalo dah urusan fiksi siih, jagoannya.. calon juara nih..

    BalasHapus
    Balasan
    1. asyiiiik ada mbak diniiiiie ;D

      Hapus
  17. Wah.. si Ujay fiksinya mantep gw jadi malu ma mbak nurul.. *tutup muka...

    BalasHapus
  18. fabelnya baguzz^^
    check punyaku yaa...
    tapi tema ke2 hehe :D

    BalasHapus
  19. udah deg degan aja, kirain cerita horor.... Ψ(`▽´)Ψ
    visit my blog yaa....

    BalasHapus
  20. wah tokoh tikusnya namanya keren Nazar dan Anas ?kayak orang terkenal aja

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)