Juli 10, 2012

P(uji)an

Nyatanya menahan diri dari pujian lebih berat, 
di banding menahan diri dari celaan.
Sebab celaan itu akan lebih cepat mempengaruhi perasaan.
Sedangkan pujian tanpa disadari melambungkan angan.

الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِينَ

 "Segala Puji bagi Allah Tuhan semesta alam."

10 komentar:

  1. oh iya, bener banget. makanya snouck hurgronje berhasil banget di Indonesia saat itu, lalu dia diangkat jadi pahlawan di negerinya-Belanda, karena manis mulutnya luar biasa. maka terjajahlah Indonesia.

    BalasHapus
  2. Hmm, kalau memuji gak perlu lebay.
    Saya sering memuji yang memang pantas dipuji, tapi semoga tidak berlebihan :)

    Nice post :)

    BalasHapus
  3. wah bang uzay sedang membangun sebuah post yang tidak dari biasanya.. :)

    salam kang. :)

    BalasHapus
  4. wah, jarang-jarang ni postingan bang Uzay sependek ini :p
    renungan buat kita semua

    BalasHapus
  5. Betul banget kang uzay. Celaan akan cepat mempengaruhi perasaan. Dan para motivator sering mendapatkan celaan dan mengatasi dengan ikhlas dan lapang dada. Tapi kalau pujian akan melambungkan angan dan dikhawatirkan membuat kita jadi lupa diri atau sombong. Semoga kita dijaga dari sifat sombong kawan.

    BalasHapus
  6. eh Zay, yang bener kira2 mana ya ... Memengaruhi apa mempengaruhi?
    Soalnya dulu gue kira mempesona bener, ternyata yang bener memesona. Sori oot.

    BalasHapus
  7. Pujian tertinggi memang hanya milik Allah swt semata ^_^

    BalasHapus
  8. zay, jdul kayakny lbh tepat (p)ujian deh..
    :P
    pujian jg ad yg bener² tulus ad yg enggak looh

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)