Juli 19, 2012

Saat Itu Aku Tersenyum

Hari ini lumayan melelahkan, biasalah kalau hari senin rata-rata kesibukan meningkat padat. Alhasil pulang pun jadi agak malam. Bukan karena pekerjaan yang belum selesai, memang sengaja aku tidak langsung pulang, ya hanya sekedar meregangkan  otot-otot yang seharian ‘kongkow’ di depan layar PC. Lagi pula keadaan lelah dan penat tidak baik untuk mengendarai kendaraan.

Setelah melewati kendaraan yang padat merayap, macet. Aku baru tiba di rumah sudah cukup malam. Alhamdulillah, hanya saja ada yang kurang, karena aku tidak bisa ‘mengecup’ telapak tangan kedua orang tua. Tidak bisa sekedar bercanda dengan adik keduaku yang berusia empat tahun.  Ya karena mereka sudah terlihat terlelap. Biasanya dia yang mengusir rasa cape setelah menempuh perjalanan cukup jauh. Saat itulah aku hanya tersenyum.

Menunaikan ibadah shalat Isya, dan setelah menuliskan beberapa paragraf di dokumen leppi, aku merebahkan tubuh, mulai membenamkan kelopak mata sambil berharap akan di bangunkan Sang pemilik malam di sepertiga malam terakhirnya.

***
Fajar berlalu, butiran embun sudah menguap berganti hangatnya mentari  dan jam sudah menunjukan hampir pukul 8 pagi, seharusnya aku sudah setengah perjalanan menuju kantor. Tapi pagi ini terasa berat, suhu tubuh agak sedikit hangat. Namun tetap aku paksakan untuk beraktivitas.

“A… Ini omprengnya.” Si kecil mengantarkan bekal ke kamarku dan meletakkannya di tas.

“Iyaaah.. terima kasih yaa. Mandi sana.” Aku meneruskan memakai kemeja.

“Ntaaar, aah… pulangnya beliin jajanan yaa,” katanya sambil berdiri di ambang pintu memperhatikanku.

“Iyaaah, seperti biasakan?” aku sudah hapal pesanan dia.

“Iiih… A kan belum shalat A!” ketika ia melihat aku siap-siap berangkat. Aku hanya mengusap kepalanya. Sudah terlalu siang, gumamku di hati. Dan saat itulah aku tersenyum. Lalu berpamitan dengan ibu di dapur yang sedang mencuci piring.
***
“A… “ panggil si kecil ketika aku sudah mulai jalan. Seketika aku berhenti dan menoleh, “Pulangnya beliin jajanaan.”

“Iyaaah, sudah mandi sana!” dan lagi-lagi aku tersenyum. “Dulu aku di posisimu dek!” lanjutku dalam hati. Ya ketika dulu memperhatikan ayah berangkat kerja. Nyatanya siklus hidup ini memang selalu berputar.  Aku melanjutkan perjalanan, berharap tidak terlalu telat sampai kantor
***
Haru Ini Untukmu IBU
 Dari diri yang  tidak pandai bersyukur
Dari diri yang tidak cakap berterima kasih
Dari diri yang  tidak tahu harus seperti apa mengungkapkan rasa sayang
Dari diri yang terlalu ego mementingkan diri
Dari diri yang tidak peka dengan keletihanmu
Dari diri yang kerap membuat kesal hatimu
Dari hati yang terlalu keras berucap maaf
Dari hati yang selalu ingin berucap “Hari ini untukmu,”
tapi hanya berakhir di ujung lidah.
Dari hati yang ingin memelukmu, tapi selalu di iringi rasa malu.
Untukmu yang pernah menitikkan airmata karena kelakuanku..
Sungguh aku mencintaimu IBU..

59 komentar:

  1. :') subhaanalloh...

    si aku tersentuh...
    si aku terharu...
    si aku tersenyum...
    dan si aku sangat-sangat-sangat menyukai tulisan ini ^^

    ~indah~
    semoga suatu saat tulisan ini bisa tersampaikan padanya ya^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. setujuuuuu banget.. subhanallah..

      Hapus
  2. Hiks..hikss... terharuu Nay :'(

    Jadi pengen cepet pulang, langsung peluk ibu :(

    BalasHapus
  3. Kaya banget kosa katanya. Sungguh apik tulisan si uzay_

    BalasHapus
  4. ini toh, tulisannya yg lbih lngkap. mren cuma baca puisinya doank..

    jajananny da dibliin gak zay??ntr adeknya nangis lo..hehe

    BalasHapus
  5. di paragraph ketiga ada kata-kata yang perlu di delete, apa hayoo, plus ada tulisan yang bahasa asing tapi stylenya ga miring.... ditas atau di tas??... menitikan itu double k.. *ini artinya aku baca toh tulisanmu :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. aktifitas pake "v", hehe... lumayan, kesempatan buat ngasih masukan ke penulis beneran, hehe

      Hapus
    2. cieee abis dibenerin nih yee, tapi masih salah, documen pake k kalo untuk dokumen atau sekalian aja document, :P

      betul pak kritik aja, dia sering tuuh ngritik tulisan saiah *ceritanya ngadu :D

      Hapus
    3. Hahaha... jadi diskusi ttg bahasa / EYD nih...
      Khusus mBak NF @ dendam kesumat karena sering dapet Kripik Pedas dri mas Uzay ya? hehe

      Hapus
    4. paragraf, bukan paragrap. horee, nemu lagi. rasain nih Bang Uzay! hihi..

      Hapus
    5. Satu lagi. Tulisan nya jelek. Bagusan tulisan adek gue. Hihihi. [emang tulisan tangan ???]

      Hapus
    6. @irham: kritik mas... bukan kripik...

      Hapus
    7. Hayoooh, Zay. Komentatornya banyak banget. Buruan beneriiiin :)

      Hapus
  6. Bang, gue nangis nih bang!
    tanggung jawab hehe

    BalasHapus
  7. Ibu, sumber inspirasi, sumber semangat :)

    salam kenal ^^

    BalasHapus
  8. Assalamu'alaikum, Zay... maaf ya kemaren gak bisa ikutan BSO dulu, ada beberapa kesibukan di dunia nyata menjelang Ramadhan ini, maaf gak ngasih tahu dulu.

    Dan juga maapin segala ocehanku entah postingan atau komentar yang tidak berkenan, okey sobat?! awas kalo kagak dimaapin.

    Happy Ramadhan, Zay. :D

    BalasHapus
  9. Siklus hidup memang selalu berputar...

    BalasHapus
  10. Owww....
    :')
    If you're Mom read this, I'm sure she'll smile. and proud. dan terharu tentu saja..

    jadi kangen ibu sendiri nih..

    *brb pulang ke rumah*
    *lagi tamasya di Uranus*
    hehe

    nice post bang uzay :)

    BalasHapus
  11. kalo sudah bicara tentang ibu, takkan bisa lagi banyak improvisasi. mnusia paling berjasa dan mulia buat kita.

    BalasHapus
  12. Benar kata mas Zachflazz, sebagai anak tidak akan bisa membalas kebaikan ibu. Sosok Ibu teramat mulia bagi anak anaknya

    BalasHapus
  13. kasih ibu itu tiada tara. tak ternilai oleh apapun.
    aku jd inget ama ibuku sob...

    BalasHapus
  14. jadi ingat ibu yang lagi gelisah dan menangis karena memerisaukan kesehatanku.

    BalasHapus
  15. baca puisinya jadi merasa tersentil, kasih ibu sepanjang masa. kasi anak mudah-mudahan ga sepanjang galah

    BalasHapus
  16. Dalem banget Bang. Ini buka fiksi kan? Sedih apalagi baca kalimat terakhir di puisinya :')

    BalasHapus
  17. selalu suka cara uzay memungut kata demi kata, membedah satu abjad jadi dua, dua jadi tiga kemudian membentuk prosa #bahasa apa ini

    sedikit membuat jantung terkaget-kaget (ini hiperbolis banget)alur ceritanya sedikit loncat(padahal g punya kaki),lagi asyik-asyik baca adek yang minta jajan Aa'nya tiba-tiba disiguhi kalimat "haru ini untukmu ibu". nah lho. etapi,btw, penutupnya manis sekali ^^

    BalasHapus
  18. Ibu adalah segala-galanya.
    Foto profilnya lucu bgt, kucingnya imut n ngegemezin :).

    BalasHapus
  19. heheh, siklus yang berulang ya gan. aku juga sering di bilang oleh ibuku, kamu belum pernah jadi orang tua si.. klo ud jadi, mungkin seperti itu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ehm, pas baca lagi. ko sepertinya sudah, ehm.. ternyata masih sibuk ya. ok dah, sekedar menyapa dan menghampiri blog supaya tidak ada yang nyolong :D

      Hapus
  20. Karena surga yang indah itu masih di bawah kakinya..
    jadi, berbaktilah padanya..tentunya sama ayah juga..:)

    BalasHapus
  21. Abang,,,
    Dalem,
    jadi kangen ibu di rumah :'(

    BalasHapus
  22. kasihnya seperti udara tidak terlihat tapi sangat dibutuhkan...

    BalasHapus
  23. buat ibu sama ayah ya bang?

    ohya bang, aku minta maaf ya kalo selama ini ada salah-salah kata, maaf lahir batin ya, semoga puasanya lancar...

    BalasHapus
  24. jadi ingat pesan Nabi.. ibu ibu ibu baru kemudian ayah.. :)

    BalasHapus
  25. Bijaksana banget. Gue banga ama lo. Sajaknya oke. Diksinya mantap ... dan tulisannya rapi. Asiiik pokonya. :)

    BalasHapus
  26. ibu...sosok mulia yang takkan terlupakan hingga akhir kehidupan :)

    BalasHapus
  27. ehm, terharu saya bacanya bang. emang kita ga akan bisa membalas jasa orang tua ya :D ia merupakan sosok dambaan

    BalasHapus
  28. Huwaaaah, jadi kangen ibu

    Sayang ibu..sayang ibu...
    Besok Ramadhan,
    mohon maaf lahir dan batin ya Uzay ^^

    BalasHapus
  29. "A pulang nya beliin eskrim yaa?" #sambil kedip2in mas gingsul, sesama gingsul dilarang menolak,w akakakakakak :p

    BalasHapus
  30. Maaf komennya gak nyambung dengan postingan neh:

    Mengucapkan Selamat menunaikan ibadah di bulan Ramadhan, mohon maaf lahir dan bathin:)

    BalasHapus
  31. Salut sama Uzay yang selalu berusaha berkarya. (y)

    BalasHapus
  32. gan kami segenap admin edho-photowork ingin mengucapkan mohon maaf lahir dan batin, klo ada kesalahan kata2 di maafin yah..^_^

    BalasHapus
  33. mamaaaaaak....*peluk pc warnet*
    subhanallah...nggak tau mau komen apa...

    BalasHapus
  34. tetaplah tersenyum whatever hapenned. semoga gingsulmu menghiasi senyummu

    BalasHapus
  35. entah mengapa, saya berharap puisi yang menyentuh ini diposting terpisah, mungkin salah satunya karena saya gagal menyambungkan dengan paragraf2 sebelumnya.

    BalasHapus
  36. Kunjungan pagi sob. Selamat puasa.

    BalasHapus
  37. Roda itu berputar kang Uzay.
    Seperti itulah kita waktu kecil. Suka minta di beliin jajan juga. Kenapa harus malu untuk mengungkapkan rasa sayang walau hanya memeluk sang ibu. Malu hanya awalnya saja, setelah itu rasa malu akan sirna dengan sendirinya.

    BalasHapus
  38. SPECHLESS just it to this post !!

    BalasHapus
  39. berdesiran hatiku ingin berlari ke Jombang sana dan mencium tangan Ibu...

    BalasHapus
  40. nice post :)
    ditunggu kunjungan baliknya yaah ,

    BalasHapus
  41. terharu, Zay bacanya. Walaupun banyak kritikan tentang penulisan kata-katanya, tapi tetap sooooo touchy...

    BalasHapus
  42. pertamanya ngomongin kisah bokap yang mikir dulu diposisi anaknya ..
    baru endingnya ibu
    lagi edisi "orang tua" nih ya Zay *peluk bokap nyokap* :D :D

    BalasHapus
  43. keren.. jago banget sih menyusun kata demi katanya..

    BalasHapus
  44. ikut nyimak aja bang ,,, ^_^

    BalasHapus
  45. membacanya membuatku menitikkan airmata *cari tissue*
    huhuhuhu...... terharu.

    BalasHapus
  46. Bener-bener Menyentuh Hati, Puisinya sob

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)