Maret 09, 2012

Si Kembar '' Gika & Giki ''

Kali ini gw mau ceritain hal yang ngga penting untuk di simak tapi lumayan buat bacaan, dan penting bagi hidup gw, alah.. ini sejarah gimana gw punya Gingsul dua, pasti langsung bilang ngga penting banget. Hahaha. Tapi seru loh.. ( sedikit ngerayu ). Awalnya gw punya Gingsul itu waktu gw masih kelas enam SD, dan saat itu masih pagi – pagi banget, pas gw bangun tidur rasanya ada rada- rada aneh sama mulut gw, jadi kerasa lebih gede ada yang ngeganjel, ya mungkin gw sariawan, pikir gw waktu itu maklum masih ingusan jadi ngga mikir yang aneh – aneh.


“ Mah mulutnya ngga enak, “ sambil manyun ngucek – ngucek mata baru melek.

“ Kenapa sayang?? giginya sakit?? ”  ( Asyiiik gw di sayang  ) jingkrak – jingkrak

“ Ngga tapi kaya ada yang ngeganjel maah.. makannya jadi ngga enak “  banyak kaca di sekeliling gw.


“ Yaiyalah, ngga enak kamu kan cuma mau makan pake ayam!!”  saat itu emang gw terkenal sekampung kalau ngga ada ayam ngga bakalan makan, malah kata bibi gw, nyampe adat – adatan ( ngambek ala anak kecil ) kalau mau makan kaga  ada ayam, tragis kan masa kecil gw. Kalau di inget – inget tapi kok jadi aneh ya kalau kenyataannya sekarang badan gw ngga tebel – tebel alias tetep cungkring kering. ckckck

“ Mamaaaaaaah “ fakta selanjutnya ternyata dulu gw anak mamah bukan anak emak. =P

“ Ia ia sini mamah liat mulutnya “ sambil ngebujuk anak laki – laki pertamanya itu.

“ Hahaha ini sih tegil, gigi kamu tumbuh tegil!!“ jelas sang mamah histeris

Tiba – tiba jadi banyak tanda tanya muter –muter di kepala gw, apa itu tegil ?? mahluk apa itu ?? kenapa gw baru denger sekarang?? menyeramkan kah ?? atau imut – imut kaya gw?? Huekz… gw langsung nyari cermin dan pengen ngeliat langsung ada apa di gigi gw, biasanya kalau kita liat langsung dengan mata kepala sendiri jadi terkesan lebih dramatis.., setuju ga??  glek.. glek..  ( nelen ludah ) ternyata eh ternyata ada benda putih menyerupai gigi, ( ya emang gigi ) di atas gigi gw,  yang waktu itu si mamah nyebutnya dengan istilah tegil, yang baru gw tau istilah kerennya Gingsul ( keadaan gigi yang tumbuh tidak teratur atau ada yg menonjol ke luar.) dan saat itulah lahirlah GIKA ( gingsul kanan ) gw yang baru seumur jagung, nongol kecil nyempil disela – sela gigi geraham gw...

“ Ga apa – apa, nanti kalau tegilnya udah gedean giginya di cabut yang bawah,“

Si mamah mencoba menenangkan gw saat gw terlihat murung, belum bisa terima apa yang udah terjadi sama gigi gw, sayangnya bukannya gw jadi tenang saat itu, justru malah tambah gw gimana gitu, apalagi pas denger kalimat  “CABUT GIGI “. Oh tidaaak… batin gw berontak..  belum lagi ade cewe gw ikut –ikutan jail ngeledekin “ yeee aa punya tegiiil, punya tegiiil!!! “ sambil tepuk tangan yang saat itu gw ngga tau dia ngerti apa ngga tegiil itu apa.  Tapi aksinya nambahin deretan stress gw, ( stress versi anak – anak ).

Dan di tambah lagi kalau ada yang merhatiin gigi gw ( ga penting banget ya merhatiin gigi orang ), tetangga gw, saudara gw, temen – temen SD gw, pada bilang “ Wah si Zy, bertegil, bertegil “  ternyata TEGIL udah popular dari yang gw tau.. dan gw salah satu icon yang ikut mempopulerkannya. ceilaaaah… dan karena hal itu juga bikin gw jadi ngga pede kalau lagi ketawa atau sekedar senyum, apalagi si GIKA ini semakin hari – semakin tumbuh besar jadi gigi ABEGE di mulut gw, al- hasil kadang tanpa sadar gw harus tutup mulut biar si GIKA ngga salah pergaulan main nongol sembarangan sini sana, biar GIKA tetap teguh sebagai kodratnya lahir sebagai gigi ngga kecentilan…Gubragg…

Mungkin karena feeling orang tua memang terkenal peka yah, tanpa harus banyak kata, nyokap udah tau liat anaknya yang udah mulai abege lagi dilema gara – gara si GIKA ini, nyokap gw ( udah Abege jadi manggilnya Nyokap men ) langsung nanya soal rencana waktu itu jika si GIKA udah gede bakalan di cabut, tapi bukannya gw senang dapet tawaran itu, tawaran yang menggiurkan, tawaran yang bisa ngebuat gw terbebas dari bencana ini, dari kondisi di buntutin kemana – mana oleh si GIKA, tapi saat itu gw malah jadi sedih, ya secara si GIKA udah setia banget jadi soulmate gw nemenin gw ampe urusan ke belakang ( WC ) masa udah gede, malah gw harus pisah dari dia, hikz… hikz…sedikit melankolis dibuatnya ( Nb ; stat di atas buat nutupin kalau sebenernya gw takut di cabut gigi , shuuuuuut diem – diem aja, ini rahasia cuma antara kita berdua ).  Dan saat itu juga gw mantap bilang ke nyokap kalau GIKA ini ngga akan gw cabut. Ngga akan, gw benar – benar mantap takut di cabut giginya… hahaha….

Lulus SD lanjut ke lebih remaja jadi SMP, ternyata benar manusia berencana dan Allah juga menjadi Hakim terakhirnya yang menentukan, dan rencana Allah akan jauh lebih indah di banding dugaan kita,. Dengan keputusan itu malah jadi nimbulin masalah baru, ternyata si GIKA malah jadi punya ade kecil, dan lahir lah si GIKI ( Gingsul Kiri ) menambah deretan gigi di mulut mungil gw. Lahir dengan rasa yang sama seperti yang gw alamin sewaktu GIKA baru lahir, yang secara tidak langsung ngebuat gw makin sibuk untuk nutup mulut waktu ketawa atau sekedar tersenyum, untungnya GIKA dan GIKI ngga pernah protes ke gw, misalnya ngambil aksi mogok makan gara- gara gw selalu nutupin mereka di depan umum, ga lucu kan kalau tiba –tiba mereka bilang “ Zay, mulai detik ini, saat ini dengerin baik – baik, camkan baik – baik, tolong catet benar – benar dari A sampai Z,  jangan makan pake kami, ngunyah makanan menggunakan kami” kata GIKA & GIKI dengan sewotnya. Parraaah…kalau itu sekira nya terjadi masa ia kalau mau makan mereka gw suruh keluar dulu dari mulut gw “ Eh loe kalau emang loe – loe pade maunya gitu silahkan keluar dari mulut gw, gw laper mau makan” .So, jadi dua deh asuhan gw si GIKA & kini GIKI adiknya ini. Ckckck…

Heboh juga tuh ama temen – temen SMP gw mengenai dua mahluk yang mereka pada ngga punya, kayanya satu sekolahan cuma gw yang punya, mudah – mudahan bener karena gw ngga pernah adain sensus tentang hal itu ( Periksa Gigi orang ). ”Wah si uZay seksi, bercagil” what cagil?? bahasa apa lagi itu coba!!, “ Eh Caling, Drakula, Vamvire, Cengcorang, “ panggilannya makin aneh – aneh.. dan lucunya gw nengok – nengok aja lagi kalau di panggil dengan panggilan itu semua, bego kan padahal secara tidak langsung gw mengiyakan nya. Ckckck..

SMP Tamat gw ngacir ke SMA, beda tempat beda juga mahluk – mahluk jailnya, dan nasib GIKA & GIKI masih harus di uji saat itu, ya setidaknya mereka berdua ( GIKA & GIKI ) jam terbangnya jadi makin tinggi ke jenjang Sekolah Menengah Abu – Abu. Kali ini datangnya dari ade kelas gw yang bernama Nita, jailnya kaga ketulungan anak yang satu itu, gw lagi damai – damainya nongkrong di koperasi siswa sambil ngelahap makanan, tiba – tiba nongol dengan wajah innocentnya.

 “ Kaka, Senyuuum “, goda Nita.

Otomatis gw langsung nutupin si GIKA & GIKI seketika itu juga, abis itu anaknya menghilang entah kemana, dan gw pun melanjutkan aktifitas tadi yang sempat tertunda, beberapa menit kemudian masih dengan hari yang sama, tiba – tiba nongol lagi dengan jailnya “Kakak Drakulaaaaa “  sambil nyentuh lesung pipi nya dengan kedua jari kanan kiri yang bermaksud ngajak biar gw tersenyum, dan kali ini dia berhasil, gw lupa nyelametin si GIKA & GIKI dari rayuannya, hadoooh…

“ Tuh kaaaan, udah ngga usah di tutup-tutupin gingsulnya, hahahaha…lebih manis tau kaaa hahaha… “ dia tertawa pulas mungkin dia puas berhasil bikin gw keki,  “ buat gw deh kak gingsulnya hahahaha… “ lanjutnya setelah berhenti tertawa, lalu tertawa lagi hahaha… kali ini gw buru – buru dengan dua telapak tangan ngelindungin si GIKA & GIKI dari Nita, sebelum dia berhasil ngambil GIKA & GIKI dari gw, gw ngga rela – ngga rela kalau  GIKA & GIKI gw di ambil Nita, ngga relaaaa… harus segera diselamatkan... diselamatkan…. gubrag….

Dan untungnya sampai beres masa SMA GIKA & GIKI masih tetap jadi milik gw. Bisa di bilang mereka sekarang jadi kembar karena ukuran nya sama besar, ternyata GIKI sang adik lebih bongsor bisa cepat nyamain si kakak GIKA yang lahir lebih dulu…

Lambat laun gw sudah terbiasa dengan mereka berdua GIKA & GIKI, setidaknya biarpun gimana, gw tetap bersyukur punya mereka, yang selalu nemenin gw saat suka dan duka, ngga ninggalin gw meskipun lagi sakit gigi, dan gw ngga akan pernah ngegantiin mereka dengan yang lain, apa lagi sama giginya tetangga, biarkan mereka di posisinya masing – masing tanpa harus gimana – gimana tentunya selama mereka ngga pernah protes dan ninggalin mulut gw, kekekek….. seperti banyak orang bilang, “ jadikan kekurangan mu sebagai kelebihan yang tidak di miliki orang lain “ dan gw tau kelebihan memiliki mereka , yaitu  gigi gw tambah banyak, kelebihan yang lain adalah…. Adalah…. Adalah…. Senyuman gw jadi lebih manis, hehe…. Pede sekali… ya setidaknya kalau di bandingkan sama yang ngga punya gigi… hehe… iia ngga??.... pizz… ^.^ buat yang merasa memiliki gingsul kaya gw, salam gingsul ya… tunjukan gingsul kita kepada dunia, dan karenanya kita jadi lebih beda dari yang lain… Bravo… Bersyukur kepada Allah kalau kita masih di anugerahi sebuah gigi… ya gigi…
NB : Thanks untuk adek kelas gw Nita, dan buat teman – teman yang udah ngebuat gingsul gw jadi lebih berharga… thanks guys…





33 komentar:

  1. hari ini gue ketiup ampe sini di blog elo bg , haha ngakak pas baca gika menjadi gigi abege ntah knp lucu gitu yah , eak gika dan giki pemanisnya bg uzay ^^

    BalasHapus
  2. @atha Ahihi ada yang baca ini juga, jadi maluuuuu *sumputin GIKA dan GIKI #eh..

    BalasHapus
  3. Aeehh...ginsulnya keren tauuu :D #suitsuit... :p

    gue juga dulu punya ginsul jaman SD sebelah kanan, tapi dia pergi ninggalin gue pas gue lagi enak2nye makan kacang...hahahaa *iyaa... ginsulnya copot karna KACANG* :D

    BalasHapus
  4. @hena wirasatya Gingsull nya ngga hidup Henaaaaa... tapi Unyu... wkwkwkwk

    BalasHapus
  5. mampir ahhhh.... baca dulu yaaaa^^

    BalasHapus
  6. pengen gingsul juga... heehehe ^_^
    tapi apalah daya, gigi ditakdirkan rapi... *garuk2 tanah*

    BalasHapus
  7. hahaa...
    eh, kayak pemain twilight itu looh...giginya
    =P

    dulu gigiku juga gingsul, tapi sekarang dh mulai dirapihin
    X)

    BalasHapus
  8. tapi beneran lho..orang yang punya gingsul biasanya itu emang jadi pemanis mereka(gx niat muji sih sebenarnya, tapi apalah daya inti kalimatnya emang seperti itu) #plakk

    BalasHapus
  9. @Mine and Me mau?? kenalan dulu sama si GIKA GIKI =D

    BalasHapus
  10. @-ka Ah jadi enak hati... hehe...

    daleeem di rapihiin...

    BalasHapus
  11. Jadi si kembar itu gingsul? Ya allah bang zaay :)) haha kocak dah.. Semoga ngelahirin gingsul2 yg lainnya ...

    Oh ya bang maap ya, gue gak bisa update blog gue soalnya gak sempet,, maklum lg fokus ke UN

    BalasHapus
  12. gue malah pegen bgt punya ginsul T_T

    BalasHapus
  13. gingsul gua kalah kece sama lu bang,mahhahahah

    BalasHapus
  14. Gue juga punya gingsul, tapi satu doang.
    Menurut gue, gingsul itu keren (y)
    Hidup gingsullllll!!! #menghiburdirisendiri

    BalasHapus
  15. Gingsul yang muncul di sela-sela geraham itu kayak gimane sih bang? '.'

    BalasHapus
  16. Hoalaaaaaaaaa... ternyata Gika dan Giki tu nama gigi tooh.. kirain beneran sodaraaa. Hahaha...

    Pajang fotonya donk, ntar ku nilai, beneran manis ato gak. hihi :D

    BalasHapus
  17. kesimpulannya, pose nyengir+gingsul 2 yg mencoloknya memberi kesan mirip vampire #sainganEdwardCullen #Plakk

    BalasHapus
  18. itu waktu kecil gaya amat, gak bs makan kalo gak ada ayam.. haha.. :p
    aku juga punya gingsul di geraham,, tp jd ngebuat senyumnya gak seimbang,, :(

    BalasHapus
  19. wkwkwkwkwkkk. . . . . keren kok. . . kayak pampir. . tapi masih makan nasi kan. . ??

    BalasHapus
  20. dari awalnya yang dianggap kekurangan ternyata tanpa disadari itu adalah kelebihan, kan bang?

    BalasHapus
  21. kelebihan yang kadang mengganggu. .. . kalo lagi nyelip gmn tuh ??

    BalasHapus
  22. uzay, kamu aja deh yang ngenalin aku... nnti aku dikira SKSD lagi sm mereka... hehe

    BalasHapus
  23. Thanks lagi untuk semua nya salam gingsull #eh...

    BalasHapus
  24. manis kok ^^
    apalagi kalau dianggap sebagai karunia~
    kan jarang-jarang yang punya

    BalasHapus
  25. hehehe... lucu juga ga kalah sama c poconggg setan galau.. hahhahah
    gak nyangka c uzi gingsul tulisannya keren.. kalah w.. mau belajar ajarin dunkkkk.. muhahhahahachaha

    BalasHapus
  26. ah abang uzay.... gingsulnyaaaa... ah sudahlah -___- *gue gak maho*

    BalasHapus
  27. gingsull unyu loh :D *bangga*

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)