Maret 24, 2012

Tuhan Rasa Sayang itu Seperti Apa??

" Bangun Nak, bangun!!, ayo ikut Emak!! "

Dengan malas-malas, aku membuka mata, pikirku "ah, paling ke tempat kemarin, seperti biasa ", oh Tuhan sampai kapan semua ini berlangsung, 

" Mau kemana Mak?? masih pagi!! " aku bersuara, yang padahal aku sudah bisa tebak akan dapat jawaban apa.


" Cari uang lah, emang kamu ngga mau makan hari ini!!, buru nanti tempatnya di duluin yang lain " ibu ku mengambil kain gendongan, dan menarik tanganku, yang masih ngucek-ngucek mata.

Hoaaaaam, rasanya malas sekali pagi ini, apalagi aku baru bisa terlelap jam 5 subuh, semalam aku berasa dihantui, pernyataan pahit, yang aku dengar dari olok-olokan teman sepermainanku dulu, hmph* rasanya beruntung sekali dia sudah tidak harus mencari uang sepagi ini, aku pikir orang tuanya lebih sayang, dari orang tuaku, yang kerjanya hanya marah-maraaaaah saja, ah, mikir apa aku, toh mereka tetap orang tuaku, masa ia mereka tidak sayang padaku... aku tersenyum atas pernyataan aku sendiri barusan...

Mau tak mau aku harus buntuin ibuku, seperti yang sudah-sudah, yaaaah sudahlah, toh emang ngga ada kegiatan lain yang bisa aku lakukan, entah ada apalagi hari ini yang aku akan saksikan, kemarin aku lihat dengan mata kepalaku sendiri, seorang kakek-kakek tua yang tertabrak mobil karena menyebrang jalan dengan tidak hati-hati, aku sempat berpikir, apa kakek itu juga ngga disayang sama keluarganya??, sampai -sampai harus mati tertabrak, sampai diakhir usianya harus dikeramaian orang yang dia tidak kenal, kemanakah anak dan cucunya berada??, ya ampun pikiranku ngelantur lagi ckckck, tentu saja aku yakin kakek itu sekarang sedang tersenyum dialam sana, 

Tempat ini memang dibilang asing untukku, karena aku baru sekitar seminggu , migrasi kesini, kata ibuku sih di tempat yang dulu udah ngga banyak dapet uangnya, tapi tetap aja, tempat yang baru ngga jauh dari terminal dan bis-bis besar, bedanya aku tiap pagi harus gigit jari di tempat baru ini, ketika melihat seragam merah putih itu berlari-lari di depanku, menuju sekolahnya, rasanya lebih tegang dari pada harus melihat kejadian kakek yang tertabrak kemarin, mengerikaaaaaan...!!!, mungkin itu sebabnya aku pagi ini merasa sangat malas,. hikz... hikz... Tuhan aku juga ingin seperti mereka Tuhan,.. plaaaaak aku menampar pipiku sendiri yang lagi-lagi mengigau, "woooy ini kenyataan wooy jangan mimpi... " teriak penuh keluh ku dalam hati,,, 

Aku habiskan hari-hariku, ditempat gersang ini, ditemani debu-debu yang beterbangan, terik matahari, dan asap kendaran, bersama ibuku, yang selalu semangat mencari uang, duduk dengan sabar menunggu mereka yang datang, atau mereka hanya sekedar mampir, tak peduli hujan dan panas, semua ku nikmati saja, karena emang hanya itu yang bisa aku nikmati, ingin rasanya aku bernyayi, tapi ko aku seakan lupa nyanyian sewaktu kecil itu apa yah, maklum sudah lama sekali aku tidak bermain dengan teman-teman sebayaku, 

" Mamah mau itu, maah!!" kulihat anak berseragam itu, menunjuk sebuah penjual makanan disekitar sekolahnya, 

" Apa sayang??, oh itu bentar yah mamah belikan, berapa bang ?? " sang ibu membelikan sesuatu yang anaknya pinta..

Aku lihat anak itu tersenyum manis, sepertinya senang sekali, setelah apa yang dia pinta dikasih mamahnya, Sayang?? apa barusan aku dengar kata sayang?? aku mengerutkan dahi, alah seperti aku bisa mikir saja, Tapi apa Orang tuaku beneran sayang juga ya kepadaku?? kalau sayang kenapa aku ada disini sekarang?? kenapa aku berpanas-panasan?? kenapa aku besar dengan cara ini??

" emaaak, laper maaak " aku pegang perutku yang kurus itu..

" laper-laper, uang aja belum dapet, makanya jangan males -malesan!!, udah jangan merengek terus.. " emakku malah sewot aku pinta..

Rasanya aku memang ngga boleh bermimpi ya Tuhan, tapi boleh kah aku bertanya kalau rasa Sayang itu sebenarnya seperti apa??..  

Kasih sayang itu saat merasa peduli dengan sekitar kita, Kasih sayang itu saat berbagi senyum untuk mereka...


33 komentar:

  1. Ini cuma cerita ato nyata?
    Hehehee ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tapi mungkin banyak didunia nyata hal yang serupa =)

      Hapus
  2. :'( kasihan, kecil2 udah disuruh kerja... hikss

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah itu realita hidup kalau lihat anak-anak jalanan disekitar kita =)

      Hapus
  3. Balasan
    1. Tentu kalau tidak ada rasa ikhlas sayang itu tidak akan ada =)

      Hapus
  4. kasih sayang itu memberi bukan diberi, semoga nanti saya tak'an jadi ibu seperti itu yang membiarkan anak sy bekerja dimasa2 kecilnya yg seharusnya mendapatkan perhatian yg lebih dri seorang 'emak'
    nice posting bang.. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. =) anak yang satu ini emang pandai merangkai kata, makasih pelajarannya..

      Hapus
    2. yah..saya bljr dari posting2mu bang :)

      Hapus
  5. sayang itu ibu,,
    ibu sayang kamu >_<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentu sayang itu, seorang IBu =)

      Hapus
  6. Aku hanya memejamkan mata dan mengisinyalir pada kasih ibuku wkwkwkwk

    BalasHapus
  7. kasih sayang adalah jika di hati kita masih ada welas asih terhadap sesama tanpa perlu diucapkan. karena sesuatu yang datangnya dari hati akan sampai ke hati pula #eaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. =)

      Makasih Anggi manis banget uraiannya

      Hapus
  8. Balasan
    1. harus selalu semangat abang =)

      Hapus
  9. kasian yah, itu emaknya kok begitu yah hehe :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terkadang dunia memang sangat keras, terutama untuk golongan mereka.. makanya kita harus bersyukur, dan selalu bersyukur.. =)

      Hapus
  10. sayang itu, mengerti, memahamii.. :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentu Unni kalau tidak mengerti dan memahami rasa sayang itu entah ada tau tidak =)

      Hapus
  11. pesan yang bisa aku ambil dari cerita ini :

    "rasa sayang itu bukan berarti kita bisa memenuhi keinginan dia. tapi kita mesti bisa mengajarkan apa yang baik buat dia"

    bersabar,ikhlas dan belajar mandiri itu bekal yang sangat penting untuk masa depan.

    #bener ga sih??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya disisi lain itu benar ayu..

      cuma sebenarnya cerita ini ingin nunjukin kisah seorang anak pengemis, tapi sepertinya ngga ada coment yang kearah sana deh hehe..

      Hapus
  12. jadi pengen nangis :(
    kasih sayang yang tulus cuma orangtua yang bisa ngasihh :)
    menurutku begituu .. hehe

    BalasHapus
  13. Ibu-ibu yang mengemis dengan anaknya kah ini?? kontras dengan kehidupan Jakarta dengan segala kemewahannya..

    Rasa sayang dari Tuhan itu.. nyata dan berlimpah, someday kita akan menyadarinya bahwa Tuhan tidak pernah mengabaikan hambaNya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tepat sekali =)

      Amiiin... memang terinspirasi dari ibu kota kakak..

      Hapus
  14. fiksi ya??tapi memang selalu banyak ya yang seperti itu disekeliling kita.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya fiksi Widie, teramat sangat banyak =(

      Hapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)