Maret 16, 2012

Coba lihat ^.^

" Sedang apa sayang ?? " tanya seorang Ibu ketika melihat anak gadisnya yang masih duduk di Sekolah Dasar, seperti sedang berpikir keras, di depannya ada secarik kertas kosong 

" Aku sedang bingung mah, mau nulis apa ?? hmph.. " terlihat hanya menggoyang - goyang kan sebuah pena.

" Lho kok bingung?? " lalu menghampiri sang Anak, melihat lebih dekat.

" Iyaaah aku dapat tugas dari Ibu Guru, untuk membuat sebuah puisi tentang kejujuran, aku bingung harus mulai nulis dengan kata apa mah, uuuh.... "


" Hmph, oooh gituuuuu, gini gini, coba kamu perhatikan buah Manggis ini sayang!! "
< Jujur = Manggis ?? >

" Buah Manggis ??, Ehm.. " terlihat makin serius.. " Kalau kata Ayah sih, buah Manggis itu buah yang paling jujur !! "

" Iyaaaaah, bisa di bilang gitu, ayo apalagi yang kamu bisa lihat ?? "

" Apa ya Mah??, warna nya mungkin??. UNGU " coba menebak.

" Yaaah, tentu Ungu, coba kamu kupas sayang, bagaimana keadaan dalamnya ?? "

" Ehmmm. aseeeeeem maaaaaah, !! " lalu melepehkan manggis itu ke tempat sampah.

Sang mamah hanya tersenyum, melihat tingkah anaknya. 

" Kok mamah malah senyum- senyum huuuuuh "  protes sang anak.

" Sayang, kamu tadi bilangkan Manggis itu buah yang paling jujur??, yaa. kita bisa menebak berapa jumlah dalamnya, hanya melihat kulit di bagian bawah, tapi kamu bisa rasakan sendiri, kalau ternyata isi di dalamnya belum tentu manis. "

Terlihat anaknya masih menangkap pembicaraan Mamahnya.

" Itulah sebuah kejujuran, jujur itu tidak mesti hal-hal yang manis, kita harus tetap jujur meski apa yang kita katakan itu akan pahit didengar orang lain, dan coba kamu perhatikan kulit Manggis itu, tidak mulus, bahkan terlihat buruk di luar, tapi liat dalamnya putih bersih dan lembut. begitu juga cara kita memandang orang lain, belum tentu yang kita anggap buruk di luar itu buruk dalamnya, yang harus kita liat itu disini, hatinya sayang "

Sang anak terlihat mulai mengerti.

" Begitu juga cara kamu menulis, jangan bingung mau nulis apa, karena disekeliling mu itu baaaaanyak banget yang bisa kamu pelajari, sekiranya kita mau sedikit membaca, melihat, peduli, dan merasakan. begitu banyak kata-kata yang bisa kamu tulis ^.^ "

" Makasih mamaaaah, sekarang aku udah tau mau nulis apa, yeeeeeeeee... "

" Sama-sama sayang, met nulis yaaaaah, kalau sudah selesai nanti mamah liat, muuuuach " setelah mengecup kening sang anak, dan membelai kepalanya,  Sang Ibu berlalu melanjutkan pekerjaannya.

Sang anak terlihat sudah mulai serius untuk menulis..

51 komentar:

  1. Intinya lebih peka dengan sekeliling kita kan sob. Kalau mau menulis sesuatu, aku gerakkan aja penanya, menulis apa yang ada dalam pikiran saat itu lalu mengembangkannya. Secara otomatis, kita bisa menulis dengan mudah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yufz Mas,kita bisa mendengar,
      kita bisa melihat,
      dan kita bisa merasakan,

      dan yang berada disekeliling kita itu pelajaran.. *semoga..

      Hapus
  2. tulisannya sederhana, tapi bermakna dan menyimpan pesan.
    *ngacungin jempol buat bang uj... eh uzay :p

    BalasHapus
  3. Balasan
    1. Ibuku juga bijaksana #eaaaa...

      Hapus
  4. mau manggisnya donk..
    *gak nyambung* *dilempar baskom*

    BalasHapus
    Balasan
    1. * Kasih kulit manggis ke LIa XD

      Hapus
  5. salut sama ibunya,,,,bijaksana dalam mengajari anaknya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba atma sudah mampir kesini =)

      Hapus
  6. aku Belom pernah makan manggis hehe...

    BalasHapus
  7. so sweet banget :')

    menulis dengan kejujuran, lihat disekitar kita :D joss banget nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo kita lihat, ada apa disekitar kita =)

      makasih kaka..

      Hapus
  8. hihihi..keren lho..simple tapi ada valuenya..two thumbs up deh buat bang uzay

    BalasHapus
  9. baru kemaren aq makan manggis lho #penting banget
    bagus cara menyampekan analoginya

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAU dong Anggi manggisnya =)

      Makasih ya ...

      Hapus
  10. jujur itu tidak selalu manis yaa
    tapi InsyaAllah berhikmah manis :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setuju banget sama Ka Maya, setidaknya kita udah belajar untuk tidak bohong pada diri sendiri =)

      Hapus
  11. tapi sulit rasanya bagi kebanyakan orang untuk jujur dalam hal yang pahit. . apalagi tentang aib sendiri. . . hehehehe. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaah memang tapi setelah ganjelan dihati itu keluar pasti bakalan lega banget ya bang =)

      untuk masalah aib semoga aib kita di jaga sama Allah dunia akhirat, amiin,,

      Hapus
    2. amiin. . . sepakat bang. . .. kunjungan sore nih. . .. hehehhehehe. . . :)

      Hapus
  12. wih setuju banget sumpah bang. pesannya mantep :D

    BalasHapus
  13. Jujur adalah mata uang yang berlaku di mana-mana

    Cucu Hermawan

    BalasHapus
  14. Kunjungan pagi sobat
    Setuju dengan sobat, memang kejujuran tidak selamanya manis
    terkadang kejujuran malah membuat kita dijauhi orang
    tapi kejujuran tetap harus diungkapkan

    BalasHapus
  15. baru tau kalo ,manggis itu buah yang jujur :D
    nice post :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Coba deh liat dibagian bawah keping nya ada berapa, lalu di buka isi dalam nya ada berapa??

      Hapus
  16. wah renungan sederhan tentang kejujuran.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya Sederhana tapi mudah-mudahan bermakna =)

      Hapus
  17. Balasan
    1. Ngga semua Mba Briliani, ada juga yang asem, apalagi yang belum terlalu mateng..

      Hapus
  18. mantap sob ..
    salam sukses selalu ..:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Apanya yang mantep?? sukses juga untuk mu..

      Hapus
  19. bang Uzay calon ayah yang bijak #eaaa... :D <--ini jujur lho, eeheem...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin, Doa mu manis sekali di dengar nya..
      Makasih..

      Hapus
  20. #markijur.
    Marikitajujur

    *singkatan

    *penting ya? hahaha
    *lupakan~

    Keren bang Uzay!
    Inspiratif!

    *angkat lima jempol*
    *satu lagi jempol siapa?*
    *hohor*
    *hahaha
    *lupakan~

    BalasHapus
    Balasan
    1. mau gw pinjemin jempol nenek gw bang?? hahaha... alhamdulillah kalau ada yang bermanfaat.. =)

      Hapus
  21. Baguuus tulisannya :D tapi ttp penasaran dg apa yg ditulis anak itu hehe...salam kenal, makasiy udah nyamperin duluan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah sama-sama kakak..
      coba tanyakan padanya apa yang sebenarnya dia tulis #abaikan..

      Hapus
  22. tidak copy cat juga termasuk jujur dalam menulis ya, kecuali udah ijin sama yang punya tulisan dan mencantumkan sumbernya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuu !!, jangan jadi orang yang pengecut cuma bisa copi tapi tidak melihat siapa yang membuat, #eaaa

      Hapus
  23. ini dia nih cerita yang oke... "gantung" tapi gimana gitu,,,, terlihat dari tulisan "sang anak terlihat serius untuk menulis" hehehe mantab bang!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terlihat dan terus terlihat gimana gitu, jadi bingung sendiri hehe...

      oke thanks bang..

      Hapus
  24. asek dah .. bener juga noh brader..
    kejujuran yang menyakitkan, tetep harus dikatakan.. hhe
    pinter banget ..

    BalasHapus
  25. Trus anaknya jadinya mau nulis apa? Hehe~

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)