Mei 24, 2012

Lari Dari Larut


Imajiku berkelana
Mencari separuh hati yang telah pergi
langkahku terbentur, jalanku terfutur
Kenangan masa lalu yang sudah terkubur
Ini tentang kehilangan 
dan masa depan yang tak jua menjulang
 hati Itu telah pergi dan kini aku nanti

Langkah ini semakin rapuh
Melihat hatimu sudah berlabuh
Andai bisa sedikit aku ulur
Tentang pertengkaran sore yang merubah alur
Merintih pedih bak hujan yang deras
Masa lalu itu ingin segera ku kubur

Kau pergi hanya tinggalkan jejak yang sulit untukku hapus
Asaku terputus dengan tangis yang meringis pilu
Jiwa meronta ingin keluar semua
Dari tekanan batin dibalik kehilangan

Perlahan aku menghela napas
Sejuk merasuk ke jiwa yang kusut
Berlabuh tinggalkan kenangan itu
Bak permadani terbang yang menghalau angin
Mencari napas baru yang lebih berarti
Berlari meninggalkan sendu
Tanpa ragu tanpa harus menunggu
Bukankah Mentari tak lelah bersinar
Mengolok-olok sepi menyelimuti hari

Simpul senyum kini terlihat
Di depan mata begitu memikat
Ikrar yang dulu tak lagi berarti
Meski di depan mata masih misteri
Semoga tak lagi ada hati yang tersakiti
Kini langkahku lebih terarah
Bersama angin menyapu debu

NB: Didedikasikan untuk teman gw yang lagi galau, ingatlah disamping ada duka selalu ada senyuman yang menantimu ceria ^.^

35 komentar:

  1. Eaaaa syair pujangga :D Mantap mas bro

    BalasHapus
    Balasan
    1. eh ada pa jangga pie kabare?? =P

      Hapus
  2. percayalah.. habis galau terbitlah move on :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. like this :)

      Hapus
    2. Cieee niza yang udah bisa move on #eh...

      *cuekin yang dibawahnya*

      Hapus
    3. oooo begitu.. bagooss... awas aja

      Hapus
    4. ^^ lagi sensi niyee...

      Hapus
  3. Xixixii.... Kirain elo yang lagi galau sob ditinggalin doi :D

    BalasHapus
  4. Ini masih utk Kak Nufa? Haha...

    Zay, sampai hari ini enggak nerusin kuliah? Tosss dah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan om bukan buat dia, buat sahabat yang lain..

      Hapus
  5. semoga langkah semakin terarah
    dan hanya ada bahagia

    aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiin asyiiik di tambahin =)

      Hapus
  6. kirain ini tentang si anu itu, bukan ya, mudah2an bukan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukanlaaaaaaah sudah jelas bukan =P

      Hapus
    2. biasa aja kale -,-"

      Hapus
  7. galau bisa membuat orang kreatip lho?

    BalasHapus
  8. rupa-rupanya uzay lg keranjingan bikin puisi belakangan ini
    hmmmm lanjutkan

    BalasHapus
  9. wahhh, galau berat nih, kata-katanya asoy dah :D

    oya, gua lebih suka pesan NBnya tuh..

    BalasHapus
  10. mentari tak lelah bersinar ya.. hehe, bagus tu kalimat. bisa buat perbendaharaan ngegombal.

    BalasHapus
  11. Tulisan represetasi dari hasrat yg belum tersalurkan, sepertinya hehe..

    BalasHapus
  12. Temenmu udah baca ini belum? Kalau udah pasti deh langsung ada pelangi di matanya eaaaa

    BalasHapus
  13. kata-kata seorang pujangga.. bang uzay keren bgt

    BalasHapus
  14. gimana temennya? masih galau?
    *moga udah kembali ceria, InsyaAllah ^^
    puisi uzay, obat yang mujarab sih~

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)