Mei 31, 2012

Kita Bersahabat Bukan??

Entah mengapa sejak dua hari yang lalu rasanya malas itu lagi betah banget nempel. Sampai berat sekali rasanya meski cuma untuk meneruskan cerita fiksi yang menggantung di draf untuk bahan postingan. Dan saat sedang merebahkan tubuh di atas kasur, karena memang baru sampai di rumah, tiba-tiba ponselku bergetar. Dan ada satu pesan disana :


“Kenapa sih lagi update tentang sahabat terus??”

Mungkin dia スハルディ クマラサリ( Nama Facebooknya, a.k.a Vide ), memperhatikan beberapa status facebook ku, dan postingan kemarin tentang Frame 10R yang memang menyinggung tentang sahabat. Dan smsan itu pun berlanjut.

“[Mungkin] lagi merasa kehilangan!!”

“Lho?? Masih mending cuma sedang merasa, aku malah sudah benar-benar kehilangan satu-satunya sahabat..”

“Owh berarti gw bukan sahabat lo nih??”

“Memang Sahabat itu apa??”

“Sahabat?? Mungkin rasa nyaman!!”

“Nyaman?? Tapi kok kadang mereka dekat juga kerasa jauh?? yang dekat malah tidak peduli..”

“Maka dari itu gw bilang sahabat itu nyaman, dan mendapatkan kenyamanan tentu ngga harus dekat bukan??”

“Hmmm...”

“Kalau ngga ada rasa nyaman, kita ngga mungkin lagi smsan sekarang, contoh kecil. Apa kita pernah ketemu sebelumnya??”

“Belum, hanya sebatas di dunia maya! Dan sekarang dunia smsan..”

“Apa kamu pernah dengar suara gw??”

“Belum, karena memang ngga pernah telpon-telponan!!”

“Tapi apa kamu merasakan nyaman??”

“Sepertinya iyah, meski kadang kamu nyebelin, tapi saat bertukar pendapat aku merasa nyaman. Sedang debat terasa asyik, meski harus gondok-gondokan. Saat sedang ada masalah aku dapat solusi dan pemikiran baru..”

“Apa saat ini baru kerasa kalau sebenarnya kita bersahabat??”

Seperti itulah percakapan ku semalam melalui pesan singkat dengannya. Seorang gadis yang sama sekali belum pernah bertemu, yang hanya aku kenal melalui akun jejaring sosial semenjak dua tahun silam. Mungkin karena hobi berdebat itulah yang membuat aku akrab dengannya, meski tinggal di pulau yang berjauhan.

Benarkah sahabat itu rasa nyaman?? Dan kita sendiri sama-sama merasakan kenyamanan itu bukan?? Meski hanya bertutur sapa melalui kotak komentar dari blog ke blog. Meski tak pernah tahu latar belakang satu sama lain seperti apa,tak pernah benar-benar bertemu, hanya bermodalkan biodata yang sederhana dibawah sebuah ava. Dan secara tidak sadar itu semua membuat kita akrab, karena memang nyatanya kita bersahabat. ^.^

 

82 komentar:

  1. sahabat itu akan terasa indah,bilang kita saling menghargai & menghormati satu sama lain
    karena Indonesia itu Bhinneka Tunggal Ika

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaah bener banget bang, saat kedua itu hilang dipertanyakan arti sahabatnya itu..

      Hapus
  2. Sahabat? Orang yg mampu memotivasimu, mampu memberimu satu pemikiran baru, yang mengerti saat kau ingin sendiri. Dan sahabat, ga selamanya nyaman, terkadang mereka HARUS memiliki perselisihan, agar, mereka semakin saling mengerti dan memahami karakter masing-masing.

    Sampe sekarang gue belom dapet sosok sahabat yang benar-benar sahabat. Semuanya semu. Ntahlah, gue lebih suka bersahabat dengan diri gue sendiri..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya memang ngga ada yang mulus dalam satu hubungan, nyaman disini maksudnya nyambung, erat, dan ngga ada jeda... diatas juga disebutkan ngga cuma yang suka-suka tapi perselisihan juga ada, saat nyaman itu ada semua perselisihan akan cepat hilang.bersahabat dengan diri sendiri?? WOW!

      Hapus
  3. Bener-bener sebuah pemikiran yang bagus. Sahabat adalah rasa nyaman. Meskipun nggak pernah bertemu dan hanya saling sapa lewat komentar, sebenernya kita semua adalah sahabat kan? Aku setuju dengan pendapat temenmu kang uzay. Rasa nyaman dan nyambung itulah yang bisa membuat kita bersahabat.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu yang sedang ingin disampaikan bang hehe..

      Hapus
  4. Bang Uzaaayyyyyyy..| apaa??| gue termasuk sahabat lo bukan yaakk... ^___^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bersahabat dong, buktinya kau mau singgah disini mau membaca dan mau berbagi komentar =)

      Hapus
    2. ^_^ aciikk... makacii bang Uzay *senyum lesung pipi kanan*

      Hapus
  5. Balasan
    1. kalau itu bukan komen lalu apa namanya??

      Hapus
    2. kode aja, kalo gue setia baca tulisan elu, Zi.

      Hapus
    3. Aw aw aw ku tersanjung #eh..

      Hapus
  6. sahabat itu hadir ketika kita sedang dalam duka ..bukan cuma suka dan semua rasa akan hadir dalam kisah persahabatan..bukan cuma nyaman saja :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Adanya rasa nyaman itu hanya mempererat dan jadi senjata kalau sedang ada perselisihan..

      Hapus
  7. wahhh, gua sahabat lo bukan zay ??
    wahaha :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wahaha, manteb dah kalo gitu sob :D

      pertahankan dah :))

      Hapus
  8. walau nyebelin teteup sahabat yee.. akuurr :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. barti gpp dong kalau saiah nyebelin mulu *naek2in alis

      Hapus
    2. gpp gpp *ngelus dada sambil bilang sabar-sabar..

      Hapus
  9. aku akan menjadi sahabat mu :)) #ngawur

    BalasHapus
  10. ntar dari sahabat jadi cinta loh *uhuk*

    etapi itu kalo temennya belom nikah ya. Kalo udah ya cari yang laen berarti hehe..

    talking about sahabat, menurut saya, sahabat itu yang tak hanya bisa mengiyakan semua keputusan kita, tapi bersedia saling mengingatkan bilamana berbuat kekeliruan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga lah sahabat akan selamanya sahabat =P

      Sippo!!

      Hapus
  11. tapi dari sahabat ujungnya bisa solid ke hati loh bang.. hahahaha (jgn ngelak ato berdebat namanya perasaan kan bisa saja) :D

    Tapi bener sahabat itu ngebuat kita ngerasa nyaman. nyaman bukan secara fisik tapi secara hati :)

    BalasHapus
  12. Mari kita bersahabat*sambil mengacungkan tangan ke Uzay

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuuk marii... *memberikan tangan sebelah ke bang iwan..

      Hapus
  13. stuju juga ya gan, dengan tidak taunya kita atas latar belakan orang lain, namun kita bisa nyaman. itu mungkin namanya sahbat, meski ada pula yang harus di mulai dari pertemuan dulu.

    ehm, mengenai rasa nyaman, iya seperti di utarakan di atas. kadang ane juga punya temen nyasar entah dari sms mana tau tau akrab, padahal belum ketemu. kadang dianya smpe jatuh cinta, itu mungkin namnya cinta tanpa pamrih atau cinta sejati kali ya? heheh. karena ga ada embel embel apa pun. baik ketampanan, kekayaan, yang ada hanay urusan hati. heheh. bener ga gan?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sahabat itu sederhana ya bang hehe..

      Hapus
  14. ihhh, sejuuk banget. bravo Man!

    BalasHapus
  15. kamuh akan selalu hadir saat kapanpun, itu juga bagi sya sudah di anggap sebagai seorang sahabat, semuanya adalah sahabat karena dari sahabtalah kita bisa punya hobi yg sama, tujuan yg sama dan perbedaan2 itu yg membuat kita jauh lebih dekat walopun hanya sebatas bercakap lewat tulisan. semoga kita selalu menempatkan semuanya sbg seorang sahabat. salam :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Seperti sekarang kita ini yak sama-sama hobi ngeblog..

      Hapus
  16. Gua daftar sebagai sahabat sob wkwkwkw....
    Betul sob, gak kerasa kita semua merasa seperti sahabat saja yah hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha kayaknya udah ke daptar cukup lama deh.. waktu daptar pake nama asli kan?? 3eh

      Hapus
  17. kita juga sahabatan kan???hehee~
    apapun caranya ketemunya, gak perlu sbuah prjanjian untuk jd sahabat,y gk?
    :)

    BalasHapus
  18. postingan bang uzay akhir2 ini slalu menyentuhkan hatiku..
    pas bgt dengan keadaanku bang..jadi tambah sedih aja nih

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahahaha... itu namanya kebetulan =D

      Hapus
    2. iya mungkin bang..tapi kok berkali-kali ya????

      Hapus
    3. bukannya bagus malah ya kalau sering itu #eh..

      Hapus
  19. Meski belum pernah bertemu, persahabatan memang terasa indah. Contoh :sahabat blogger. :D

    BalasHapus
  20. Sahabat dunia Maya :D

    Kita sahabat-an ga baaangg ????
    hahahaahaa :D

    finally, i am here again ... :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pastinya doong, oke selamat kembali.. =)

      Hapus
  21. ane lebih suka nyari sahabat dari nyari teman... n lebih suka yari teman darpd nyari musuh.... ayo sahabatan dengan ane... heheheh

    Halo masbro... hdir dikediamanya untk mnjlin silahturahmi....

    mampir ke blog ane jg dnk mas.... sklian bt memperarat tali silaturahminya qt sling :
    - follow
    - tukeran link

    hehehehe.... dntggu knjungan bliknya... :)

    BalasHapus
  22. Bang Ujay,
    kalo kita bersahabat bukan? -____-
    SADIS abis baca postingan ini gue langsung inget sahabat gue.
    PArtner kerja di kantor cabang, belum pernah ketemu.
    berawal dari email urusan kerjaan, kemudian telp-an dan smsan.
    berawal hanya di lingkungan kerja kemudian ke urusan pribadi.
    Serunya kalo da masalah kerjaan kita sering debat dan perang dingin.
    jadi kangen.. huhuhu.
    Dan sewaktu pertemuan pertama itulah hal yang sangat mengesankan,
    kita langsung akrab satu sama lain walaupun baru bertemu pertama kali.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf jadi curcol bang.. hehehhe

      Hapus
    2. Gpp kalau kamu baca post sebelumnya juga pasti curhat lagi #eh..

      Hapus
    3. ntar malem aja bacanya, biar puas sekalian kalo mo curcol :D #eh

      Hapus
    4. ckckckck curcol sejati dong hoho..

      Hapus
  23. Numpang ikut comment gan,.,
    Banyak nih kejadian kayak gini, bahkan saking karibnya kita lupa dapat mengungkapkan sesuatu yang sangat privasi yang seharusnya tak harus di ungkapkan,.,

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo gratis bang..

      ya namanya sahabat akan maklum sih..

      Hapus
  24. Ciri khas nya bang Uzay, postingannya dibikin dialog percakapan gitu hehe.

    Persahabatan yang berawal dari socmed hmmm ajaib banget yah meskipun cuma bertemu dalam layar bisa sampe sahabatan.

    Malah kadang aku mikir gini "Teman sebaik ini kenapa cuma ada didunia maya?" tapi gak ada yang jawab. Soalnya cuma layar-layar yang berbicara :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuuuh paragraf terakhirmu menyentuh lu KYAAAAAAA....

      Hapus
  25. bersahabat juga perlu untuk menjadi bijak..
    bukan berarti kita memilih teman, tapi kita juga dituntut untuk memahami sahabat itu sendiri...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaah benar, tapi hubungan siapa diatas apa yak??

      Hapus
  26. senengnya kalo setiap orang bisa semudah itu diajak bersahabat...
    cuma dengan saling memberi rasa nyaman... :')
    *sodorin form. pendaftaran sahabat ke bang Uzay*

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmmm. kau sudah terdaptar nak kenapa harus ngisi lagi?? buang-bunag kertas!

      Hapus
    2. *sodorin setumpuk lagi*
      kemaren abis dicoret!!

      Hapus
    3. *kasih gulali yang gedeeeeee banget* :)

      Hapus
  27. Kita sahabatan gak, Zay? Jawab!

    BalasHapus
  28. baru pertama dimari.
    heheh.
    nok koment lah.

    yang penting orisinil postinganya.

    kalo ane masih sering kopas :P

    BalasHapus
  29. Kunjungan pagi sob. Salam persahabatan.

    BalasHapus
  30. Dari TEMAN jadi DEMEN!

    Voilaaaaaaa

    BalasHapus
  31. sahabat itu.. keterikatan hati
    *apapun yang terjadi, mau jauh mau deket, yang penting hatinya yang nempel :D *ohohohoh

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah itu ka, tapi ngga nyampe nempel juga kali =D

      Hapus
    2. jauh di mata, dekat di hati. Gitu ya mbak? hihi...
      :D

      Hapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)