Mei 16, 2012

Sahabat Kecil

 Perjalanan panjang nan berliku, 
setiap jengkalnya penuh makna,
 waktu memang terus berlalu, 
sampai nanti sampai bersua.
Masya Allah, waktu semakin hari semakin terasa cepat yah??. Biasanya waktu sering di ibaratkan sebuah pedang, sepertinya menjelang akhir zaman ini pedang itu semakin tajam. Sudah tidak ada jeda sedikitpun mata untuk berkedip. Maka kau akan ketinggalan segalanya.

Dua hari kemarin aku sih bilangnya hiatus dari blog, tapi kok hiatus cepat banget ya hehe.. disela-sela hiatus deh atau entahlah dua hari itu disebutnya apa, yang jelas hari ini semua kembali ke rutinitas awal. Meski letihnya di otot-otot masih belum pudar. Tak terasa seminggu kemarin di geluti kesibukan sambil diselingi latihan. Ghaya...

Ceritanya dua hari kemarin aku ikut perjalanan ke Citarik, dalam rangka acara ulang tahun kantor. Tapi yang mau di bagi disini bukan tentang acara kantornya,  tapi sebuah pelajaran berharga dari dua sahabat kecilku. Singkat cerita saat bus kami berhenti di Rest Area untuk sekedar meregangkan otot buat para penumpangnya. Semua terlihat riang, mungkin karena moment refresh dan bisa canda tawa lepas bersama itu jarang di dapat di kantor. Ada yang pesan coffee, sekedar ke toilet, menghapal naskah drama untuk pementasan malam, ya jadi ceritanya semua karyawan dituntut menampilkan pementasan drama secara berkelompok, atau ada juga yang malah narsis foto-foto bareng disana.

Tapi aku tidak begitu menikmati itu semua, pikiranku masih tertinggal dirumah. Alasannya karena dua hari sebelum berangkat ibuku jatuh sakit, meskipun saat berangkat beliau sudah jauh lebih baikan. Tapi tetap saja suasana disana tidak bisa membayar suasana hati.

“Kadang kala di balik kesenangan, ada sisi kesedihan yang terbagi diwaktu bersamaan”

Tiba-tiba mataku menangkap dua anak kecil yang sedang menjual suaranya, bermodal sebuah ukulele dan kecekan dari skrup tutup minuman. Dengan riang mereka mengamen dari satu tempat teman-teman ku berkumpul ke tempat lainnya. Bisa di bilang kehadiran mereka tidak begitu disadari, berhubung semuanya sedang asyik foto-foto dan senda gurau. Setelah dua anak kecil itu selesai menggoda sana sini dan mendapat sekeping dua keping uang kecil, iseng aku hampiri kedua anak pengamen itu yang sedang duduk menghitung uang.

“Pada tinggal dimana nih??"

“Diatas sana bang deket dari sini” sambil menunjuk sebuah jalan kecil yang terus berlika-liku sampai atas bukit

“Owh disana! Lumayan jauh juga dong.” Ya memang rasanya tempat tinggal mereka terlihat jauh “Eh kalau di tempat aku, yang ngamen itu biasanya turun dari angkot ke angkot atau bus ke bus. Terus kalau kamu ngamen disini gimana dapet uangnya itu??” sambil memeperhatikan hanya bus kami yang sedang singgah hari itu.

“Ya nungguin bus aja bang, kaya sekarang ini. Saya pernah kok ngamen turun naik bus atau angkot di daerah ciawi” sambil senyum “kalau disini biasanya cuma dapet 20 ribuan sehari bang, ya karena memang sedikit busnya kecuali hari libur ”

“Owh gitu, masih pada sekolah ngga nih??”

“Ngga bang baru lulus SD saya”

“Ngga diterusin lagi??” aku nyesel nanya itu ketika melihat gelengan lemah kepala dia “kalau kamu??” tanya aku ke satu anak lagi yang lebih kecil.

“Belum bang, belum sekolah” jawabnya polos.

“Memang umur kamu berapa??”

“Enam tahun”

Subhanallah enam tahun?? Lagi-lagi mereka berdua salah seorang saksi nyata kerasnya dunia. Jiahaha lebay yah bahasanya, tapi ini nyata di depan mata. Mereka lah yang sebenarnya sedang memerankan drama ini. Sebuah totalitas peran yang harus di lakoni. Dan setidaknya mereka jauh lebih baik dari segelintir orang yang hanya bermanja-manja dan berleha-leha menggantungkan semuanya di pundak orang tua.

Sedang asyik-asyiknya ngobrol dengan mereka, tiba-tiba teman-temanku yang lain ikut antusias mendengarkan dan diakhiri dengan nyanyi bersama dengan mereka.


Terima kasih sahabat kecilku, kalian telah memberi sedikit warna yang berbeda dalam perjalanan ini, khusunya perjalanan hidupku.
Aku pulang dibasuh lelah denyutan,
Melangkah gontai lewati arah tujuan,
Jalan setapak terjal bebatuan,
Menahan emosi jiwa dan keegoisan,
Ini semua masih tentang perjalanan,
Goresan tinta catatan kehidupan,
Kenangan itu sudah terukir,
Pahit manis sudah tak lagi di pungkir,
Lantas aku mulai terpikir,
Langkahku ini belum berakhir.

"Kepedulian dan perhatian itu bukan keadaan tapi itu pilihan, tapi mereka ada bukan karena pilihan tapi kebutuhan"

 

53 komentar:

  1. Balasan
    1. Bukan, coba deh di baca ada penjelasanya di atas..

      Hapus
  2. kelak jika saya punya rezeki byk niat sy ingin bgt bisa buka sekolah gratis buat anak2 sebaya mereka biar kitanya ngk selalu dianggap sebagai bangsa yg pelit akan pendidikan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Niatnya mulia sekali niz.. amiiiin niat yang baik insya allah di dengar =)

      Hapus
  3. refleksi buat kita untuk selalu bersyukur..

    BalasHapus
  4. kasian anak2 yang seperti itu..
    yah bener kata bang uzay inilah kerasnya hdup dan pengamen kecil itu adalahkebenaran sebuah drama dengan totalitas perannya..hmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih kasian lagi kalau melihat yang hanya bermanja dan menghamburkan uang =)

      Hapus
  5. Semoga ibu lekas baikan ya, Zay. Eh udah baikan ding. :)

    Nama tuh bocah siapa? Fauzi mungkin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah udah lebih baik sob =)

      Hahaha gw lupa nanya itu nama dua bocah siapa..

      Hapus
  6. ada ngasih duit buat meraka gag???hoho

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rezeki ngga akan pernah tertukar begitu juga rezeki mereka =)

      Hapus
  7. kadang emang miris..
    tapi sekarang malah disalah gunakan... :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hmph selalu ada pandangan positip dan negatip memang =)

      Hapus
  8. Yampun... itu udah 6 taun tapi belum sekolah? Bukannya Sekolah Dasar ada yang gratis yah? Kan ada program wajib belajar 9 taun. Kasian, doa aja deh biar dimudahkan rizkinya sama Allah, dan semoga mereka bisa sekolah. Kalo mereka berpendidikan mereka pasti punya keahlian biar bisa punya kerjaan yang layak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiin, ngga tau Lu ngga nanya sampai sejauh itu kenapa belum sekolah...
      hmph semoga saja ada jalan untuk mereka jadi lebih baik..

      Hapus
  9. Miris banget deh :( bagaimana jika sampai diekspos oleh negara lain, terus diberitakan di Negaranya kalau bangsa kita tidak memperhatikan mereka yang hidup baik sebagai gelandangan jalan atau apapun. Miris.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sepertinya negeri ini kejelekannya sudah banyak terdengar di negara-negara lain memang miris dan ini nyata..

      Hapus
  10. Sebenarnya sangatlah mudah ya bagi Allah SWT untuk menjadikan semua orang berkecukupan, tetapi tidak seperti itu karena di situlah seharusnya orang lain ikut berperan dalam membantu orang lain, berjiwa sosial dan menjadi ringan tangan. Disitu pulalah letaknya syukur dan sabar *eh tumben banget nih komennya lempeng :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaah ada hikmah dibalik semua itu, makanya ada anjuran selain doa dan meminta kita harus juga berusaha.. nah pinter-pinter kita deh usahanya sejauh apa sebab rezeki semua mahluknya sudah diatur sesuai kebutuhannya masing-masing...

      Hapus
  11. sungguh menyedihkan negara kita ini, kaya namun miskin hati, perasa'an, sosial juga, kenapa negara kita ini membiarkan penerus bangsa di biarkan begitu saja,........!!!!!!!!

    ingin ku buat Rumah untuk tempat anak2 yatim piatu n anak2 yg terlantar.....dan semoga ibu bang uzay di beri kesehatan oleh Alloh s.w.t amiiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sungguh niat yang mulia sekali abang =)

      Sepertinya bukan negeri ini yang lebih disalahkan, jika setiap individu melakukan dan bertanngung jawab dengan peranannya masing-masing dan saling bahu membahu bekerja sama insya allah negara ini akan kembali seimbang..

      Hapus
  12. Selamat datang kembali, zay! Walo penat dan lelah, tetep semangat ea... ;-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Semangat menunggu tanggal gajian =P

      Hapus
    2. Sabar, zay! Gk ditungguin juga nyampe, kok! Ttp smangat, ea... :-P

      Hapus
  13. Posting di sela2 hiatus ya sob :)

    BalasHapus
  14. hmm..salut ma abang ^^, jadi pas nyanyi bersama, lagu apa yang dibawain,Bang?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lagu bandung lautan api yang biasa di bawain anak-anak jalanan..

      Hapus
  15. Sudah sepantas nya yang mampu membantu yang tidak mampu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tak sekedar pantas tapi harus =)

      Hapus
  16. saya bisa menyelaminya. mengesankan nyanyian yang bawah itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu bukan nyanyiannya bang, itu cuma ungkapan perjalanan sewaktu pulang aja hehe..

      Hapus
  17. Senang rasanya bisa bertemu mereka ya bang? :)
    mereka yang dititipkan Allah pelajaran untuk kita semua :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaah Un meski hanya sebentar =)

      Hapus
  18. wah foto ente nampang juga di sana ya bang, ehm. baru lulus sd ud dan ud ga sekolah lagi, ehm jadi ga lulus dong artinya. heheh, wah kasian ya, bener di makan jaman mereka itu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga ada ah ngga ada poto ane tuh =P

      Hapus
  19. Pelajaran hidup. Gue rasa Allah tahu lah apa yang terbaik untuk anak-anak itu. Allah Maha Adil kan? :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Patinya ada hikmah di balik semua itu..

      Hapus
  20. senang kalau bisa berbagi dng mereka...krn bisa menjad inspirasi bagi kita..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah mbak sebuah anugerah disela-sela kekeringan--

      Hapus
  21. sedih kalo denger cerita tentang mereka...

    tapi itu bisa jadi pelajaran buat kita untuk lebih bersyukur ya sob... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaah rasa syukur yang utama =)

      Hapus
  22. Kesenjangan itu masih kontras banget yah di Indonesia, memang sulit memperbaikinya mengingat orang2 yang "diatas" sana pada menyibukkan kepentingan masing2, padahal ngakunya negarawan. Pelajaran memang didapat dimana aja yah bang. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaah pelajaran itu kan pilihan bukan keadaan, jadi apapun situasinya ada hikmah yang bisa di pelajari..

      Hapus
  23. Kunjungan pagi ke blog sahabat. Belum posting nih ?

    BalasHapus
  24. Nay gak manjaa kok bang :D
    akhirnye kambek juga euy... ^_^

    pengamennye seusie ame ponakan, sedih dengernye gak bisa ngelanjutin sekolah.. *jadi inget pengalaman, hampir aje Nay putus sekolah* errrr... jadi mau nangis..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaah percaya kok nay, iyah tapi belum sepenuhnya balik =P

      Hmph puk-puk jangan sedih mereka saja tersenyum =)

      Hapus
  25. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi .,.
    jangan pernah mengeluh dengan apapun .,.
    tetaplah semangat dan nikmati semua.,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    BalasHapus
  26. hmm.. entah kenapa peduli itu sekarang harganya begitu mahal yaa... Ya Allah, aku jadi miris sendiri melihatnya..

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)