Mei 09, 2012

Petik Hasilnya

“Sus, maaf sudah berapa lama yah saya disini?? Duuh..” Tanya Faris yang baru tersadar dari pingsannya. Masih ada rasa nyeri dibagian kepala dan tangan yang tertutup perban bercorak merah. Aroma obat sudah mulai terhirup.

“Alhamdulillah, Mas sudah sadar. Emm belum sampai sehari kok Mas. Sebentar yah saya panggilkan dokter dulu” kata seorang suster yang sepertinya baru selesai memeriksa tekanan darah pasiennya.

“Duh sebentar sus, siapa yang bawa saya kesini??” yang Faris bisa ingat hanya kejadian tadi pagi saat dirinya hendak ke kampus ada sebuah mobil yang tiba-tiba menabraknya dan setelah itu ramai orang-orang yang berdatangan melihat. Selebihnya Faris tak ingat apa-apa, mungkin karena terlalu kaget dan nyeri dibagian kepalanya yang membuat dirinya pingsan.

“Pak Bayu mas, beliau sedang mengurus administrasinya. Saya permisi dulu yah” terlihat suster Anisa berlalu.

“Pak Bayu?? Sepertinya namanya ngga asing, tapi siapa??” pikirannya bertanya-tanya “Aduuh harusnya kan aku hari ini UTS!! Ya Allah...”

 “Hei, Masya Allah, Alhamdulillah nak Faris sudah siuman” Faris mendengar pintu dibuka.

“Pak Bayu??” kini Faris teringat tentang Pak Bayu yang sekitar dua hari yang lalu sempat bertemu di jalan “Bapak ada disini juga?? Jadi bapak yang sudah nolong saya??”

“Iyah nak Faris, kebetulan kemarin saya lewat, eh ada yang ramai-ramai di jalan karena ada kecelakaan, pas saya lihat kok seperti kenal, setelah melihatnya lebih dekat ternyata kamu nak Faris. Astagfirullah kok sampai bisa kecelakaan gitu??”

“Masya Allah, terima kasih banyak pak. Alhamdulillah, pertolongan Allah memang selalu dekat. Ya mungkin karena sayanya yang kurang hati-hati jadi tertabrak hehe.. tapi yang nabrak saya gimana keadaannya pak??”

“Wah saya kurang tau, kata yang liat sih orangnya kabur tuh nak. Oia besok sudah bisa pulang kok nak Faris, kata dokter lukanya ngga terlalu serius, Alhamdulillah”

“Alhamdulillah, sekali lagi terima kasih Pak atas pertolongannya”

*****
Dua hari sebelumnya
23.15

“Pak kenapa dengan motornya??” tanya Faris ketika melihat di pinggir jalan ada seorang bapak-bapak yang sedang dorong-dorong motor.

“Oh, ini nak ternyata bensinnya habis, saya kelupaan ngecek tankinya. SPBU paling dekat dimana yah??”

“Wah masih jauh banget Pak sekitar 500 meter lagi. Oia nama saya Faris, mari saya bantu dorong deh sama kaki biar lebih ringan” usul Faris.

“Saya Bayu, beneran nih ngga ngerepotin nak Faris??” tampak ragu

“Iyah gapapa pak, sekalian pulang ke kosan kok, lagipula ini sudah malem dan daerah sini suka ada anak-anak yang jahil” sambil tersenyum tulus

“Oke deh terima kasih sebelumnya”

*****

“Kenapa lo, dateng-dateng kusut banget Joy??” ketika melihat Joy tampak pucat dan dateng dengan napas yang tak beraturan.

“Aduuuh, gw tadi pagi nabrak orang Don, gemeterannya masih kerasa aja nih” sambil menyeka keringat dingin yang keluar pakai handuk kecil

“Lho?? Ko bisa?? Terus orangnya ga kenapa napa??” Doni penasaran sekaligus perihatin atas apa yang dialami temannya tersebut.

“Nah itu masalahnya gw kaga tau, karena gw langsung kabur, abis gw takut, bener-bener kaget langsung banyak orang” tampak bersalah

“Paraaaah lo Joy!” Doni hanya geleng-geleng kepala.

Treeeeeeeeet.... treeeeeeeeet...

Suara hape Joy bergetar yang menandakan ada sebuah telpon masuk.

“APAAAAAAAAAAAAAAA??” Joy shok setelah mendengar kabar dari seseorang kalau istrinya baru saja kecelakaan.
*****

"Apa yang ditanam itu yang di petik, seperti halnya apa yang diambil itu juga yang harus dihadapi dan itulah sebuah keputusan"


 

71 komentar:

  1. kaget di akhir cerita. pinter banget bikin cerpennya. good!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selamat anda telah kaget #eh..

      Hapus
  2. Balasan
    1. Intrik?? yang penting pesannya deh..

      Hapus
  3. bagus ceritannya!!
    buat yang kayak gini lagi sob! hhe :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bosen ah, nanti cari yang baru ajah hehe..

      Thankiw...

      Hapus
  4. wah ada hikmahnya ya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Selalu ada hikmah dibalik langkah kita =)

      Hapus
  5. (mau koreksi aahh :P)
    -terbangun dari pingsan? tersadar dari pingsan x
    -keluapaan? typo, ada lagi sih tapi males nulisnya hehe

    mungkin orang suka bilang kalau "Karma" itu ada, tp yang aku tau sih dalam Islam ga ada karma, hanya saja semua yang kita lakuin akan kembali ke kita, sekecil apapun perbuatan kita akan ada balasannya, tapi itu bukan karma, *tar kapan2 nyari terus di posting aahh :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah di ganti tuh *maklum cuma 30 menit bikin ceritanya #ngeles..

      Iya ayo diposting tapi jangan di gantung yak. dan ngga males-males lagi =P

      Hapus
    2. kalo gantung mah hobi, & males itu nama tengahku, jadi.... :))

      Hapus
    3. Ya kalau ngikutin hobi biarpun orang lain ngga suka itu jauh lebih nyaman..

      jadi ya males ajah.. =P

      Hapus
  6. gilaaa, kebawa saya sob dengan tulisan anda. cuhuyyy, mantep mantep, dah ah gak komen apa apa lagi
    speechless pokoknya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kebawa apa bang?? apa mau dibawa kemana?? #eh..

      Hapus
  7. Balasan
    1. Ko ujungnya hmmm lu?? kenapa??

      Hapus
  8. Izin nyimak untuk kali ini.. Selamat sore sobat!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan ditampi mumpung masih anget =P

      Hapus
  9. aduh, kesian bener si Joy ..
    Bang, kesannya Tuhan kejam bener ya langsung memberi tuaian kayak gitu .. jahhha

    BalasHapus
  10. Waw waw,
    balesannya begitu cepat euy~

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehehe namanya juga fiksi mba Un =P

      Hapus
  11. hadir di sore hari yang mendung...

    ikutan nyimak ceritanya sobat :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Silahkan ditampi mumpung masih anget =P

      Hapus
  12. Jadi teringat kalau ada pasien yang baru sadar dari pingsan sahabat

    BalasHapus
  13. karma yaaa....hmmmm semua perbuatan kita pasti ada balasannya....inspiratif banget sobat.....thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaah sekecil apapun pasti ada bagiannya..

      Hapus
  14. quote nya mantabss, izin copas ah buat status di facebook. kwkwkwkw

    BalasHapus
  15. ini masih cerpen yah? widiw...

    BalasHapus
  16. Emang deh kalo udah soal fiksi, uzay ^,^ zawaranya! Hehehe

    BalasHapus
  17. loh? kok ketabrak?? jgn donk..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe udah terlanjur niz.. =P

      Hapus
  18. *shock

    gila itu endingnya baaaaaang T______T

    BalasHapus
    Balasan
    1. Endingnya mati bukan gilaa non +P

      Hapus
  19. kren gan, ini tentang karma juga ya.. ehm, bagus nie.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tentang apa yang akan kita petik dan dapet ganjaran sekecil apapun..

      Hapus
  20. segala sesuatu yg sudah di lakukan tentu harus siap dengan segala baik buruknya. ada pesan utk berhati hati dalam hal apapun. hehehe... nice post

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyah itu setiap jengkalnya ada nilai dan konsekuensinya..

      Hapus
  21. apa yang kita raih esok, semua bergantung pada apa yang kita kerjakan hari ini :)

    BalasHapus
  22. wah cerita yang tragis, menanam padi belum tentu tumbuh padi kadang ilalang yang lebih subur. Apa lagi nanam ilalang pastinya tak tumbuh padi.

    BalasHapus
  23. Kunjungan malam sobat
    setuju banget
    ini menjawab kegundahan hatiku
    apa yang kita tanam itu yang kita tuai
    like this

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hayooo gundah kenapa nih?? *mendadak kepo

      Hapus
  24. setujuh dengan endingnya,..
    yang kita tanam itu yang kita petik
    mungkin semacam karma gitu:)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lebih ke hasil yang akan di petik =)

      Hapus
  25. Aku mau tanam bunga ah, hasilnya buat ngelamar si eneng hahahha...
    Bagus sob cerpennya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aw-aw aw mentang-mentang abis ketemu si eneng di bandung =P

      Hapus
  26. pngen deh, bsa bkin crpen bagus kayak uzay..
    ajarin donkk..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo coba bikin dong nanti gw baca deh.. ayo belajar bareng =)

      Hapus
  27. sebuah cerita yang ada kejutan; sungguh aku suka....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih karena kau suka bang =P

      Hapus
  28. ceritanya mengalir natural...kalau ikutan kompetisi InsyaAllah bisa masuk nominasi lho...

    BalasHapus
  29. Itulah hasil yang Joy petik. Makanya kita harus berhati-hati dalam bertindak, karena Allah itu Maha Adil dan Maha Tau. Bisa dikatakan karma juga tuh, Zay

    Bagus. Hidup dan Inspiratif :)
    Terus semangat nulis, Zay :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tepat sekali Wury.. setuju dengan ulasannya =)

      Alhamdulillah..
      Ayo semangat juga kau hehe..

      Hapus
    2. Karena memang gitu kan, Zay. Menurutku cobaan itu datang karena kita memang pernah melakukan kesalahan. Entah itu disengaja atau tidak. Yah... kalau kita jeli menilik masa lalu sih. Ingat atau tidak. Yang penting, berusaha menjauhkan diri dari hal-hal negatif aja yah, hehehe #ceramah ah

      Ayo, tapi akhir-akhir ini lagi nggak mood bikin cerpen kayak biasanya nih :p

      Hapus
    3. Sumuhun Bu gulu =P

      itulah manusia dengan segala kekurangannya...

      Huuuuuuu... ayo dong bikin... apa mau nerusin 3 cerbung gw yang kaga tau kabarnya nih hahaha...

      Hapus
  30. Yang gue suka dari semua cerpen lu, selalu ada quota dan hikmah dibalik ceritanya. Nggak banyak orang loh yang bisa kayak lu.

    Masukan dari gue sih, itu tanda tanyanya mending satu aja, terus sapaan "Mas" di paragraf kedua sebaiknya pake kapital diawal. Terakhir, ini kata guru gue di kelas CENDOL- Donatus A. Nugroho - setiap kalimat dialog itu harus diakhiri tanda baca, Zi.
    misal: "Gemeternya masih kerasa." atau "Gemeternya masih kerasa," gitu.
    Keep writing ya, Boy!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyee iyee emang dibilang banyak typonya disini hadi, kemarin rada buru-buru nulisnya juga karena kan gw sambil kerja jadi pinter-pinter nyiasatinnya isi blog teh..
      nanti dibenerin yee.. makasih koreksinya, kalau dari EYD emang gw masih payah..

      Kau sudah ada modal itu ayo coba menulis cerita juga..

      Ya tujuan dari cerpen gw memang itu ada pesan yang bisa diambil oleh pembaca bukan sekedar hanya bacaan. dan alhamdulillah kalau pesan itu nyampe ke pembaca..

      hehe.. gw udah kebiasaan pake tanda tanya dua. wkwkwkwk..

      Thanks sob sama-sama keep writing..

      Hapus
    2. Gue cuman menang di teorinya aja, Zi! Prakeknya lebih jago elu :D

      Hapus
    3. Kalau gitu ajarin gw terus ya?? =P

      Hapus
  31. ceritanya bagus nih :)
    tapi kurang dramatis kayak di sinetron-sinetron... *eh hahahaha

    BalasHapus
  32. Bener banget, apa yang ditanam, itu yang dituai. Wlopun dalam kenyataannya, gak secepat yang dalam cerita, tapi semuanya memang kembali ke apa yang kita lakukan ^_^

    Good job, Uzay!

    BalasHapus
  33. kunjungan gan .,.
    bagi" motivasi .,.
    lakukanlah segala hal dengan keikhlasn .,.
    di tunggu kunjungan balik.na gan.,.

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)