April 08, 2012

Pilihanku 4

Cerita sebelumnya :

Versi Aiinizza Angriani :
Klik play Backsoundnya dulu yee ...


Hoaaam, rasanya tidur malam ini nyenyak sekali. Alhamdulillah ya Allah, Engkau masih memberikan hamba umur dan kesehatan. Terlebih aku bersyukur karena kini, rasanya mimpi lima tahun yang lalu sudah jadi kenyataan, ya aku kini beratap rumah yang sama denganmu Kanwa. dirumah sederhana ini, meski baru tinggal berdua, semoga suatu saat malaikat-malaikat kecil kita ikut meramaikan rumah ini. Ku lirik jarum jam masih pukul jam tiga pagi. Tumben sayang kamu masih terlelap, biasanya kamu yang selalu tepat waktu bangunin aku. Mungkin kamu kecapean ya, terlihat kamu tidur begitu nyenyak.

Setelah genap satu bulan nikah, kemarin hari pertama kamu mulai masuk kerja lagi, sebenarnya dulu aku sempat keberatan kamu ikut terjun mencari nafkah sayang, tapi karena aku tau kamu orangnya ngga betah kalau cuma diem – diem aja dirumah. Mau ngga mau aku izinin kamu tetap kerja. Ya sebagai gantinya aku akan bantu kamu juga ngurus rumah, selagi aku masih bisa mengerjakannya sendiri. Gini-gini aku udah terbiasa dididik orang tua untuk mandiri, kalau cuma nyapu, ngepel atau setrika baju sih aku sudah biasa. Hehe.. meskipun kamu jadi malah keberatan karena itu notabenenya adalah kerjaan dan tanggung jawab seorang istri. Ya aku akui kamu memang lebih hebat me manage waktu daripada suamimu ini. 

“Bangun sayang, mau shalat malam ngga??“ aku kecup kening istriku dan coba membangunkannya.

“Hmph, maaf mas aku kepulesan jadi kamu duluan deh yang bangun hehe.., tapi aku lagi ngga shalat mas.. aku siapin sarapan aja yah..“ 

“Aduuuuh maaf aku lupa sayang, maaf yah tidur kamu jadi keganggu..“ ku lirik tanggalan ternyata hari ini tanggal 4, sejak pacaran dulu aku memang sudah apal dengan jadwal uzur Kanwa dapet tamu bulanan, biasanya tiap tanggal 1-10 dan tebakanku selalu tepat. Mungkin itu sisi positifnya udah terbiasa mengingatkan untuk selalu puasa senin kamis dan shalat malam sejak dulu.

“Gapapa honey, kamu shalat dulu sana, jangan lupa sisipin doanya yah, hoaaaam.. hehe...“ terlihat Kanwa masih menahan kantuknya dan beberapa kali menguap. 

“Tentu, tidak pernah alfa sayang untuk yang satu itu, yasudah aku pacaran sama Tuhanku dulu, kamu tidur lagi aja masih cukup waktu sampai berangkat kerja..“ aku melangkah ke gazibu yang memang udah disiapkan untuk ruang shalat.
******
“Kenji ayo bangun, udah waktunya shalat subuh..“ Kali ini Kanwa yang membangunkan ku, rupanya aku tertidur diatas sajadah setelah bercengkrama dengan Tuhanku di sepertiga malam tadi. Aku tersenyum memandang kearahnya, tak disangka sudah empat bulan kini dirinya yang hadir menyapa disetiap pagiku, saat aku baru membuka mata, dan aku sangat bersyukur karenannya.

Setelah sarapan pagi, aku bergegas ke kantor, memang pagi ini aku berniat kekantor lebih awal. Ada presentasi yang harus aku siapkan untuk bahan meeting pagi ini. Kantorku memang lebih jauh letaknya dengan kantor Kanwa. sengaja aku pilih membangun rumah, agar ia tidak terlalu cape diperjalanan antara kantor dan rumah. 

Alhamdulillah presentasiku berjalan lancar, dan atasanku senang dengan hasil yang aku buat. Entah kenapa hari ini aku merasa senang sekali. Rasanya aku ingin cepat-cepat pulang kerumah. Aku telpon istriku untuk sekedar menanyakan dirinya sudah makan siang atau belum, atau SMS sekedar mengingatkan untuk shalat tepat waktu.  

Haha aku jadi ingat ketika pertama kali Kanwa membuatkan aku sarapan, bisa dibilang untuk soal memasak aku lebih jago darinya. Mungkin ini bakat dari bapakku yang suka mengolah makanan dirumah, dan aku belajar darinya. Tapi bagaimana pun rasa masakan istriku, tetaplah aku suka meski kadang terlalu banyak garam. Aku hargai usahanya dan kini lambat laun, masakannya bener-bener sesuai selera lidahku. 

Meski kita sudah menikah, kadang masih aja ada sifat cemburunya yang Kanwa tunjukan, misal ketika mendapati SMS dari cewe teman kantorku yang menanyakan perihal kerjaan. padahal aku sudah berkata “Jika aku menyakitimu sama saja aku sudah menyakiti ibuku sendiri Kanwa, dan itu satu hal yang ingin sekali aku jaga agar ngga pernah jadi nyata..“ tapi aku pikir wajar sih kalau seorang cewe kadang cemburuan. Ah kamu membuat aku masih saja memikirkanmu saat aku sudah dikantor hihi..  

“Pak Kenji di panggil Bos diruangannya..“ seorang office boy memberitahukanku.

“Iyaaaaah makasih mas, segera saya kesana..“ jawabku.
******
Sore ini aku pulang dengan rasa semangat ingin cepat sampai rumah, selain karena tiba-tiba rasanya kangen banget sama Kanwa, istri tercintaku. Aku punya berita gembira untuknya, ternyata bosku tadi memanggil dan memberitahukan bahwa perusahaan tempat aku bekerja tahun ini mencapai target yang gemilang, ngga sia-sia kerja keras aku dan teamku  selama ini, buatku ini merupakan prestasi yang harus disyukuri. Dan yang membuat aku lebih bersyukur, ternyata aku masuk salah satu kandidat karyawan yang di promosikan naik jabatan. ini merupakan anugerah sekaligus tanggung jawab besar untukku agar jadi lebih baik dan semangat lagi dalam berkarya. 

”Assalamu’alaikum...“  saat aku baru membuka gagang pintu, aku dikejutkan dengan sebuah kue tart, yang sebagian hampir saja pindah ke wajahku. Siapa lagi kalau bukan Kanwa yang jail. Melihat wajahmu yang tersenyum manis, dan bermanja menggodaku sambil berucap “selamat ulang tahun honey” seketika rasa lelahku setelah seharian bekerja, hilang sayang. Lucunya aku sendiri lupa kalau hari ini hari ulang tahunku.. haha.. ternyata keluargaku dan keluargamu sudah berkumpul dirumah sederhana kita. Kamu masih aja jail dan usil seperti dulu Kanwa. terima kasih.. 

Lengkap sudah kebahagiaanku saat ini, setelah kamu memberikan hadiah spesial dengan menobatkan aku menjadi seorang calon ayah dari janin yang sudah ada di rahimmu. Siapa sih seorang suami yang ngga bahagia mendengar kabar kalau istrinya telah hamil. Alhamdulillah, rasa syukurku kepada Allah SWT. yang menitipkan tanggung jawab besar kepadaku, untuk menjaga dan melindungi kalian berdua. Kamu dan janin dirahimmu sayang.
******

sumber gambar
Seperti biasa saat malam tiba, setelah menunaikan shalat Isya dan sekedar makan malam, yang suka kita lakukan menemanimu memandang langit-langit malam sambil mengerjakan beberapa pekerjaan di kantor. Kata kamu sih dibalkon rumah kita ini udaranya jadi lebih segar. Tempat yang sengaja aku siapkan dulu untuk tempatmu melihat bintang-bintang malam, kesukaanmu.

Aku berdoa kemesraan ini, canda tawa ini akan kekal sampai satu-satunya kehendak Tuhan yang mampu memisahkan kita, berupa kematian. Usia kandunganmu udah genap enam bulan sayang, sudah ada interaksi dari anak kita dirahim sana, ya katamu kadang ia nendang-nendang nakal. Mungkin ingin cepat keluar melihat wajah bundanya yang manis.

Aku jadi ingat dengan perdebatan kita dulu saat masih pacaran, inget ngga saat kita menulis rencana-rencana dan target kita kedepan. Ya kita memang sudah biasakan memikirkan target-target jangka pendek maupun jangka panjang, agar waktu-waktu yang kita miliki terarah dan ada tujuan yang jelas. Salah satu target yang udah kita pikirkan sejak dulu adalah tentang jumlah anak-anak kita kelak. Kalau kata kamu anak itu cukup dua, pertama laki-laki kedua perempuan. Dan alasan kamu memilih dua agar anak kita ada temannya ngga sendirian. tapi kamu ingat, aku ingin anak kita tiga, kenapa?? Karena kalau tiga akan ada satu orang yang melerai, jadi penengah saat yang dua berselisih. Saat itu kamu hanya berkata “kamu saja nanti yang mengandung..“ sambil cemberut.

Sekarang aku mengerti arti cemberutmu itu, ketika melihat perutmu yang semakin besar. Yah untukku sekarang yang penting kamu dan bayi didalam rahimmu sehat. Itu saja sudah cukup untukku sayang.. meski kadang timbul rasa khawatir kamu masih tetap saja giat bekerja, dan ngga mau kalau disuruh dirumah saja.. hmph.. kamu memang wanita hebat yang pernah aku nikahi.. dan aku sangat bahagia hidup bersamamu..


******
Tunggu kelanjutannya di blog Aiinizza yee..

53 komentar:

  1. Ahh, zay..ceritamu bikin ngiri..huhh
    pasti bahagia banget punya keluarga sebahagia ini, aku mau suamiku nanti seperi kenji..#ngarep
    ada yg punya nggak ya stok kayak gitu..
    muahahaa :P

    btw,,untuk part selanjutnya, berharap ada sedikit konflik biar rada bikin greget ceritanya..(cuma saran sih)
    :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada tapi mungkin limited hehe... didoain deh semoga dapet yang kaya Kenji.. amiiin...

      Oke Widie nanti disampein ke Aiiniza, gw ngga pinter nyisipin konflik hehe..

      Hapus
  2. Waduhh... ceritanya makin menarik. Istrinya suruh jangan kerja lagi dong wkwkwkw #ganyambung

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muhehehe biarkan dia tetap berkarya bang, sampai usia kehamilan yang sudah tua =)

      Hapus
  3. waha,
    apa gua bilang .. Kenji ini cowok idaman, mirip kayak gue ..
    hahahaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muhehehe siabang satu ini bisa ajah..

      Amiiiin semoga kita jadi idaman bang =)

      Hapus
    2. wahahaha ..

      Gue aminin Zay,
      kalo udah jadi cowok idaman terus direbutin cewe
      jangan maruk ye, bagi-bagi gue . .hee

      Hapus
    3. Wkwkwkwkwk udah kaya mau dapet apaan ajah LOL

      Hapus
  4. aku bacanya sambil mesem-mesem sendiri, geli-geli gimana gitu. pdhl nggak gmn2. nggak tau knp kok aq ngerasa ini imajinasi (baca : mimpi) uzay kalo udh berkeluarga ya. *sotoy romantis he....he...he...

    BalasHapus
    Balasan
    1. muhehehe amiiin kalau gw bisa jadi seperti kenji
      hehe... *Ngarep..

      Hapus
  5. wahh.. ini pasti menceritakan kehidupan pribadi gw.. :p
    salam kenal Sob.. ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk ada ada saja abang satu ini LOL

      Hapus
  6. baca ini sambil mesem2 sendiri, geli-geli gmn gitu, padahal nggak gimana2 #eh

    g tau knp aku baca tulisan ini, kok kesannya ini imajinasi uzay besok klo berumahtangga ya *sotoy tp tetep romantis he....he...he... *beranjak kabur

    BalasHapus
  7. uwaa to tueet sekalii.. jadi gak sabar nunggu kelahiran bayinya mbak Kanwa nih..

    pasti bahagia punya suami kayak Om Kenji itu, iya aku setuju ama kak Widie, coba ada dikit konflik apa gitu bang.. biar kesweetannya seimbang sama serunya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiahaha baru enam bulan youko..

      oke oke masukan diterima nanti didiskusiin sama ain dulu hehe..

      Hapus
    2. kayanya bkn 6 bulan Zy,it hamilnya aj dh 6 blan, pasca nikah ad jeda 1 bulan tyus ktnya lg ga solat.. hayo slah phtungan, dh nanya k bidan blum tuh usia hamilna,xixixixi

      Hapus
    3. jadi harusnya berapa??

      tapi ini kan waktunya emang dilompat-lompat. .

      Hapus
  8. qu suka backsound nya,,,,,
    ^_^

    postingan ny jg gk klah kerennn....

    MAMPIR k blog qu yah...
    dijamin pasti suka

    BalasHapus
    Balasan
    1. insya allah ye..

      thanks before

      Hapus
  9. suaminya bangunin istrinya untuk Tahajjud tapi kata istrinya dia lagi ga shalat, dia nyiapin sarapan aja.. lha piye toh? mosok pagi2 buta mau nyiapin sarapan, udah gitu habis itu si istri tidur lagi.. menurutku si istri ngga perlu bilang mau nyiapin sarapan, karena pastinya sarapan uda jadi rutinitas kan..

    aku ga baca semua ya zay tapi at least aku baca kaannn :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nah gitu dong kalau dibaca kan jadi dapet kritikannya..
      :-)

      mungkin tepatnya siapin untuk saur x yah..
      itu kan pinta suaminya untuk tidur lagi n ga diceritain tuh kanwa akhirnya tdur lagi cuma menguap kan?

      Hapus
    2. Sahur? siapa yang sahur wong di paragraf lain ada tulisan "Setelah sarapan pagi aku bergegas ke kantor..." hihi

      bikin cerpen 250 kata doongg, pasti aku baca ampe abis :P

      Hapus
    3. itu dipagi yang berbeda kaka.. kan udah dikasih tanda ******
      :P

      iyeee cari ilham dulu...
      *curang bacanya yang pendek-pendek..

      Hapus
  10. Bersyukur sekali punya istri seperti Kanwa ini. Dunia serasa tak ada bebannya :D

    BalasHapus
  11. Bersyukur sekali punya istri seperti Kanwa ini. Dunia serasa tak ada bebannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah-mudahan ada sosok kanwa yg nyata ya bang hehe.. gw juga mau satu.. :-P

      Hapus
  12. hmm...bisa kasih masukan gak?
    diawal sudah bagus...membuat pembaca penasaran, tapi part tengah udah bikin boring pembaca (maaf, ya..?) karena sebuah cerita akan lebih menarik jika ada konfik, dan diending juga tambah kecewa karena pas baca tetap datar ..loh ini cerita pa? curhat? atau pa?<---maaf ya, sok tau^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. waaaaah iya bang ini masukan banget makasih.. mungkin keliatan monoton karena ini nyeritain satu tokoh ( monolog) dan satu tokoh lain di blog ain, dan salah satu kelemahan gw ya itu ga bisa masukin konflik hehe.. so untuk kedepannya di coba..

      Hapus
  13. udah lama ga mampir nih sob, maaf yaa. :D

    mau baca-baca yang terdahulu dulu deh, nostalgia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga apa2 rizaal gw juga udah lama ga kesana. bis bingung sendiri mau coment apa hehe..

      Hapus
  14. aihhh...so sweet bgt....suami mau ngepel,nyap,nyetrika?itu suami impian ahahaha...*tapi suami aku gak mau gitu*

    BalasHapus
    Balasan
    1. jewer kupingnya aja vy*ajaran ga bener :-P

      Hapus
  15. wah mesra nie ceritanya, hebat. ke sini di suguhin cerita terus. ente ud nikah belum nie, jangan jangan ini khayalanya..... heheh, nice

    BalasHapus
    Balasan
    1. belum bang masih kecil :-P

      haha.. semua orang sepertinya dambain keluarga yang sakinah bang..

      Hapus
  16. bahagianyaaa :D semoga nyata juga deh ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin ya rabbal 'alamin ka Maya :-)

      Hapus
  17. Romantis banget. Mudah-mudahan keluargaku besok (besok kapan) kayak gitu hehe...
    Tapi... ada tapinya nih, nggak ada masalah yang menghadang nih, Zay?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin ya Allah hehe.. tuh di bantu doain,,

      Oke saran ditampung didiskusiin dulu sama aiiniza..

      Hapus
  18. wow. mantap ceritanya :D ditunggu kelanjutannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... oke oke ditunggu aja yak ..

      Hapus
  19. Kunjungan malam, mantap sob artikelnya...

    BalasHapus
  20. kanwa sosok yang tegar ya. Di usia kandungan 6 bulan masih aja giat bekerja. Kenji jago masak ya, ntar kalau sudah lahiran, nggak repot ngurusin masakan dong. Yang ada suami yang masakin istri. Pastinya nggak kebanyakan garam lagi he..he..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tidak hanya tegar bang, dia juga mandiri, makanya ingin miliki rumah yang jauh dari orang tua =)

      Hapus
  21. Aduh ini terlanjur kebacaa...
    nggak apa-apa kan ya bang, anak kecil baca juga?
    *senyum polos*
    *makan permen lolipop*

    hihihi

    BalasHapus
  22. Mantab ceritanya! Aku suka :)

    BalasHapus
  23. Mas... pointernya koq bisa dirubah gambar wajah gitu sih?, kereeen (eh maaf OOT) :D

    BalasHapus
  24. sudah aku buat kelanjutannya bang :)

    BalasHapus
  25. mas lanjutan cerpen ini yg setelah adri aiinizza mana ya??yg kanwa nya sudah melahirkan?penasaran banget nehh aku..hehehe

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)