April 02, 2012

Kisah Dion & Edel < Sesal Yang Tertunda >2

Kisah Dion & Edel sebelumnya :


Dirumah sederhana itu, tempatnya dibesarkan sampai seusia ini begitu menyisakan kenangan, terutama kenagan bersama sang nenek. Sepi rasanya, rumah ini semakin lapang selepas kepergian sang nenek.  Edel merapikan barang yang ada yang sebenarnya tidak banyak, ya setidaknya sedikit jauh lebih rapi. Seketika matanya menangkap sebuah foto kusam, ya foto yang sebelumnya sempat ia lihat bersama kertas kusam identitas nama sang nenek, tapi belum sempat ia perhatikan, ternyata dibagian belakangnya tertera sebuah nama, ya Rian Anggara. Ternyata namanya cocok dengan keterangan dari petugas yayasan itu.

*****

Semenjak beberapa minggu yang lalu gagal mencari informasi tentang identitas dan keluarga sang nenek, tugas untuk mencari uang dengan menjajakan makanan ringan seadanya, demi menyambung napas untuk kedua anak yang sebatang kara itu, kini lebih dominan Dion yang berperan. Maklum Edel masih terlihat sedikit sedih, terlebih kecewa karena nyatanya dirinya gagal berbalas budi kepada sang nenek semasa hidupnya. Sampai neneknya meninggal saja ngga ada hal yang bisa Edel lakukan, meskipun Edel yakin sang nenek sudah tersenyum bahagia karena sifat baik selama hidupnya didunia. 

Dion tampak kusut menunggu pejalan kaki yang sekiranya mau mampir dan membeli, sejujurnya pikirannya sedang tidak ada di terminal itu, pikirannya menerawang mencari cara selanjutnya agar Edel kembali tegar, tidak sedih, tentu satu-satunya cara dengan mengetahui jati diri sang nenek yang sebenarnya, tapi dimana lagi harus Dion cari?? Tidak ada petunjuk sama sekali untuk menemukan titik terang masalah ini.

Padahal Dion ingin sekali rasanya, bisa berguna di keluarga barunya ini, keluarga yang udah berhasil mengajarkan arti sebuah kehidupan yang tak pernah sia-sia, meski terlahir sederhana tapi tetap memiliki impian, ada rasa kasih sayang yang tulus setulus kasih sayang ibunya dulu. Dion ingin merubah tangisan Edel menjadi senyuman bahagia, ya seperti layaknya hujan meski petir kadang menggelegar, angin kencang bertiup tapi rintik rintik gerimisnya tetap tegar sampai semua benar-benar turun, dan setelah itu tidak jarang muncul pelangi. Dion ingin Edel segera tersenyum meskipun Dion tau masih ada rasa kehilangan dan penyesalan dihati Edel, seperti halnya dulu yang dilakuin Edel kepada dirinya. 

“ Dek, rokoknya sebungkus boleh?? ”

“ Eh, apa pak ?? “ Dion sedikit terkejut “ loh mas yang waktu itu toh?? kembaliannya masih ada di saya kok.. “ 

“ Oalaaaah masih pagi udah ngelamun aja dek, untung saya orang baik coba niat jahat mungkin dagangan kamu saya bawa juga kamu ngga tau haha, jadi berapaan rokoknya?? “

“ Hehe maaf mas, tinggal tambah dua ribu kok dengan kembalian beberapa minggu yang lalu itu !!, ada lagi yang lain?? “

“ Oh gitu, yaudah makasih ya, pertahanin nilai kejujurannya, udah langka banget loh zaman sekarang.. dan jangan kebanyakan ngelamun ngga baik.“

“ Eh iya mas, makasih.. “

“ Sama-sama, saya jalan dulu.. “

“ Eh bentar dulu mas, saya mau balikin ini sempat terjatuh waktu itu, siapa tau penting!!
Dion teringat sebuah kartu nama yang dia simpan. 

“ Apaa??, oh ini kartu nama Pak Rian, makasih udah disimpenin !! “

“ Siapaa mas?? Rian?? “ Dion sedikit terkejut mendengar nama itu. 

“ Iyaaaah, Rian Anggara, kenapa ya?? kayaknya kaget banget dengar nama itu ?? “

“ Jadi nama mas Rian Anggara??” Dion menepuk jidat atas ketololannya ngga pernah peduli dengan kartu nama yang berminggu – minggu ia simpan. 

“ Oh, bukan, Rian Anggara itu nama bos saya dek, nama saya Ivan, ada apa yah kok keliatannya kamu antusias banget denger nama itu ?? “ 

Seketika Dion terduduk lemas, perasaannya campur aduk, apa mungkin ini petunjuk ya Tuhan?? batinnya bertanya, akhirnya diceritain semua hal yang sedang Dion alami, sampai cerita dirinya yang sedang mencari identitas tentang si nenek, tentang sebuah nama Rian Anggara yang ia dapat dari kantor yayasan beberapa minggu lalu dan semuanya menyisakan misteri. 

“ Kok jadi banyak kebetulan gini yah??, kalau memang nenek yang kamu maksud orang yang sama berarti saya telat yah Dion, udah sebulan ini saya di tugaskan untuk mencari Ibu pak Rian ini, beliau sedang sakit keras sekarang, semenjak pulang dari Ausi setahun yang lalu, kesehatannya semakin buruk. Kasian Pak Anggara, dia hanya terbaring kaku dan kadang mengigau memanggil satu nama Ibu “ Ivan panjang lebar bercerita. 

“ Boleh aku tau mas, nama Ibunya Pak Rian siapa?? “ Dion menanyakan rasa penasarannya. 

” Reni, ehm.. Reina Anggara, ya itu nama lengkapnya.. “

******

“ Edel dimana kamu Del?? “ Dion pulang dengan membawa secercah harapan yang baru, sebuah keterangan tentang rian Anggara yang ia dapat dari seorang pembeli yang pernah ketinggalan sebuah kartu nama di terminal.. 

“ Kenapa Ka?? kok udah pulang?? bete yah sendirian?? maafin Edel yah ka.. “ Edel keluar dengan airmata yang belum sempurna menetes. 

“ Besok kita ke alamat rumah sakit ini, ketemu sama yang namanya RianAnggara!! “ 

“ Makasih Ka, kalau ngga ada kaka mungkin sekarang Edel tinggal sendirian didunia ini “ Kini yang terlihat lukisan senyum yang udah cukup lama ngga diperlihatkan Edel. Meskpun senyuman itu belum penuh tapi Dion merasa lega, setidaknya usahanya hari ini sedikit mengusir awan mendung dimata Edel. 

“ Kadang ada hal yang ingin dilakukan untuk mereka yang sangat berharga meski hanya setitik yang akan berarti,

sesal selalu datang tertunda, jangan menunggu sampai rasa itu meluas menutup sisa senyum yang ada “

42 komentar:

  1. seru banget... penasaran sama kisah selanjutnya :D
    sebenernya gue pengikut setia cerita ini looh

    BalasHapus
    Balasan
    1. masa sih? masa? Aaaah masaaaa?? *Lagi eror

      Hapus
  2. Bang, Jadi terharu... :')
    Bener - bener menyentuh kata-katamu bang

    BalasHapus
    Balasan
    1. aduuuh serem yak kata kataku ada tangannya hehe kidding*

      makasih semoga ada yg baiknya :-)

      Hapus
  3. mgkn namanya bukan kebetulan, tapi takdir ehehhe...
    monggo dilanjut :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya bener ka Ran, hampir aja melupakan itu..

      sok atuh monggo di lanjut :-P

      Hapus
  4. Semakin seru, semakin menarik untuk disimak^^ ayoo incer novel!!!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. oke bang kalau udah dapet novelnya gw pinjem yak :-P

      Hapus
  5. ada yang aneh. keren banget nama neneknya? bukankah orang jadul namanya pada jelek-jelek semua? meskipun mereka adalah kalangan atas. ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga cerita ocha, alasan kenapa gw pilih nama reina? gw plesetin dari kata rain, cause tokoh Edel & Dion ini suka sekali hujan.

      dan nama mereka diambil dari bunga bunga yg tegar..
      dandelion & Edelweis..

      Hapus
    2. boleh banget deh sanggahannya. nama Reina memang lebih baik daripada nama hujaina (plesetan kata hujan) haha

      Hapus
    3. LOL

      ada-ada aja haha...

      Hapus
  6. salut...susah loh bikin cerita begini

    BalasHapus
    Balasan
    1. akan jadi mudah kalau ada yg bersedia membacanya bang.. hehe..
      so thanks yee..

      Hapus
  7. Gimana sih caranya bikin cerita sekeren itu??!! :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. tulisan -tulisan kamu di blog juga keren kok chania..
      :-)

      Hapus
  8. aahhh cerbung lagiii.. dibikin buku ajah napah :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. hmph masih jauh berisi dari karyamu kak :-)
      ajariiiiiiin
      -______-

      Hapus
  9. seru ceritanyaa... di tunggu cerita selanjutnya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan menunggu abaaang, ngopi ngopi dulu di warung terdekat# lho?

      Hapus
  10. yaha ..
    baru pertama kali nyimak nih Zay ..
    waha, kok bisa gak peka ya sama kartu namanya, kalo lebih peka.. semua misteri bisa cepat terungkap noh .. :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi itu semua bagian dari takdir kali ya bang hehe..

      Hapus
  11. berasa kayak lagi nonton film jayy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Film horor apa komedi nih vye?? hehe..

      Hapus
  12. Huiii... kebetulan yang indah. Niat baik pasti selalu ada jalannya :)

    Zay, ada sesuatu untukmu, diambil ya :)
    http://wury-mars.blogspot.com/2012/04/award-spesial.html

    BalasHapus
    Balasan
    1. Segera gw pasang di blog ya Wury, sekali lagi makasih banyak =)

      Hapus
  13. reina anggara,ahhh aku suka nama itu^^

    BalasHapus
  14. wwhhh~
    belum baca kisah dion-edel yang lainnnn.....

    BalasHapus
  15. pertahankan kejujuran nya ya. uda langka di negri ini,
    wah ada nilai pelajarannya di cerita ini, mantap nie.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ya emang udah langka banget kan bang??

      Hapus
  16. DION... i heart you wwkwkwkwkwkwk :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Heart you tou... Eaaaa.. dia kan masih kecil, kurang lebih 14 tahun sekarang haha...

      Hapus
    2. hahaha gpplah sama brondong :D

      Hapus
  17. bakat ada tinggal tunggu lo pergi ke editor terus nerbitin buku deh :)

    kunjungan balik, Happy blog walking :)

    BalasHapus
  18. Assalamu'alaikum
    berkunjung + follow blog sobat

    BalasHapus
  19. jangan sampai telat untuk melakukan hal-hal yang penting untuk orang yang berharga bagi kita =) nice, zay!

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)