April 20, 2012

Tidak Mengerti


Aku terluntang lantung menelusuri jalan, entah mau kearah mana langkah kaki ini membawa ku. Tapak demi setapak aku lewati dalam kesepian, seorang diri, memang hanya seorang diri. Terasa sepi meski sekelilingku nyatanya ramai. itulah suratan nasibku saat ini yang sedang aku lakoni. Haha..

Terlihat lucu, ya memang sangat lucu. Sampai –sampai semua mata terlihat geli memandang kearahku. Mungkin mereka risih dengan penampilanku yang semakin dekil dan tak beraturan. Atau mereka justru kasihan terhadap nasib malang ku ini. STOP! Jangan pasang wajah kasihan kearahku, karena aku baik-baik saja, aku juga hidup seperti kalian. Aku juga punya impian. Ingin ini, ingin itu dan ingin jadi lebih baik. Bukankah aku memiliki hak yang sama dengan kalian?? Karena semua berhak aku miliki. Haha...

Inilah aku, tak perduli orang-orang mencibir ku, acuh tak acuh terhadapku. Toh aku memang kini tinggal seorang diri. Tak ada lagi keluarga yang selalu mendukungku seperti dulu, kekasih hati yang menemani, dan sahabat yang setia membantuku. Mungkin semua kini ikut-ikutan mengejekku hahahaha.... sudahlah aku tak perduli semua itu... yang penting kini aku senaaaaang, akan aku tebar senyuman dimana-dimana dan tunjukan kepada semua,  tanpa mereka pun aku masih bisa tertawa lepas menikmati duniaku.. aku tunjukan aku ceria meski sebenarnya hati ini terluka. hahaha... Oh Tuhan adilkah semua ini, hanya gara-gara aku kehilangan tujuan, aku dikucilkan seperti ini..

Sudah mulai terasa sakit telapak kaki ini, setelah berjalan berpuluh-puluh hektar tanpa alas, namun nampaknya perjalanan ku belum sampai juga. Pikir-pikir bagaimana bisa sampai, toh tujuan aja ngga ada.. Rasanya memang aku sudah tidak waras. Atau mereka saja yang terlalu aneh.. ya aku pikir merekalah yang terlalu berlebihan menilaiku. ah bodooh, semua ini memang salahku. Seandainya dulu aku mendengarkan nasihat bundaku. Mungkin aku tidak akan terperosok kelembah hitam. Ngga akan bertemu pil sialan itu. Mungkin aku sudah terlihat gagah memakai toga dan bergelar sarjana ekonomi di kampus ku. Dan jadi kebanggan keluarga sebagai satu-satunya anak yang berkesempatan kuliah. Ah rasanya aku ingin memeluk bundaku saat ini dan meminta maaf kepadanya. Tapi rasanya aku sudah tidak punya wajah untuk mengaku sebagai anaknya.

Tapi pil itu memang aku akui dahsyat, membuat seketika pikiran melayang terbang bebas. Berimajinasi tanpa batas. Haha... sampai-sampai temenku Uzay mampus keenakan dibuatnya haha... Uzay.. Uzay nasib lo lebih beruntung brother, lo lebih dulu dipanggil Tuhan dan ngga usah capek-capek ngerasain jalan kaki kaya gw sekarang. Haha.. babay kawan.. lo emang sahabat terbaik gw, karena lo juga gw jadi ngerasain kehilangan semuanya.. miris! Haha lagi-lagi aku meracau ngga jelas..

Pikir-pikir mungkin kalau ngga ada Nufa, aku juga sudah dipastikan nyusul Uzay. Ya wanita itu satu-satunya yang tersisa yang masih mau berteman dengan ku. Yang setiap hari sabar tanpa jemu menemaniku, kadang menyuapi makanan dan memberiku vitamin dengan lembutnya seperti ibuku dulu. Dia bilang sih biar aku ngga gampang sakit dan cepat sembuh. Lah memang aku sakit? Setiap aku tanyakan kepadanya, ia selalu menjawab “ngga kamu ngga sakit” dengan senyuman ramahnya. Memang hanya dia yang begitu perhatian dan peduli kepadaku. Tapi maafkan aku Nufa cukup satu bulan saja kamu menemaniku, biarkan kini aku meneruskan perjalanan hidupku sendiri. Mencari sisa-sisa puing harapan yang mungkin masih berarti. Terima kasih kamu sudah berbaik hati selama ini. Kamu memang berbeda tidak seperti yang lain yang mengacuhkan keberadaanku. Maaf aku pergi tanpa pamit.

******
“Ayo Nay siap-siap..”

“Siap-siap kemana bu? Masih pagi gini??” Naya heran pagi-pagi ibunya sudah terlihat rapi.

“Entah kenapa semalam ibu mimpiin kakakmu, dan pagi ini ibu kangeeeen baget rasanya sama dia, lagian udah lumayan lama kita ngga jenguk kakakmu”

******
“Suster Nufa, gimana keadaan anak saya sus?? Apakah ada perkembangan??” tanya Wury kepada Nufa yang selama ini ditugaskan merawat anaknya.

“Aduuuuh mohon maaf ibu, baru saya mau telepon, untuk kasih kabar ibu Wury kalau semalam anak ibu kabur dari rumah sakit. Sekali lagi mohon maaf ibu, dari pihak rumah sakit sedang berusaha mencarinya. Ibu tenang aja ya bu, nanti kalau udah ketemu secepatnya kami kasih kabar..” terlihat seluruh staf rumah sakit jiwa nampak sibuk, setelah hebohnya berita kabur salah satu pasien mereka yang bernama Eksak tadi malam.

“Hikz.. hikz.. seandainya Ibu tidak terlalu cuek dengan keadaan kakakmu, mungkin dia ngga akan pergi seperti ini Nay..” Wury teringat peristiwa yang berhasil membuat rasa bangga itu berganti kekecewaan, ketika mengetahui Eksak memakai obat-obatan sehari sebelum wisuda dikampusnya digelar.

******
 “Bengong aja lo Eksak?? Dari pada lo galau mendingan cobain ini nih. Dijamin masalah lo ilang seketika” Uzay menyodorkan beberapa butir pil ketika melihat sahabatnya kusut memikirkan masalah.

“Apaan nih Zay??” Eksak mengerutkan dahinya.

“Obat tenang, udah cobain aja nanti lo tau sendiri khasiatnya..”

****** 
"Cerita ini diikutsertain dalam 'Giveaway Buku Bekas Gue' karna 'eksak' lagi ulang tahun."


NB: berhubung cerita ini fiksi, so, buat yang namanya terlibat jangan tersinggung yee.. cause nama gw juga tertera jadi adil hehe *takut dikemplang. untuk yang punya hajat gw ucapin :

"Met netes sob, semoga sisa usianya berkah"

"Sejatinya usia itu berkurang,
Yang bertambah hanyalah rasa syukur di hati"

83 komentar:

  1. sepertinya GA ini sekalian jadi ajang nge-bully-in eksak yak..

    eh suster nufa siapa tuh, sepertinya ia sosok yang lemah lembut baik hati dan tidak sombong, kayanya orangnya manis deh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah emang kalau lagi ultah bukannya dikerjain yak LOL

      Yang kedua maaf ngga dibaca ;3
      syalalalala...

      Hapus
    2. Ya pertamax lah pan nyuri start duluan XP

      Hapus
    3. halaahh suka pura2 baca padahal di baca tuuh..

      Hapus
  2. Selayaknya sifat gwa dong gan :))

    BalasHapus
  3. hahaha, bukannya itu aktor disana temen-temen blogger? tapi kok nasib lo di cerita lo, jelek amat ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biarin biar ngga diamuk yang punya hajat wkwkwk...

      Hapus
  4. wah boleh juga karya nya bro..

    BalasHapus
  5. asik keren bang, ternyata orgil dia..
    hati-hati ah kalo ketemu bang uzay, takut ditawarin pil... pil biru XD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Liat target memang Ramy korban selanjutnya HAHAHAHAHAHA...

      Hapus
  6. syet, dah! ane bener bener di bully! huhuhuhu, cepet cariin si eksak, ya! kasian dia belom makan seharian....

    _______________________________________________________________________

    keikutsertaan udah diterima, sob! udah tak stempel! keliatan gak stempelnya??? gak, ya???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngga sob yang ada cuma rel kereta hahaha... thankiw... sory sekali lagi cuma fiksi, kan ketentuannya kau jadi tokoh utama, ya jadi nikmati sajalah XD

      Hapus
  7. 1. "Oh Uzay, kenapa kamu membuat anakku jadi gila? Menjerumuskannya ke dalam jurang hitam?" Bhuahahahahaha, ibunya ikut-ikutan gila, ngakak terus.
    Aduh, kasihan deh Eksak anakku, bhuahaha
    "Pulang, Nak!"

    2. Zay, sori, baca ceritamu nggak bikin aku trenyuh tapi suer wer wer aku malah ngakak bacanya. Piss... :D

    3. Aku udah bikin buat GA-nya eksak, tapi belum aku publish. Aku pake namamu yaaa :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkwkwk gw juga ngakak baca komentar mu Wury,

      oke sip! ditunggu ceritanya..

      Hapus
  8. "Sejatinya, usia itu berkurang. Yang bertambah adalah rasa syukur di hati..."

    Telak sekali pesanmu bangjay :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Telak apaan ya galih?? *suer kaga ngarti

      Hapus
  9. Wkwkkwkwkkw... tempat ane eksak dah insyaf, ehh.. disini kambuh lagi wkwkwkwkkw....

    Gue ikut dukung loe sob, dukung ane juga ye hehehehe....

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk kasian emang itu anak #eh...

      Oke-oke saling dukung sob.. semoga Eksak cepet pulang LOL

      Hapus
  10. sejatinya usia itu berkurang,yang bertambah adalah rasa syukur dihati

    wah ini kutipannya keren bang jay :)

    BalasHapus
  11. ternyata jdulnya sama dg aku rsakan..
    aku TIDAK MENGERTI..hehe
    pas diawalnya j seh,yg gag ngerti..hehe

    smga ngontesnya sukses yaa..klo menang jgn lupa traktiranny..hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hadiahnya buku youra, jadi ngga bisa traktir *belum menang udah pelit hehe...

      Kau sudah jalan- jalan kemana saja nak??

      Hapus
    2. ya udah..bagi 2 saja bukunya..hehe
      aku sudah jalan2 dihatimu Pak..#mndadakGombal

      Hapus
    3. Nah loh jadi enak hehe,,

      Hapus
  12. kadang hidup harus punya prinsip yang kita pegang teguh agar tidak sering berbeblok arah disetiap tingkungan'a
    sukses buat GA'a

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget bang, tapi ceritanya bukan kearah situ..

      makasih..

      Hapus
  13. ngak nyangka bang uzay yang muka unyu2 ini adalah pengedar..haha..
    dan yang lebih aneh korbannya bang eksak, haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha siap siap jadi korban selanjutnya bang #eh

      Hapus
  14. what?..mas eksak sakau? beughh, kasian banget ya, sampai sakau gitu...semoga mas eksak bisa segera ditemukan terus di pasung saja biar gak kabur lagi....hohohohooo

    BalasHapus
  15. aku suka cerita nyaa.
    ga bisa ditebak kyk cerita2 biasa yang "bisa" ditebak..

    hehehe.

    btw buat yang ulang tahun happy birthday yahh! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. owh gitu ya septi, wahaaa berhasil berarti :-P

      Hapus
  16. cerita fiksi yang sangat bagus bang.

    BalasHapus
  17. love it :) makin ngalir aja ceritanya :) yup kayak gini deh nak uzay *pake zet*

    menurut aku akhirnya kurang josss, aku pas baca langsung kaget, lho?? sampai disini aja? mungkin gitu kali ya nak :D atau mungkin saking terhanyut ma ceritanya jadi gak sadar kalau udah selesai, hehehe :)

    SEMOGA MENANG, aamiin :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muhehe makasih ka Pit yang selalu manggil gw *pake Zet* sengaja dibikin agak gantung biar ngga kepanjangan hehe..

      Amiiiiin...

      *yeyeyeyeyeye berhasil bikin alur mundur *jingkrak jingkrak

      Hapus
    2. hahaha :3 sekali2 ngasih hadiah gitu kek yang manggil pake zet :3

      oke :D

      *nari pake pom pom*

      Hapus
    3. Wkwkwkwk nunggu udah genap seribu yak yang manggil gw *pake zet*

      *ngga niat banget..

      Hapus
  18. Nice.. Keren nih. Sarat pesan juga.. :) Btw, harus jauh2 dari Uzay nih, ntar ditawarin pil penenang. :P

    Semoga Menang.. Aamiin :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha bang Rinal tunggu ajah jadi korban selanjutnyah.. makasih bang =)

      Hapus
  19. Owwh... ternyataaaa..elo bang, yang jerumusin abang gue *mata melotot lidah menjulur* #kejangkejang dah :p hahahhaa

    karna ada nama gw disono, gw dukung elo bang Uzaaayyy yang menang GA nye :D uhuiiiiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha ngga ngebayangin kalau lo beneran kaya gitu pok hahaha... LOL

      Hihi emang sengaja biar kece dan jadi juara #upz

      Hapus
    2. Hahahaa...:p

      aseeekk... kalo elo juare, jangan lupa traktirrr gue woii... #asahgolok :p

      Hapus
    3. Emaaaaak ini namanya belum menang udah semaput duluan -___-

      Hapus
    4. hahahhaa...minum baygon bang biar kaga semaput :p LOL

      Hapus
    5. Ada barang lain mpok yang bisa kau tawarkan?? semacam racun tikus gitu?? -_____- si empok kasar..

      Hapus
    6. maklum...gue pan mantan kuli jadi kasar begini dah...hahaha :p

      Hapus
    7. wkwkwkwkwk makin Rancu LOL

      Hapus
  20. aaa kampreet lu bang. pagi2 baca cerita lu bikin netes !!!!!
    tanggung jawab ...

    BalasHapus
    Balasan
    1. *kasih tissue ke Dian, emang bikin sedih yak ceritanya??

      Hapus
  21. Wuaaaa bang Uzay udah meninggalkan dunia fana ke alam baka? selamat ulang tahun buat Eksak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hikz hikz Youko jahad ternyata -__-

      Hapus
    2. gak jahad saya bang, lah itu kan ceritanya kan begitu..

      Hapus
    3. Hikz.. hikz kan yang dicerita cuma Uzay ngga pake bang. berarti orang lain haha..

      Hapus
  22. wakaka, ada yang lagi ultah ye,
    asek asek ..
    Lo gue doain menang bang .. haha

    BalasHapus
  23. ini ane malah kyak baca tulisannya Basith =,,=
    ahhahha tipenya sama :D

    wow wow giveaway :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah masa sih?? tulisan yang mana yak?? emang Basith pernah ngepost tentang ini?? 8beneran gak tau..

      Hapus
  24. Hohoho! Keren bang, aku suka ide cerita dan plotnya :D Well, semoga menang GA-nya yah hehehe

    BalasHapus
  25. sukses eeaa kontesnyaaaa :))

    BalasHapus
  26. bagus...kerennnnnnnn itu aja cukuup untuk komentar postingan ini. :)

    BalasHapus
  27. Balasan
    1. Alhamdulillah..

      Makasih kunjungannya..

      Hapus
    2. Sama-sama, hahah gue minjem nama lu yak Buat ini!

      Hapus
  28. wah ceritanya bagus, ngarli begitu aja... eh pas nemu nama eksac, jadi inget acara yang dia adakan. bener juga pas baca terakhirnya.... ou, nice gan.

    BalasHapus
  29. ih... bagus nih...
    bahasanya gimana gitu, huehehehe... puitis yah...

    salam kenal gan...
    maen ke blog ane, ada perkedel nih :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga bang, oke nanti mampir yak =)

      Hapus
  30. Jiahaha...
    Biar Kang Exach nggak marah, sampe dibela2in dirimu diplot jadi co-id gituh Zay... haha :D Keren keren.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muhehe itulah strategi nya bang =P

      Hapus
  31. kupikir ceritamu beneran bang ampe mau nangis terharuu,,,huhuhu,,,gak taunya fiksi belaka,,,,ha2ha,,,gak jadi nangis q dech,,,,kwkwkwkw,,,salam kenal bang,he2he

    BalasHapus
    Balasan
    1. hoho cuma fiksi kok...

      salam kenal juga makasih kunjungannya yah..

      Hapus
  32. ahh pasti ngejelekin diri sendiri biar nggak dibanting kan =P
    *kabuurrr

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya haha itu bagian dari strategi perang ka #eh..

      Hapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)