April 12, 2012

Rindu Yang Menguap

Ingin kulihat dari matamu
Bilakah kaupun merindukanku
Terasa indah di hatiku
Saat dirimu hadir untukku
Ingin kudengar dari hatimu
Sudikah kau tuk temani aku
Begitu indah kurasakan
Bila hadirmu memang untukku

Alunan merdu itu sedikit mengobati kegundahan yang sedang dirasakan Lusi. ungkapan rindu yang kadang datang begitu menyakitkan kini nyata, dan ia sendiri sedang merasakannya. Rasa rindu yang tertahan berbaur dengan rasa cemas, kesal, jemu, gundah, curiga menjadi satu. Ya sudah lebih dari dua hari dirinya tidak mendapat kabar berita dari Yoda. pasangan LDR yang sudah terjalin kurang lebih sejak dua tahun lalu, cowo itu entah kemana tiba-tiba menghilang. Bukan curiga yang dominan yang Lusi rasakan, karena sejatinya pasangan ini sudah berkomitmen untuk saling percaya satu sama lain. Dan ini lebih ke perasaan cemas, karena tidak biasanya Yoda alfa menghubungi dirinya.

Berkali – kali Lusi coba menghubungi Yoda tapi tetap tidak ada jawaban. Berlembar-lembar pesan singkat terkirim tak satu pun dapet balasan. Hanya sebuah pena dan secarik kertas yang menemani kegundahannya itu.


RINDU TERTAHAN,
MENYAKITKAN

Kalimat itu yang tertulis. kertas yang tadinya putih, polos, kini ternoda dengan oretan zig-zag tak terarah. Kalimat itu semakin tertutup, kusut, mewakili kegundahannya.

“Ka Lusi ada di dalam ??’ tiba-tiba suara pintu diketok dari luar.

“Adaa, kenapa Rin?? masuk aja..“ sambil meremas-remas kertas yang tadi jadi korban pelampiasannya.

“Lagi sibuk ngga ka, bantuin aku dong??”

“Ngga kok, hari ini ngga ada kuliah, bantuin apaan yah??” Rina adik perempuan satu-satunya itu, terlihat berdiri di daun pintu masih berseragam putih biru. Sepertinya baru pulang dari sekolah.  

“Gini aku dapet tugas bahasa, disuruh buat monolog, temanya tentang rindu nih. deadlinenya besok ka..”

“Terus, kaka harus bantuin apa??” ini anak punya telapati atau indra keenam sih bisa pas banget gini, hati Lusi bergumam.

“Hehe seperti biasa aku bingung harus mulai darimana, ngga ada ide nih tuing-tuing..” Rina tersenyum manja.

“Loh emang kamu ngga pernah ya ngerasain rindu?? kok bingung??”

“Lah aku kan ngga punya siapa-siapa yang jauh kak, keluarga semua disini, temen sekolah ketemu tiap hari. rindu sama siapa dong??”

“Yakiiin?? sama Rendi ngga kangen tuuuh??”

“Suuuuuut, pelan-pelan nanti si mamah denger ka.. uuh…” Rina keki mendengar nama Rendi disebut, cowo gebetannya yang suka diceritain ke kakanya itu. Lalu menutup pintu dan menghampiri Lusi diatas kasur. “Dia juga kan ketemu disekolah hehe..”

“Haha adik gw udah gede sekarang ternyata hoho….” Ledek Lusi lagi.

“Udah deh cukup jangan ngeledek terus, jadi gimana nih tugasnya??”

“Oke oke cukup deh..” nampak Rini sudah memasang muka cemberut “Kamu pernah ngerasain rindu yang tiba-tiba menguap entah kemana??”

“Maksudnya ka?? kok menguap kenapa??”

“Ia bisa saja ia menguap. Rindu itu akan menguap ketika ia tertahan lama, semakin lama, ketika semakin kuat getarannya, dan saat kamu semakin mengharapkan kehadiran atau sedikit kabar darinya. Tapi saat itu kamu tidak pernah diberi kesempatan untuk bertemu atau sekedar mengobati rasa rindu itu, rasa itu semakin tak terbayar. saat itulah rindu itu akan menguap entah kemana, seolah-olah kemarin kamu  ngga pernah merasakan rindu.. Dan saat itu juga, rindu itu akan terasa begitu menyakitkan bukan??” ada perasaan lega dalam hati Lusi setelah mengungkapkan kata-kata itu. Memang rasanya rindu yang tertahan berhari-hari itu kini menguap entah kemana.

“Oh gitu, oke ka aku mengerti sekarang. Makasih kakakku sayang, muuuuuach! Hehe…“ Rini tampak ceria melangkah meninggalkan kakaknya sendirian dikamar, meskipun Rini tidak tau yang sebenarnya sedang dirasakan oleh Lusi. buat dia, Lusi kakaknya memang yang selalu bisa jadi andalan saat dirinya sedang kesulitan. karena itu Rini sangat sayang kakaknya itu. 

Selepas Rini keluar dari kamar, kembali kertas itu Lusi buka. Menatapnya sebentar, lalu kembali diremas-remas dan dilemparnya ke tempat sampah. Tiba-tiba ponselnya bergetar, ternyata Yoda menghubunginya. Tapi Lusi biarkan ponsel itu tetap bergetar berkali-kali tanpa ada jawaban.

“Kok ngga diangkat telponnya say??, katanya kangeeeen??” sebuah pesan singkat dari Yoda, disertai emot senyum, yang saat ini buat Lusi itu menyebalkan.

“Kangen?? udah kelaut!!” balas Lusi singkat.

Lama sekali rindu itu pergi..
Aku merasa sendiri dan sepi…
Kapan rindu itu akan kembali…
Apa ketika rindu itu sendiri sudah tak berarti..

79 komentar:

  1. cieee ada yang curcoll

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga ah *syalalalalala...

      Hapus
    2. ngga salah lagi maksudnya *dududuud

      Hapus
    3. yeeee maksa yeeee... huuuuuuuu *surakin rame-rame..

      Hapus
  2. pengalaman pribadi ini bang?? hehhee.. kunjungan siang...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau ngerasan rindu kayaknya pengalaman semua orang deh bang hehe..

      Hapus
  3. Kok kayaknya dari hati banget yah bang >____<

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masa sih Laini?? kok gw ngga tau yah XD

      Hapus
  4. Eis, ini fiksi kan bang Uzaay ??
    hha

    BalasHapus
    Balasan
    1. pesan moralnya apaan nih ..
      "kangeen harus cepat dilampiaskan"
      benarkah ? haha

      Hapus
    2. wah jadi ambigu nih bang haha..

      pesan moralnya kalau kangen coret coret kertas :-P

      Hapus
  5. ini berdassarkan kisah penulis atau temannya penulis?? hehe.....hehehe... ^0^.....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bukan keduanya kaka, ini just fiksi hehe..

      Hapus
  6. cieee yang nulis rindu-rindu ahaha dari hati nih kayaknya. pengalaman pribadi yah ehehe suka rangkaian katanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga juga Lulu hehe.. makasih ya,,

      Hapus
  7. Lagi LDR kah zay ?? hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Antara nggak dan ia mbak #apa deh..

      Hapus
  8. aku rindu.. aku rindu bang ujaaayy, loh???

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jiahahahaha ada yang membuat pengakuan disini #eh..

      Hapus
  9. gimana mngembalikan rindu yg udah menuap?
    hehehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduuuh logikanya yang udah menguap ngga bisa dikembalikan hehe..

      Hapus
  10. ciyeee. lg nulis skenario , ato curcol ni ? :D

    BalasHapus
  11. Kunjungan malam sobat
    waduh bahaya nih, rindu yang gak kesampaian bisa jadi sakit lalu berakhir benci dan sebal
    hmmmmmm

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwk sepertinya pengalaman nih hehe..

      Hapus
  12. kali ini, gue acungin jempol...terasa banget part-perpart...
    mungkinkah ini pengalaman pribadi, sehingga bahasanya ngalir?
    bolehkah aku menitip rindu untukmu?*sambil kedipin mata, haha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngumpet dari bang IWAN *kabuuur

      Hapus
  13. lagi jatuh cinta yeeee.....?
    jatuh cinta kpd sang kekasih ya sobat...
    sampai2 menggugah hati

    BalasHapus
    Balasan
    1. Perasaan ngga ada kata-kata Cinta dah diatas LOL

      Hapus
  14. Eheemm... aku dataaaaaaaanggg bang Uzay :D
    udeehh, jangan manyun begono dong, katanye kangeeeeeeennn !! :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aciiiiik aciiiiik mpok belo dateng bawa makanaanm,,,, XD

      Hapus
  15. Post ini ditulis dari lubuk hati yang paling dalam ya hehe ;D

    BalasHapus
  16. Balasan
    1. lho? jaka sembung nih ini kan fiksi...

      Hapus
  17. seeehh bang ujaay.. lagi merindukan seseorang..
    :P

    BalasHapus
  18. wahh... rindu rndu rindu.... bikin nyesek kalo lama2 :D

    BalasHapus
  19. Aku rindu setengah mati kepadamu~
    numpang ngamen masnya. #lanjutinNyanyi

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwk ada banci kaleng *Eh..
      kidding ^.^

      Hapus
  20. we... bisa tepat ya. mantap tu si ade, ane juga pengen di buatin monolog ah. tentang cinta.

    BalasHapus
    Balasan
    1. nah loh siabang malah cinte cintean haha..

      Hapus
  21. menguap itu berarti hilang ya?
    artinya sudah tidak rindu lagi... hmmm
    ke laut aja :D ahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. wow!! kesimpulannya kak hehe..

      Hapus
  22. lagi rindu ya ._.
    cerpennya diselipin curcol dan beberapa pengalaman pribadiya :p

    keren, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah bang Nash bisa aja dah..
      wkwk

      Hapus
  23. RINDU,,, mengapa hatiku rindu tiada tertahan kau biarkan aku seorang
    seeer di goyang mang hahahhahi...
    Klo bikin cerpen , puisi dgn rindu pasti hasilnya memuaskan karena rindu mewakili semua sejuta umat.
    Rindu hadirnya.. rindu HadirNYA
    rindu kedamaian
    rindu kesungguhan
    rindu semua untuk rindu hehhe...........

    agahahhahahi

    BalasHapus
    Balasan
    1. nice kaka..
      tapi lagunya jangan yang itu dong.. kupingnya ga bisa denger dangdut hehe.

      Hapus
  24. curhat !!!! yang curhat yang curhat.. . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. koplaaak ada yang buka lapak juga disini LOL

      Hapus
  25. wah cara baru nih.. mengungkapkan rasa rindu dengan corat-coret

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwk jangan dipraktekin bang :-P

      Hapus
  26. Nah loh? katanya rindu, tapi kok malah disia-siain lagi? kurang sabar tuh . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiah gubraggg kesimpulannya LOL

      Hapus
    2. iya sih, kalo dipikir-pikir hasilnya LOL, tapi kan aku mbacanya pake perasaan, jadi yaa kayaknya tuh orang kurang sabar. haha

      Hapus
    3. hahaha kenapa jadi kau yang tak sabar Ocha?? XD

      Hapus
  27. wah..kalo yg kek ginian tulisannya sudah terduga ini bukan fiksi hahahahha... cieee :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. jewer niza ikut ikutan bully gw. hmph..
      FIKSI...

      Hapus
  28. saya melihat ada aroma rindu yang menjadi-jadi di tulisan ini. heheheu

    BalasHapus
  29. wew.. pengalaman pribadi ini sob?? hmmm, tulisannya bagus, nice post uy.. happy blogging dah :D

    BalasHapus
  30. Rindu ? sama seseorang mungkin belum pernah tapi rindu akan PASSION itu sering mas :)

    BalasHapus
  31. nyimak dulu gan...
    salam kenal n sekalian izin follow ya
    terima kasih sebelumnya

    BalasHapus
  32. dari rindu kita bisa merasakan cinta. tetapi jika terlalu banyak merindu itu juga mengakibatkan luka. entah apa harus terus menerka, antara rindu dan cinta. <-- eaaaaaa

    BalasHapus
  33. bang uzay duta merindu hahah
    aku pernah ngerasain mau merindukan seseorang tapi ga tau siapa yang mau dirindukan ini namanya labil ya :3 hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ngaha itu namanya menghayal Zihny, serem banget kangen sama yang tak berbentuk XD

      Hapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)