April 25, 2012

Senja Dibalut Usia

“Belajar diwaktu kecil bagai mengukir diatas batu
Belajar diwaktu besar bagai mengukir diatas air”


Mungkin pepatah ini cocok untuk menggambarkan dua orang yang akan saya ceritakan di bawah ini.

Nenek saya alhamdulillah bisa dibilang di beri umur panjang oleh Allah SWT, usianya sudah melebihi angka 100 tahun. Tapi di usia senjanya itu, beliau tetap saja mandiri dan tidak bergantung kepada anak-anaknya, walau hal besar sekalipun. Itu salah satu yang membuat saya suka dari sosok orang-orang terdahulu. Ngga seperti zaman sekarang yang semua serba manja. Sedikit – sedikit mengeluh, sebentar-bentar menyerah. Hayoo anda termasuk seperti itukah??

Yang membuat saya suka lagi, semangatnya untuk terus belajar. Meskipun bisa dibilang termasuk lambat di usianya. Tapi namanya belajarkan memang engga ngaruh dengan faktor usia. Tapi kok zaman sekarang ada yah yang punya pemikiran “ah nanti sajalah belajarnya kalau sudah tua, ah nanti sajalah taubatnya, sekarang masih muda..!!”. itu bukan pedoman tapi konyol. Suka menunda-nunda sesuatu, memang sudah yakin tuh usianya sampai tua?? hayoo...

Kalau menurut  bapakku sih, nenek itu bukan lambat belajarnya. hanya memang kondisi pada zamannya dulu, engga memungkinkan untuk belajar. Tapi beliau tetap mementingkan pelajaran untuk anak dan cucunya. So, apa pantes di zaman sekarang kita yang sudah semakin mudah ini berleha-leha dan malas-malasan??

Kembali ke topic nenek yang belajar. Jadi pada suatu hari nenek saya minta dibantuin menghapal sebuah doa yang baru ia dapat dari pengajian. Karena memang buta hurup arab maupun cetak, ya beliau berusaha menghapal doa itu dengan cara mendengar, meskipun sudah rada-rada kabur pendengarannya. Tapi beliau tetap sungguh- sungguh untuk menghapalnya.

“Tong, ajarin emak ngapalin ini, tadi dikasih ummy (ustadzah) di pengajian!” begitu pintanya.

Kebetulan doa yang mau dihapal, sebuah doa dari Mama Abdullah bin Nuh. Dengan telaten saya dikte kata demi kata dari doa itu, dan nenek mengulanginya, begitu terus menerus setiap sore hari. Lucunya beliau selalu mentok di bagian huruf “gha”

“Wasogo iriha” saya mengeja

“Wasodo iriha” nenek mengulang

“Wasogooo iriha”

“Wasojo iriha”

“Go ma Go” saya mulai gregetan

“Do, Jo, apaan si??” terlihat mengerutkan dahinya.

“Bukan Do, maaak, tapi Go, Goo, Wasogo, Golok, Golok” saya coba siasati biar beliau bisa nyebut go.

“Hah, golok?? Kok jadi goolok” tampak kaget

“Nah itu bisaaaaaa nyebut go, coba lagi mak, Wasogoo iriha”

“Wasodoo irihaa” saya tepok jidat. Adik saya yang lagi dengerin langsung terpingkal-pingkal kegelian. Dan si nenek yang mungkin sudah ngeliat saya bete ikutan tawa juga.

Itu yang paling berkesan dengan nenek saya, meskipun diusia senja, tetap semangat untuk memperbaiki ibadahnya. Yang bikin saya kagum meskipun sudah tua sampai akhir hayatnya beliau ngga pernah alpa puasa saat bulan Ramadhan, selalu shalat tepat waktu dan shalat malam yang terjaga. Subhanallah..

Akhir hayat?? Jadi nenek?? 

Iyaaah beliau sudah meninggal dunia 28 Januari 2012 lalu, satu hari yang sangat bikin saya terpukul, singkatnya saya baru tau setelah beliau sudah genap dua hari berpulang, seperti yang pernah di ceritain disini

So, tokoh kedua??

Sebut saja namanya Sidiq, saya biasa memanggil dia abang, seorang bapak yang dikaruniai dua anak, anak pertamanya saat itu sudah duduk di kelas dua SMA, usianya empat tahun dibawah saya. Beliau termasuk orang yang sederhana, ramah, suka menolong sesama, aktif di kegiatan Masjid dan juga haus akan belajar.

Setiap habis magrib beliau ngga pernah alpa terlihat belajar mengaji di Masjid bersama anak-anak kecil dan kadang hanya berdua dengan pak Ustadz yang mengajar. Suatu hari beliau curhat kepada saya.

“Zay, gw kok rasanya pengen banget mondok yah, malu gw sama anak gw, baca alif ba ta ajah gw belom bisa. Makanya gw bersyukur banget ada pak ustadz yang mau ngajarin gw dari nol”

Subhanallah, terharu saya mendengar penuturannya. Coba kita lihat zaman sekarang, masih adakah anak muda yang mau mondok dipesantren?? Sepertinya sudah jarang banget. Kadang suka sedih kalau adik-adik di kampung saya, yang mulai berhenti mengaji cuma karena sudah masuk SMP, dengan alasan pulangnya malam, atau sekolahnya jauh. Pas sudah besar ngga banyak yang kalau ditanya masih lancar baca Alqur’an nggak, mereka cuma geleng – geleng kepala.  Padahal sudah banyak saksi disekeliling kita, kalau penyesalan itu datangnya saat mereka sudah tua.

Dan sampai azal menjemput pun, beliau masih belajar Al-Qur’an dan sudah sedikit lancar bacanya, meski belum sempat tercapai niatnya untuk mondok. Iya beliau bang Sidiq ini dan Ustadz yang mengajarkan ia ngaji juga sudah meninggal dunia. Semoga keduanya termasuk golongan orang-orang yang mulia disisi Allah swt. dan kita yang masih diberi kesempatan bernapas ini, bisa memperbaiki diri jadi lebih baik.

Terima kasih untuk yang sudah membaca, semoga ada pelajaran yang bisa dipetik dari perjalanan dua sosok yang diceritakan diatas.Amiiin...
 
lomba blog #sukasuka

"artikel ini di ikut sertakan dalam lomba blog #sukasuka di genksukasuka yang di sponsori oleh bunda desi, kakjuli dan teh ani berta


80 komentar:

  1. Sukses yahhhh demonya :)) #apaan sih wkwkwkw

    semoga dapet yooo^^ tadinya aku mau ikutan ganksukasuka tapi ga ahhh males hehehe, mungkin lain kali. idenya masih pajuliwer di otak :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Muhehe nama yang di utamain lombanya zal??

      dan pajuliwer itu apa??

      Hapus
  2. ohh ini lombannya genksukasuka hehehe bang ceritanya bagus nih... penuh nasihat :) #SUKA

    BalasHapus
  3. waw... mantap. good luck give away-nya :D

    BalasHapus
  4. Amin...mdh2an sang nenek tercinta, sang bapak yang giat belajar dan sang ustadz mendapatkan tempat yang layak yaaaa ^_^

    Aku terharu bacanyaaaa!
    Belajar itu memang tidak mengenal usia. Salah besar klo kita membatasi diri kita hanya krn merasa udah cukup atau gak perlu.
    Aku pun ngerasa ilmu yg ada ama aku masih cetek banget. Wlopun skrg udah punya anak, cita2 utk kuliah lagi dan lagi itu gak pernah surut. doakan aku juga ya zay!

    I wish u luck for the contest!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin... =)

      Bener banget ka Maya.. setiap diri yang menyadari kelemahannya pasti akan merasakan itu..

      Makasih kaka =)

      Hapus
  5. Aamiin ya Rabb..

    Subhanallah.. terharuuu baca ceritanya :(
    almarhum nenek umurnye seratus tahun? dan masih mau balajar? *salut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, uyutku jauh lebih tua dari itu dan kini masih sehat sehat ajah.. =)

      Hapus
  6. wah nenekmu masih punya segitu semangant belajaranya ya? hebat, kalau kamu aapa jay? semangat ngeblog ya... hahah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa aja nih si abang... mudah-mudahan kita juga ngga diragukan kesemangatannya..

      Hapus
  7. terharu Bang...
    simbah ku juga minta diajarin ngapal asma'ul husna...ya Rab...susahnya minta ayam...

    semoga menang ya Bang Uzay... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. kenapa minta ayam bukan minta tomcat Septi Ika Lestari?? betewe makasih yee..

      Hapus
  8. wah neneknya top deh,

    kla aku sendri ngga ada kenangan saat bersama nenek2, baik dr pihak mama atau papa. mgkin krna kita ngga dket

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah sayang banget itu mba..

      makasih kunjungannya...
      :-)

      Hapus
  9. Innalillahi semoga mereka mendapat tempat yang baik ya di sana :)

    hebat ya bang sidiq, masih mau belajar di usia yang sudah tidak muda, dulu aku berhenti madrasah waktu SMP dan pesantren itu kesannya untuk anak buangan, anak2 yang bandel baru deh di masukin pesantren padahal harusnya citra pesantren ngga seperti itu :)

    kalau menang jangan lupa traktir yoo hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin....

      Itulah yang zaman sekarang yang terjadi, udah jarang banget juga sih yang mau mondok dari keinginan hati sendiri, kebanyakan emang paksaan dari orang tua..

      traktir?? pikir-pikir dulu yak =P

      Hapus
    2. etapi sejak ada film negri 5 menara katanya sih ada beberapa anak yg minta di masukin pesantren, udah nonton filmnya belum? pasti belum hhh

      jaahh pake pikir2 ya udah awas ya kalau minta saran gag aku jawab huh

      Hapus
    3. belum cukup baca novelnya sajalah *ngga terlalu maniak nonton..

      Ternyata kamu memang selalu perhitungan kak #plaaak

      itu sih udah kewajiban, kakak kan baik, lemah lembut dan pengertian #eaaaa ngerayu..

      Hapus
  10. bijak cerpenx sob...,walaupun belajar diwaktu tua ibarat melukis diatas air tp tetap semangat belajar gk boleh mati.., smg sukses ya lombax.., :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini bukan cerpen bang, tapi lebih ke kisah nyata..
      bener sampe hayat yah..
      Amiiiin thankiw..

      Hapus
  11. Aminn..
    Banyak hikmah yang didapat dari postinga sobat.

    Semoga menang lombanya sob, dan semoga neneknya diterima semua amal ibadahnya.

    BalasHapus
  12. neneknya da 100 th tapi masih mau bljr. lah aku baru liat galaknya muka ustad da ogah dluan.. *salut deh bang :)

    semoga almarhum tenang disisi sang kuasa. amin

    BalasHapus
    Balasan
    1. ckckckck ternyata niza yah yang bandel #eh...

      Amiiiin... =)

      Hapus
  13. Assalamu Alaikum, Kunjungan pertama nih...
    Benar-benar terharu dengan kisahnya... apalagi tentang bapak2 yang ngaji dengan anak2.
    Salam kenal yah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wa'alaikum salam
      salam kenal juga bang,
      makasih kunjungannya.,.

      Hapus
  14. Hebaaat 100 tahun... hihihi.
    Semoga menang yaaa Uzay \:D/

    BalasHapus
  15. Kamu penyabar banget yah! Keren! *loh?

    BalasHapus
  16. waw ..
    sama zay ..
    nenek nya nyokap gue, umurnya ampe 113 juga ..
    orang dulu bisa pnjng umur karena hidup nya teratur dan gak sembarangan kayak orang sekarang ye ..
    btw,
    gue sumpahin menang lo :D
    wow

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener banget itu bang, kayaknya fisiknya lebih terjaga yah..
      dan umurnya panjang-panjang...

      Amiiin...
      thanks..

      Hapus
  17. memang belajar tak mengenal usia ye

    BalasHapus
  18. trimakasih yah udah berpartisipasi, salam kenal mas uzay :)

    #catet

    salam genksukasuka

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mas jay,
      makasih udah di catet hehe..

      Hapus
  19. Moga menang lombanya....numpang lewat bentar ya...

    BalasHapus
  20. Neneknya hebaat, msh semangat belajar di usianya yang senja :)
    semoga cucunya juga bisa seperti sang nenek :) aamiin..
    *nenek saya juga :) smpe skrg msh rajin baca buku :) tp kayanya belum ampe 100 deh :)

    suksessss buaat Kontesnya ya banggg :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah matanya masih ngga kabur tuh?? hebat masih suka baca...
      Amiiiin semoga cucunya juga bisa...

      AMinnnn...

      Hapus
    2. Kan Pake kacamata , banggg :p

      :)

      Hapus
    3. Oh gitu kirain ngga hehe..
      Salut nenekmu bisa membaca..

      Hapus
  21. sip,,.. sob! itu yang namanya spirit idol, selalu jadi inspirasi buat kita,, sukses lombanya, sob

    BalasHapus
    Balasan
    1. thankiw...

      Spirit idol tapi idola yang sebenarnya bukan idola yang cuma bisa kita tambah lalai.. iya ngga??

      Hapus
  22. anak muda yg mondok dipesantren maseh banyak , cuma yg minat memondokkan anaknya yanga jarang , karna alasan masa depan tidak terjamin... mantap sob . maksih
    insanicita.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ini kebalikan dari pendapat ku, ya tapi itu memang ada disebagian orang tua.. selalu ada pro dan kontra disekeliling kita.. ada yang berpikiran udah pesantren ajah, dengan ilmu semua bisa lo dapet nantinya.. karena bukan kita yang mencari uang kalau ada ilmu uang yang mencari kita, ada orang tua yang beranggapan seperti itu makanya mereka memaksa anaknya untuk pesantren terlebih kalau dilihat dari pergaulan zaman sekarang yang semakin horor..

      Hapus
  23. baca ceritanya si nenek kok agak gmn gitu yah..
    ga kuat kalo ada yg ngmgngin soal nenek apa ibu gitu T_T

    tapi sukses tuh bang lombanya *anak TK kali :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe selalu jadi melow ya kalau udah bahas mereka..

      ya kita memang seperti anak TK, seberapa pun usia kita nyatanya kita itu masih kecil dan harus belajar..

      Hapus
  24. kembali berkunjung.., sambil nyari artikel baru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih sob, artikelnya belum beres diketik nih hehe..

      Hapus
    2. sukses ya kontesnya... :)

      Hapus
  25. Jadi 'Penyesalan selalu datang belakangan' itu dipake di sini ya, Zay. Kita bakal menyesal ketika tua nanti kalau ketika muda kita tidak menyempatkan untuk belajar mengaji. Padahal ketika muda kan adalah waktu yang tepat untuk belajar, nggak terbentur apapun, maksudnya nggak terbentur penglihatan rabun atau tenaga. Ya nggak?

    Salut buat nenek, yang udah tua juga masih semangat ngaji, walaupunmasih belajar juga hehe.
    Semoga mendapatkan tempat terindah di sisi Allah, Zay. Sedih ya ditinggal nenek?

    Sukses ya, GA-nya. Sainganku iniiii :D

    BalasHapus
  26. Iyaaah itu yang ingin dikedepanin di artikel ini, bagaimana sebuah kesempatan yang sebenarnya didepan mata kadang kita hiraukan..
    pertanyaannya apa harus menunggu masa itu baru kita mau merubah pola pikir kita??

    Pasti sedih dan merasa kehilangan..

    Bukan saingan Wury, kita berjalan beriringan ngga ada yang namanya saingan yang ada hanya kesempatan siapa yang lebih dulu didepan dengan usahanya masing-masing...

    sukses juga buat kamu..

    BalasHapus
  27. Huihihi... iya juga yah. Saingan bukan kata yang tepat. Saling mendukung yuk :)

    Banyak yang masih belum mengerti dan mencoba mengerti apa sebenarnya kita diciptakan dari muda sebelum tua. Bener sih memangg, ada yang bilang masa muda itu masa yang nggak boleh disia-siakan, bersenang-senang selalu menjadi target utama. Tapi bisakah kita bersenang-senang sambil belajar?

    Ugh, tapi aku nggak akan memungkiri kalau aku juga kadang masih keluar koridor yang bener. Hiks, melenceng.

    Ajakanmu luar biasa, Zay, di artikel ini :D
    Two thumbs up :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaaah aku mendukungmu nak =D

      Karena itu manusia dibilang tempat salah dan lupa, manusia tempat kekurangan.. setidaknya kita udah berusaha dan memastikan tidak mundur kebelakang tetap berjalan meskipun pelan..

      sama, karena sifat manusia itu labil..

      Alhamduliilah kalau ada yang bermanfaat khususnya untuk diri gw pribadi..
      jempol juga buat Wury atas comentarnya..

      Hapus
  28. anak sekarang emang pengen yang instan bang. maklum manja

    btw, smoga menang yah :D

    oh ya, salam kenal

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bener kebanyakan seperti itu, tapi ngga sedikit juga kok yang udah mandiri sejak kecil..

      makasih...

      salam kenal juga yah..

      Hapus
  29. aminnn.. :)
    keren nenekmu zay, salut dengan beliau

    semoga menang juga ya buat lombanya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah rasa salut itu kita wujudkan untuk lebih sama-sama memperbaiki diri ya wid,

      Makasih dukungannya,,
      udah lama nih tak ber sua.. hehe..

      Hapus
  30. subhanallah yah postingannya ujay kali ini. mereka yg udah tua aja masih mau banyak belajar,lah kita2 yg masih muda kadang masih males dan disibukkan dg urusan dunia.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tersentil yah kita non, jauh banget dengan kita yang sekarang -___-

      Hapus
  31. Postingannya JLEB bang.. :P

    BalasHapus
  32. Innalillahi :-) ah nenekmu hebat :-D postingan yang ini bagus sekali *nyeka airmata*

    semoga menang, aamiin :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. *bantu menyeka airmatanya..

      Amiiiin....

      Hapus
  33. Amin...

    Makasih juga, Zay ... telah memberi inspirasi berharga ini. Bahwa menuntut ilmu itu dari ayunan hingga liang lahad.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah sekiranya kalau ada yang bermanfaat =)

      Hapus
  34. wah.. ang ujay SUPER SEKALI.. Mario Teguh lewat..
    gue jadi malu, usia segini males banget :'(
    Sukses Bang :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh ada pak Mario =P

      Gw juga malu tam -__-
      makasih =)

      Hapus
  35. MasyaAllah.. aku suka dengan kisah kedua orang dewasa tadi zay. nenek dan abang uzay :) semoga diberi keberkahan dan kelapangan rezeki. untuk nenek, semoga diberi tempat terbaik di sisiNya. aku lebih suka cara uzay menyampaikan kisah nyata dibanding cerpen ^^ lebih... emm.. greget!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin ya Allah, makasih jadi terharu baca comentarmu ka =)

      Hapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)