April 18, 2012

Terlihat Istimewa

“Kak!”

“Kenapa dek?? masih ragu yah kamu??” Lukman menghampiri adik perempuannya yang sedang terlihat memilah-milah beberapa jilbab yang baru ia beli.

“Iyah ka, hmmm.. kaka kenapa mencintai ka Zahra?? apa karena ia berhijab??” tanya Hafiza, yang sedang berusaha menetapkan hatinya. Meski semalam, sudah mengutarakan niatnya untuk segera berhijab, dan tentunya mendapatkan dukungan penuh dari keluarganya. Tapi rasa bimbang itu masih ada.

“Bisa dibilang iya, bisa juga tidak!!. Iya karena kakak pertama memang mengenal dia sudah istiqomah dengan hijabnya. dan seandainya mungkin kakak bertemu dia tanpa hijab dulu, kalau memang sudah ditakdirkan, kakak mungkin juga mencintainya. Tapi kakak punya alasan sendiri memilih calon istri yang berhijab, dulu sebelum menikah dengan kakakmu Zahra”

“Apa itu Ka??” memang ka Zahra seorang istri yang solehah untuk ka Lukman, rasanya aku ingin seperti Ka Zahra. simpul Hafiza dalam hati.

“Buat Kakak, wanita yang sudah mau istiqomah dalam berhijab, mereka itu terlihat istimewa. Setidaknya mereka sudah menjaga setengah hak suaminya kelak. Tapi bukan berarti yang belum berhijab itu tidak baik. Karena kan yang jadi ukuran seseorang itu, dari hati bukan tampilannya. Rasanya ngga adil kalau karena itu, mereka dicap jelek. Yang jelas wanita yang sudah istiqomah berhijab, dimata dan hati kakak, mereka terlihat lebih istimewa. itu alasannya. Tapi sekali lagi semua kembali ke hati mereka masing-masing”

“Sekarang aku harus bagaimana Ka??”

“Pelan-pelan aja Hafiza. Biarkan hatimu sendiri yang memutuskan. Yang kamu harus ingat, agama kita memang sudah mewajibkan untuk wanitanya menutup aurat. Kalau kamu belum yakin, coba kamu minta pendapat kakakmu Zahra sana”

“Iyah kak, makasih motivasinya” seperti ada keteguhan baru bagi Hafiza setelah mendengarkan nasihat kakaknya.

"Kamu terlihat istimewa dengan hijabmu, dan itulah yang membuat kamu berbeda"

60 komentar:

  1. bangga jadi wanita yang berhijab ~(^_^)~ heheh tambahin foto hijabers donk bang uzay

    BalasHapus
    Balasan
    1. gw juga bangga zihny :-P

      dikasih gambar ga yah?

      Hapus
  2. yahaha ..
    terihat istimewa karena pake kerudung ..
    selera lo nih ye bang .. hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. muhehe tapi ini bukan curcol yee... cuma mewakili garis besar sahabat sahabat gw yg cwo..

      Hapus
  3. flash-fictionnya meskipun hanya dengan percakapan tapi pesannya nyampe ke pembaca :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe kan emang tujuannya itu bang :-P

      Hapus
  4. Salut sm ini postingan, hihi. Jd yakin buat berhijab terus *kibas selendang*

    BalasHapus
  5. aaa ni posting kali ini menginspiratif bgt.. yah semua kembali lagi ke hati dan juga niat *salut*

    BalasHapus
    Balasan
    1. :-)

      alhamdulillah kalau menginspirasi niz..

      so, jangan galau lagi yak
      *ga nyambung

      Hapus
    2. hahahaha...
      okey okey move on deh :D

      Hapus
    3. Kemarin sepertinya commentku masuk SPAM haha...

      Hapus
  6. alhamdulillah aku pake jilbab :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah kaka, semoga tetap istiqomah :-)

      Hapus
  7. wah mantab ,,, semoga ajh pacrku jd wanita yg berhijab ^_^ hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiin.. niat baik insya allah di ijabah..:-)

      Hapus
  8. Balasan
    1. wah padahal niatnya ngejitak vy :-P

      Hapus
  9. Dicari cewek yg bener2 berhijab! Gak cuma ikut2an dan gk telanjang! Hehehe

    BalasHapus
  10. jadi pengen berhijab juga, tapi tapi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi buka dulu topengmu <------nyanyi

      Amiiiin...
      *mudah-mudahan seribu malaikat ikut mengaminkan. :-)

      Hapus
  11. bukankah hijab berfungsi bukan untuk mempercantik wanita? namun untuk menutup aurat agar tidak megundang mata lelaki.
    jaman sekarang esensi hijab sudah hilang..

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener banget mas, kembali ke pribadi masing-masing, yang diajarkan agama juga untuk menutup aurat bukan mempercantik wajah tapi insya allah jadi mempercantik diri..

      Hapus
  12. jilbab? yah kalo yang bener sih bener....tapi tas saya pernah di rogoh2 tuh sama orang berjilbab hehehe

    ga semua yg jilbab itu bener loh,SPG saya dulu banyak yg berjilbab dan ternyata kelakuannya lebih parah dari yg ga berjilbab *elus dada

    jilbab'in hati aja dulu deh... dan jujur aja byk yg jilbab buat nutupin kejelekannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. pertama ; aduuh kenapa yang comentar pedas gini malah cewe -____-

      tiap orang pasti kepingin jadi lebih baik kan? disini hanya sekedar cerita seorang cewe yang sudah mulai remaja yg lagi nentuin pilihan berhijab. memang yg kmu kritik diatas zaman ini bnyak. tapi apa hrus berpatokan dengan keadaan akhir zaman ini dimana fitnah dan kerusakan semakin merajalela. kalau memang berhijabnya tulus dari hati dan menggunakannya sesuai kebutuhan bukan kewajiban insya allah pribadinya akan jauh lebih baik. coba baca sejarah pejuang2 muslimah pada zaman rasulullah dulu. hrusnya para wanita mereka yang dijadiin teladan. bukan karena ulah segelintir kelompok yang ngga baik jadi nimbulin persepsi hijab kebanyakan kedok doang. seperti yg udah diutarakan dalam cerita diatas semua kembali ke pribadi masing2 yg bertanggung jawab dengan tingkah lakunya.
      wallahu'alamu bissawab..

      Hapus
  13. "terlihat istimewa dengan hijab"

    moga diberi petunjuk dan hidayah agar aku benar2 menurut perintahNya.

    terima kasih, postinganya menarik sangat... ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. amiiiin ya allah :-))

      beruntunglah yang sudah istiqomah memakai hijabnya..

      Hapus
  14. wah terharu, ada pesan yang di sampaikan dari artikel ini. nice, jadi pengen pake jilbab nie.... hahaha.

    BalasHapus
  15. Kunjungan pagi sobatt
    Wah terlihat istimewa ya
    hehehe
    makasih sobat
    semoga nantinya saya menjadi orang yang paling istimewa untuk suami saya
    amiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiin, dibantu doanya kaka...

      semoga gw juga dapet istri yang istimewa *nggak mau kalah...

      Hapus
  16. Kunjungan pagi sobaat
    istimewa ya
    makasih sobat
    semoga saya menjadi orang yang benar- benar istimewa untuk suami saya nantinya
    amiiin

    BalasHapus
  17. Eheem... *benerin jilbab*
    makasiih kak Uzay jilbab barunye udeh aye terime :p hihihiii

    BalasHapus
    Balasan
    1. Eh, masa sih mpok?? padahal yang gw kirim bukan jilbab loh?? kok bisaaaaa?? pasti ketuker tuh... hahahaha...

      Hapus
  18. lama gak mampir T.T
    wanita berhijab emg terlihat memesona *gak maksud muji diri sendiri*
    :D :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ora Opo-opo Ka RAn, kamu kan udah termasuk bagian dari mereka XD

      Hapus
  19. alhamdulillah,
    anak istri saya juga sudah berjilbab,,,

    wilujeng ngeblog

    BalasHapus
    Balasan
    1. ikut senang bang :-) alhamdulillah..

      mkasih kunjungannya..

      Hapus
  20. wuaaaaaaah, hijabku masih setengah-setengah . . .
    cuma di sekolah, di les, di rumah temen, dan cuma beberapa tempat. hedeeeh . . . sulit loh kalo di full kan berjilbab . . .

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2n nanti jadi istiqomah ya..

      Hapus
  21. Huwaaa, jadi inget fotoku belum aku ganti yang sudah berhijab, hiks... padahal aku udah berhijab lama...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ayo dong ganti perlihatkan kepada kami * udah kaya apa aja

      Hapus
  22. Haha... iya, kayak apa aja nih. Udah aku ganti :D

    Zay, ada sayembara penulisan naskah lho:

    http://babarusyda.blogspot.com/2012/04/sayembara-penulisan-naskah-religi.html

    Ikutan nggak? :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah menarik, tapi kisah nyata yah?? harus berpikir keras nih..

      Hapus
  23. orang yang pake jilbab inner beauty nya lebih keluar

    mungkin di luaran sana ada yang bilang 'jilbabin hati dulu deh' kenapa ga sekalian dibarengin? jilbab hati plus jilbab fisik, dengan jilbab secara 'fisik' tujuannya selain sudah perintah Allah juga bisa nge-rem tindakan2 yang ga bener "ah gue kan udah pake jilbab masa kelakuannya seperti itu" contohnya begitu, jilbab itu bukan pilihan tapi keharusan

    #IMO

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuuuuuuuuuuu.......

      Intinya kalau ngga pernah mau mulai kapan terlaksana?? itu bukan kata hati tapi lebih ke bisikan setan yang selalu menunda-nunda hal yang baik..

      Hapus
  24. mudah-mudahan bisa lebih baik lagi dalam berhijab. alias ga setengah2.
    dan mudah2an ga menanggalkan jilbab.
    aku mulai berhijab, walau kadang di rumah suka lepas. hehehe
    doain aja ya bang supaya bisa jadi wanita yang istiqomah.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiiiin. ayo dong Istiqomahin sayang tau...

      Hapus
  25. lebih indah lagi jika hatinya juga dilindungi :)

    wanita berhijab juga manusia, pernah berbuat salah :) jaman sekarang banyak yang menyerang wanita berhijab karena beberapa orang yang mungkin pernah melakukan kesalahan dengan identitas itu :) sekali lg sih gak ada yg paling bnr atau salah. Semua orang mencoba melakukan yg terbaik versi mereka, sisanya biarlah Yang Diatas yang menilai dan biarkan sesama manusia mencaci atau memuji :)

    nice posting nak as usual :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yah nyatanya ada Tuhan yang lebih berhak menghakimi bukan??

      Tapi dengan ada keinginan untuk berhijab itu rasanya ada langkah awal yang lebih baik =)

      Hapus
    2. yup :3

      setidaknya *kalau orangnya sadar* hijabnya bisa jadi awal buat mengubah sifat, kan pasti malu kalau dicap yg enggak2 :3

      Hapus
    3. Harusnya, beruntunglah yang udah istiqomah berhijab, sampai-sampai ia akan merasa malu kalau terlihat rambutnya meski dirumah kalau bukan mahromnya..

      Hapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)