Juni 18, 2012

LAGI GALAU? Pecahkan kode G-A-L-A-U!

 “Pagi semua! Loh kok pada lesu gitu? semangatnya manaaaa? Baru jam sembilan pagi loh ini!” dengan tergesa-gesa Glen memasuki ruang kelas BSO. Dirinya agak kesiangan hari ini dan baru ingat kalau pagi ini jadwalnya memberi materi.

“Pagi kak, lagi pada resah nih nunggu kenaikan kelas, ada yang nunggu hasil UMPTN ada juga yang nunggu di terima lamaran kerjanya. Kalau aku sih galau gara-gara tugas kuliah. Jadi kita-kita lagi galau berjamaah deh!” kata Ca Ya mewakili semuanya.


“Waah jangan pada lesu gitu dong. Semangat! kalian kan sudah berusaha jadi tinggal berdoanya. Oke hari ini mau ngebahas apa nih temanya?” tanya Glen berusaha mengembalikan semangat mereka.

“Tentang galau saja kak! Gimana? Punya trik-trik khusus ngga buat ngusir yang satu itu?” tanya Hadi.

“Trik-trik yah? Kalau itu sih gw ngga punya. Tapi gw punya penjabaran dari tiap hurup G-A-L-A-U itu sendiri. Oke deh hari ini kita bahas itu biar jadi anak muda yang anti galau hoho..”

Semua tampak serius memperhatikannya. Dan Glen mulai menulis kata galau di white board.

G-A-L-A-U

-G-

Gak harus selalu berakhir melow cuy. Galau itukan satu kondisi dimana seolah-olah separuh jiwa kalian hilang. Saat situasi kalian ngga jadi diri sendiri. Karena itu ngga mesti melow juga menghadapinya. Kalau kalian tambah melow yang ada separuh jiwa yang hilang itu ngga pulang-pulang. Iya ngga? Terus kapan move on-nya dong kalau terus-terusan di ratapi. Harusnya kalian bangkit untuk mencari solusi untuk masalah itu. Karena saat ini bukan waktunya untuk mengeluh.  

“Tapi kalau galaunya menyangkut perasaan susah kak!” Widy menyela penjelasan Glen.

“Huuuuuuu si Widy malah curhat huuuu, tapi iya juga sih kak #eh....” ledek Aziz di ikuti surakan dari yang lain.

“Hehe iya sih kalau menyangkut yang satu itu memang agak ribet. Tapi lanjut dulu deh mudah-mudahan solusinya ada di hurup selanjutnya.” Glen melanjutkan materinya.

-A-

Awali dengan intropeksi diri. Cari tahu apa yang membuat kalian galau. Bisa saja kan karena memang dalam diri kalian ada yang harus segera di perbaiki. Nah balik lagi ke soal perasaan, misal karena diantara kalian selalu bermasalah dengan yang berbau-bau asmara. Coba mulai cari tahu dimana letak kesalahan dalam diri yang membuat si asmara itu belum juga nempel. Apa karena terlalu jutek, terlalu menutup diri atau terlalu memilih. Oke ini sudah mulai rancu jadi berasa petugas biro jodoh gw. haha.. pokonya intinya itu intropeksi diri tidak hanya menyalahkan keadaan apalagi orang lain.

“Tuh Jun dengerin!” Ika meledek Juni.

“Ikaaaaaaaaaaaaaa! Kenapa jadi gw?” Juni membela diri.

Hahaha seisi kelas kembali bergemuruh dengan suara tawa dan candaan.

“Sudah-sudah jangan pada ribut. Kita lanjutin ya!” Glen mencairkan suasana.

-L-

Lakukan hal-hal yang positif biar nggak larut dalam situasi galau itu. Jadikan galau itu untuk memicu kalian jadi lebih kreatif. Bisa juga dengan cara kalian menyalurkan galau itu ke hobi. Yang hobi nulis jadi punya tema bikin puisi. Yang senang bikin cerpen so pasti jadi lebih mengalir, setidaknya sebagai ajang curhat yang terselubung lewat tulisan. Ya kayaknya itu lebih positif di banding harus nyampah di status dan timeline jejaring sosial. Seolah-olah kamu mau nunjukin kesemua orang kalau lo lagi galau. Alah bangga gitu?. dan semua orang harus tepuk tangan gitu karena lo sudah sukses galau?. Ckckck.. jadi sudah ngga zaman ya galau yang cuma berakhir murung, emosian apalagi sampai merusak diri sendiri. Arahkan galau ke hal yang lebih manfaat.

“Iyah ka kadang gw juga risih kalau ada yang kaya gitu di jejaring sosial. Sekali sih boleh-boleh saja tapi kalau semua beranda isinya status ga jelas mereka ya sebel juga ckckck.. ” curhat Debrina.

“Iya bener banget tuh gw juga suka galau kalau ngeliat yang kaya gitu.. langsung gw cari tombol removed haha..” Gopar menimpali.

“Sudah-sudah itukan hak mereka, lagian kita juga pasti pernah melakukannya bukan? Oke lanjut ke huruf selanjutnya ya.”

-A-

Akhiri dengan senyuman. Sebenarnya kalau di ingat-ingat galau itu timbul karena kita kehilangan senyum. Iya ngga? makanya usir galau dengan senyuman. Ingat akan selalu ada pagi setelah malam yang panjang. Begitu juga sehabis galau terbitlah senyuman. Hoho.. lagi pula dengan kita senyum ekspresi wajah jadi lebih enak. Sangat mendukung sekali untuk memperbaiki perasaan yang sedang rusak #alah..

“Asyiiik saatnya asah senyuman biar makin tajem, siapa tahu ada hati yang bisa ke gaet #eaaaaaaaaa! Jadi ada yang mau jadi pacar gw?” Galih usaha.

“Hahaha Galih tetep! Salah fokus” ledek Farid.

Huuuuuuuu....

-U-

Usahakan jangan sampai masuk ke lobang yang sama, jangan sampai larut dari masalah yang itu-itu saja. Logikanya kalau sudah tahu yang kamu lakukan pasti berujung galau masa ia kamu mau ulang lagi. Terus galau lagi, selalu berputar-putar di satu lingkaran yang sama. Terus kapan move on-nya?. Karena ngga jarang ada orang yang lagi-lagi terjebak dalam situasi yang sama padahal dia sebenarnya bisa menghindar.  So, pastikan lebih cermat jangan sampai kejerat di situasi yang sama.

“Oke itulah teman-teman kode-kode dari kata G-A-L-A-U tersebut yang bisa gw uraikan. Seperti yang sama-sama kita ketahui di dunia ini selalu ada dua sisi yang berlainan. Positif dan negatif. Dan nyatanya di balik kata GALAU masih ada sisi positif yang bisa kita ambil.”

“Iya bang bener banget, semua tergantung cara kita menyikapinya ya?” tanggapan Sarnisa yang di ikuti anggukan pelan.

“Iya nis, So sekarang teman-teman masih ada yang galau?”

“Ngga kakaaaaaaak!” jawab semua serentak.

“Siiip terakhir gw cuma mau bilang mari belajar jadi anak muda yang ANTI GALAU, yang menyikapi galau jadi lebih positif. Galau yang kreatif. Terima kasih atas waktunya sampai ketemu di materi BSO berikutnya ya..” tutup Glen.

 

49 komentar:

  1. sekali lagi semua tergantung dari cara kita menyikapi masalah itu sendiri. biar ga galau jadinya.

    BalasHapus
  2. waah,,mantaappp baangg, kaayanya triknya bakalan sangat sangat ampuhh !!!
    galau kreatif ! Setujuuu !!

    BalasHapus
  3. Emang bener bang. Kita harus instropeksi diri apa yg membuat kita galau.

    BalasHapus
  4. formulasi dari huruf yang merangkai kata galau emang keren. ternyata klo kita melihatnya dari sudut pandang yang berbeda, apalagi klo pake sudut pandang positif pasti ga akan ada kegalauan di dunia.
    klo kata Om Mario, jika manusia menganggap dirinya adalah "modal", pasti di dunia tidak akan ada kegundahan atau kegalauan (bahasa nge-trendnya)

    BalasHapus
  5. waaaaaah keren bang. mau saya kasih tau ke temen-temen saya ah :D

    BalasHapus
  6. wah.... keren banget...

    pagi-pagi sudah di bikin seger dg tulisan ini...

    galaunya jadi lebih positif...

    BalasHapus
  7. Gak jaman mikir melow,Awali dengan semangat, Lakukan yang penting, Akhiri dengan senyum dan Usahakan tetap tawakal...., intinya sama ya gan ??? :))

    BalasHapus
  8. Bagus juga penjabarannya.
    Ada sisi positif dan negatif, bahkan dalam kata galau sendiri ada sisi positif. Good kang uzay.
    Bisa ane terapkan nih kalau ane lagi galau. Mencurahkan dalam bentuk tulisan yang sedang ane coba kang. Daripada update kegalauan dalam jejaring sosial??

    BalasHapus
  9. galau? tak usah layaww.. :D

    pembahasannye asik banget deh kaka Glen.. :D kamsiaa.. aye udeh lama cere dari kata GALAU... eaaaa

    BalasHapus
  10. keren yah!!

    kreatif banget!!

    Code G-A-L-A-U

    BalasHapus
  11. ga mau ga mau.... ga mau galau lagi bis baca postingan ini, hehehe *nyengir mode ON

    BalasHapus
  12. kreatif..
    memang galau itu lebih banyak negatifnya
    Buat apa galau, karena galaulah pemeran utama yang membuat kita terlihat lebih mundur dari pada yang lain.
    Salam Solid

    BalasHapus
  13. whahahah...GALAU on the move.

    Galau is okey dunk kalau kayak beginiaan

    BalasHapus
  14. belajar jadi anak muda yang anti galau ,,, hhmm kayanya saya lagi menjalani nih ...

    BalasHapus
  15. wah keren nie, bisa aja, padahal sederhana ya cuma mambahas galau, tapi di kemas manjadi sebuah cerita yang menarik, keren nie. aku suka A yang terahira aj, akhiri dengan senyuman. dalem makanya.

    BalasHapus
  16. point buat saya dari posting diatas adalah, menulis menjadi mengalir manakala kita punya outline yang terbangun dari awal. meski sederhana -hanya soal luaran galau-, jadinya lengkap sebagai sebuah tulisan. hebat!

    BalasHapus
  17. super sekali buat pemecahan kode galaunya ^^

    BalasHapus
  18. galau ini yang aku baca indah :D
    laen penulisannya jadi sedikit mengrefresh bang pas blogwalking dari tadi :)

    BalasHapus
  19. cukup jelas ne bang,, G-A-L-A-U

    BalasHapus
  20. Galau : God Always Listening And Understanding (ini versi bener)

    atau

    Galau : Guling Always Listening And Understanding (ini versi ngantuk)

    hehheheheh

    BalasHapus
  21. A yang kedua agak susah ye Bang. Gak gampang introspeksi diri. Soalnya ujung2nya malah ngerasa salah mulu -____-

    Ini Bang Uj..Uzay maksud gue kreatif yahaa. Kita jadi pemuda jangan gampang galau! :D

    BalasHapus
  22. intinya yuk bikin positif ajah :P

    BalasHapus
  23. Wuih kreatif, dijadiin cerpen :D

    BalasHapus
  24. kereeen caramu untuk menjadikannya sebuah cerita, gak cuma mendeskripsikan arti galaunya sja.
    kecee beibicittel.. :D

    BalasHapus
  25. Ninggalin jejak dulu... panjang sih. Waktu bewe mepet sekarang :( Maaf ya Zay

    BalasHapus
  26. Kreatif bangeeet xD

    sama kayak mba NF, fase2 GALAU telah lama berlalu dari hidup saya, kecuali kalo pas malem2 lagi laper tapi ngantuk, lagi ngantuk tapi laper xixixi..

    BalasHapus
  27. bang Uzay kreatif ih.. :)
    ayo,kibarkan bendera anti galauuuuu


    btw,ADA NAMA AKUUUUUUU!!!!! *caps jebol*
    padahal aslinya mah Junipret yang suka ngatain aku :(

    BalasHapus
  28. K.E.R.E.N !!!! Keren nih..bang uzay selalu menyajikan postingannya dengan cara yang berbeda. :D

    BalasHapus
  29. saya jadi inget film goshtwriter jadinya.. :D

    BalasHapus
  30. Sudah jangan galau! Mending ikt GA aja, ahhahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tambahan, sekarang kan namanya bukan UMPTN lagi zi ... :D
      SNMPTN (baca: Senampetani)

      Hapus
  31. dan semoga dengan membaca tulisan ini aku gak galau lagi kakak :D..
    Amin

    BalasHapus
  32. Si Uzay!!!! KREATIP!!!
    Apa yang gue baca, berakhir dengan decakan.
    Waktu sma dulu, gue sering banget ngejawab curhatan anak-anak dengan cara kek begini. Ada sensasinya sendiri :D

    BalasHapus
  33. Hahaha bisa gitu juga ya :D

    sip.. kodenya sudah saya masukin ke kepala.
    sekarang tinggal diimplementasikan. Mencoba sedikit2.

    BalasHapus
  34. uhuk jadi makin suka sama bang ujay, eh maksudnya tulisannnya :')
    G-A-L-A-U. setujuuuuu :D

    BalasHapus
  35. semoga habis baca tulisan ini Laini bisa mengubah Galau yang sekarang menjadi GALAU yang bang ujay jabarkan.
    Aminn

    BalasHapus
  36. Wahahahha... sip banget sobat obat galaunya.

    Awali dengan instropeksi diri dan akhiri dengan senyuman hehehee...

    BalasHapus
  37. Wah bisa aja Uzay ngejabarinnya, siip deh hidup Anti galau :D

    BalasHapus
  38. jadi, setiap hurufnya mengandung makna ya.... keren banget sob....

    BalasHapus
  39. Bang Ujay.. kita satu pendapat! samak! :D Jadikan galau lebih bermanfaat.. hihihi
    Btw, aku lagi gak masuk kelas, ya? huhu

    BalasHapus
  40. L= lakukan sesuatu hal yang positif
    A= akhiri dengan senyum :)
    huuaa setuju betul sama bang uzay :D
    bang uzay masih buka pendaftaran gak buat jadi murid kau kak?? *aku mau daftar eaaa dikata mau masuk PTN :D
    iih itu di kelas BSO akunya gak ada -_- lagi sakit sih pas ada kelas BSO *eaaa mulai mengarang bebas :D

    BalasHapus
  41. Galau Kreatif..

    Bg Uzay selalu begitu..
    Kereeeen.. :D

    BalasHapus
  42. NICE TIPS...keren banget idenya,galau kreatif,daripada galau melamun,ntar malah kesambet

    BalasHapus
  43. kunjungan pertama dpt ilmu gratis lagi. .

    BalasHapus
  44. kreatif banget. salam solid ya!

    BalasHapus
  45. ih wiw kewyeeeeeeeeenn :D
    lama gak mampir nih bang UJAY <--tetep pke J :D

    separuh jiwaku pergi tuh kyak lagunya sapaa gtu =,=

    BalasHapus
  46. Selalu menyenangkan kalo mampir ke sini.

    Galau.galau..sebenarnya itu sarana "naik kelas"
    kalo datang dari sumber yang berbeda. tapi kalo
    masih itu-itu aja berarti kita belum "naik kelas"

    Tipsnya ada di tulisan ini :)

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)