Juni 30, 2012

Teringat (Terikat)

Awal Bertemu

Teringat dulu saat perkenalan awal denganmu di gerbang sekolah itu. Waktu yang cukup singkat, dengan sapaan sederhana. Saat itulah mulai terikat satu kontrak kisah yang kita namakan PERSAHABATAN.

Tiga tahun berlalu
Teringat dulu pasca perpisahan masa putih abu-abu, ketika kita tak lagi intens bertemu karena terpisah di persimpangan jalan, mengejar cita-cita. Lalu ada satu masa ketika reunian kecil melepas rasa kangen di sebuah toko buku itu. Di akhiri dengan memanjakan perut di warung lesehan depan sekolah yang dulu sering kita kunjungi ketika istirahat. Kita mulai menceritakan lembaran hari, kemana, bagaimana dan dengan siapa hari itu terisi. Tentang sahabat baru, lingkungan baru, sampai sosok dia yang sempat mengisi harimu. Sampai kamu kembali sendiri karena ia tidak benar-benar bisa memahamimu.

Jarak yang sempat ada, seketika melebur menjadi rasa nyaman dan kehangatan. Ada kerinduan yang sempat membeku, kini rindu itu mencair menemukan wadah yang siap menampung dahaganya.  Saat itulah mulai terikat satu komitmen untuk saling mengisi hari, mengganti waktu-waktu yang telah berlalu. Ikatan itu kita beri nama AWAL CINTA BERSEMI.

Tiga Tahun Berikutnya
Teringat masa saat menemanimu mencari referensi untuk tugas akhir kuliah. Menyusunnya sedemikian rupa, hingga terbentuk satu modul utuh yang siap di uji di depan dosen pembimbing materi. Kau lulus dengan nilai yang sempurna.

Ketika sudah masanya untuk mengaplikasikan ilmumu di dunia yang lebih nyata, dunia pekerjaan. Setelah itu hadir kembali masa-masa tak lagi rapat waktu pertemuan, kembali ada jarak karena faktor kesibukan masing-masing. Tak ada lagi sapaan sederhana untuk sekedar pengingat makan. Sebait pesan untuk selalu hati-hati di jalan. Dan saat itulah terikat satu keputusan yang kita namakan KISAH YANG BERAKHIR.


Lalu kini aku teringat satu janji, dengan janjimu aku terikat dan janji Tuhan sebagai penyempurnanya. Jika ada kesempatan untuk bersama lagi. Suatu saat akan ada masanya, dan (mungkin) aku harap masa itu akan kita beri nama PERNIKAHAN.

45 komentar:

  1. bingung mau komentar gimana...
    pengen bilang "kenapa kisahnya cuma berakhir dengan harapan?",tapi,toh kenyataan kan emang suka gitu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya kan ceritanya si tokoh pencerita lagi teringat masa lalu, dan yakin kalau jodoh ngga kemana..

      Hapus
  2. masa masanya lengkap :D
    temenan-> sahabatan-> jadian-> putus-> galau haha <- yang ini gak termasuk.!
    iya betul kata ika kok berakhir di harapan -_-
    kalo harapannya terjadi ditunggu bang lanjutan masa nya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe insya allah ya ga janji di terusin ;)

      Hapus
  3. mirip sekali dengan alur hidupku, tapi sayang tidak bisa berakhir dengan pernikahan. Saya ingat sekali, saat menemani dan membantu membuat akhir tugas skripsi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe jadi ikut teringat ya bang :D jempol buat bang Djangkaru yang sudah menemani doinya..

      Hapus
  4. sedih ya ceritanya....

    kalau cerita diatas itu memang kenyataan aku doakan semoga bisa berakhir di pernikahan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ini fiksi kok cuma karangan doang ;)

      Hapus
  5. pernikahan?? haa.. agak sensi saya kalo da ngomongin harapan untuk pernikahan. hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha ada yang masih sensitif dengan kata itu rupanya ;D

      Hapus
  6. wehhh, janji seumur hidup, janji sehidup semati,, =>> PERNIKAHAN

    BalasHapus
    Balasan
    1. jiahaa kau terlalu fokus di kata itu sobat ;D

      Hapus
  7. Aamiin ya Rabb semoga ikatan pernikahan itu segera terlaksana :)

    Bang Uzay.. aye pamit dari dunia perbloggeran, maaf ye kalo ada salah2 ucap dan candaan >.< hiksss

    sukses selalu buatmu kawan :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. ngga asik dah mpok belo, segala pamitan. fbnya kemanaaaaaaa???

      Hapus
  8. haloo bang uzay, udah lama ga mampir nech ^^,
    waaahhhh tampilan blognya baru nech. kucing sama ikannya akur bener ya hehe...

    yah putus, semoga bisa balikkan lagi dech.... (pacarannya jangan lama-lama)

    BalasHapus
    Balasan
    1. udah lama nggak mampir kesini, eh rumahnya baru kelar direnovasi, keren layoutnya bang...
      ohya, ceritanya kok dikit bang uzay? kurang panjang tuh....

      Hapus
    2. Mba any @ hehe kalau jodoh ngga akan kemana kan?
      hehe iya harus akur doong..

      Ocha@ hehe makacii^^

      sengaja bikin FF cuma 300 kata jadi dikit.

      Hapus
  9. wah bang uzay kmana dia sekarang,, sening bgt hanya harapan yg ada,,,
    semoga benar2 dalam pernikahan,,
    ane ga mw klw hnya harapan yg belum pasti, kadang mnyakitkan,,,

    BalasHapus
    Balasan
    1. beuh menyakitkannya itupan di perjelas =D

      Hapus
  10. uzay, uda punya buku sendiri ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. alhamdulillah baru sebatas kumcer bang ;D

      Hapus
  11. hehehe.. klu bisa sesegera mungkin kang :p

    BalasHapus
  12. postingan terakhir di bulan juni.. :)

    btw kok gak ada link FB..?

    BalasHapus
  13. aih curcol kah? << udah lama ga bilang gini :P, hmm komunikasi selalu saja menjadi penyebab berakhirnya suatu hubungan ya -_-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukan laaah... iya komunikasi paling penting,,

      Hapus
  14. janji Tuhan sebagai penyempurnanya..ach bila keyakinan itu demikian kuat...insya Allah semua harapan kan terpenuhi oleh janji-NYA :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amiiin... manis sekali comentarmu bang..

      Hapus
  15. Yah... berharap deh endingnya :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha selalu ada harapan di balik sebuah kisah

      Hapus
  16. membaca cerita mu, jadi ingat kisah kisahku dulu. walau tak smuanya sama, tapi ingat masa masa bahagianya, apalagi pas SMA. sayang tidak berakhir di kata terakhir dalam tulisanmu,....

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe sepertinya kita semua pernah ada di fase itu yah bang.. makanya gw coba angkat itu ke tulisan ;)
      berarti bukan jodohnya bang

      Hapus
  17. ehem... kenapa rasanya hanya seperti harap yang tak jadi nyata ya zay. hu um, tahu-tahu aku jadi ngerasa *hopeless tanpa sebab* pas baca ini, hohohoho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe mau menekankan kalau jodoh ngga kemana kak, hayo ada apakah itu??? :D

      Hapus
  18. ini semacam curcol ya? *nuduh*

    curcol ato bukan, semoga harapannya jadi nyata.

    beteweeee, gambar ikannya ilangin dong :( saya fobia ikan, even just a pic, apalagi yg gerak gitu =(((((

    *merinding*

    BalasHapus
    Balasan
    1. bukaaaan ini fiksi kok *pencitraan,,


      kalau itu tutupin aja yak kalau lagi kesini atau kucingnya suruh kejar-kejar :d

      Hapus
  19. noh kalimat yang terakhir ... hhuuuhh pernikahan .. :(
    gw lagi selek sama pacar dn rasanya hambar ,,, dia jodohku bukan ya T_T ,,,
    maaf sedikit curcol .. hahaha :D

    BalasHapus
  20. uhuk..
    *lagi mikir apakah ini salah satu cerita yang diselipkan curcolan sama penulisnya?*
    hemnn -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. kasih tau ngga yah? hehe bukan kok ini cuma fiksi..

      Hapus
  21. yahh. . .endingnya hepi aja dong :(
    jaagan pisaah yaa hehe^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha mudah-mudahan hepi ya selalu ada harapan kok..

      Hapus
  22. Masih ngarep ya, Zay? :D

    BalasHapus

Jejakmu akan sangat berarti dan tak akan pernah sia-sia :)